Petani melawan Membuat makanan haiwan dari wabak belalang
Petani melawan Membuat makanan haiwan dari wabak belalang

Petani melawan: Membuat makanan haiwan dari wabak belalang

LAIKIPIA (Reuters) – Kenya memerangi beberapa wabak belalang terburuk dalam beberapa dekad, tetapi permulaan The Bug Picture berharap dapat mengubah perosak menjadi keuntungan dan membawa “harapan kepada harapan” yang tanaman dan penghidupannya dimusnahkan oleh serangga.

Corak cuaca yang tidak biasa yang diperburuk oleh perubahan iklim telah mewujudkan keadaan yang ideal untuk jumlah belalang yang meningkat, yang telah memusnahkan tanaman dan kawasan penggembalaan di seluruh Afrika Timur dan Tanduk.

Para saintis mengatakan bahawa laut yang lebih panas menghasilkan lebih banyak hujan, bangun telur tidak aktif, dan siklon yang menyebarkan kawanan semakin kuat dan lebih kerap.

Gambar Bug bekerjasama dengan komuniti di sekitar kawasan Laikipia, Isiolo dan Samburu di Kenya tengah untuk menuai serangga dan menebangnya, menjadikannya makanan haiwan kaya protein dan baja organik untuk ladang.

“Kami berusaha mewujudkan harapan dalam situasi putus asa, dan membantu komuniti ini mengubah perspektif mereka untuk melihat serangga ini sebagai tanaman bermusim yang dapat dituai dan dijual dengan wang,” kata Laura Stanford, pengasas The Bug Picture.

Di Laikipia di Kenya tengah, awan belalang memakan tanaman dan tumbuh-tumbuhan lain. Gambar Bug menyasarkan kawanan seluas 5 hektar atau kurang di kawasan yang dihuni yang tidak sesuai untuk penyemburan.

Kawanan berkelajuan sejauh 150 km (93 batu) sehari dan dapat memuat antara 40-80 juta belalang per kilometer persegi.

“Mereka memusnahkan semua tanaman ketika masuk ke ladang. Kadang-kadang mereka banyak, anda tidak boleh membezakannya, mana yang merupakan tanaman dan yang belalang,” kata petani Joseph Mejia.

Gambar Bug membayar Mejia dan jirannya 50 syiling Kenya ($ 0,4566) sekilogram serangga. Antara 1-18 Februari, proyek ini mengawasi penuaian 1,3 ton belalang, menurut Stanford, yang mengatakan dia terinspirasi oleh sebuah proyek di Pakistan, yang diawasi oleh Majlis Penyelidikan Pertanian Pakistan yang dikendalikan oleh kerajaan.

Belalang dikumpulkan pada waktu malam oleh lampu suluh ketika mereka bersandar di pokok renek dan pokok.

“Masyarakat … mengumpulkan belalang, setelah mereka (dikumpulkan) mereka ditimbang dan dibayar,” kata Albert Lemasulani, seorang penyelaras lapangan dengan permulaan.

Serangga dihancurkan dan dikeringkan, kemudian digiling dan diproses menjadi serbuk, yang digunakan dalam makanan haiwan atau baja organik.

(Pelaporan oleh Baz Ratner; Penulisan oleh Omar Mohammed; Penyuntingan oleh Katharine Houreld dan Raissa Kasolowsky)

Sila Baca Juga

Mengapa orang menghabiskan berjam jam di Clubhouse Ini bukan biasanya wang

Mengapa orang menghabiskan berjam-jam di Clubhouse? Ini bukan (biasanya) wang

Seperti kebanyakan pengguna Clubhouse, Rahaf Harfoush tidak menjana wang di aplikasi. Tetapi dia membantu orang …

%d bloggers like this: