Petani Mesir menggunakan teknologi baru untuk menjimatkan air dan meningkatkan
Petani Mesir menggunakan teknologi baru untuk menjimatkan air dan meningkatkan

Petani Mesir menggunakan teknologi baru untuk menjimatkan air dan meningkatkan tanaman

SAMALOUT, Mesir: Ketika suami Eman Essa meninggal dan dia mengambil alih mengurus ladangnya di selatan Mesir, dia mendapati dirinya meneka kapan tanaman gandum memerlukan penyiraman.

Essa, 36, sering kali menggunakan terlalu banyak air di plot 2-feddan (2 ekar) di luar kota Samalout atau mengupah petani lain untuk mengambil alih tugas pengairan, katanya kepada Yayasan Thomson Reuters.

Kemudian, pada bulan Disember tahun lalu, ibu kepada empat anak itu bergabung dengan projek kerajaan baru yang menggunakan sensor untuk membolehkannya melihat dengan tepat kapan tanah kering dan berapa banyak air yang dia perlukan – semuanya dari aplikasi di telefonnya.

“Ketika saya pertama kali mendengar tentang sistem baru, saya tidak tahu bagaimana ia akan memberi manfaat kepada saya. Tetapi ketika orang menunjukkan kepada saya bagaimana ia berfungsi, saya merasa sangat membantu dan (ia) akan menjimatkan banyak usaha dan wang, ”katanya dalam wawancara telefon.

Dalam beberapa minggu sejak dia mengadopsi sistem ini, Essa telah menggunakan 20% lebih sedikit air dan biaya buruhnya telah menurun hampir sepertiga.

Sistem ini, yang dikembangkan oleh Kementerian Sumber Air dan Pengairan dan Universiti MSA Kaherah, menggunakan sensor yang terkubur di dalam tanah untuk mengukur tahap kelembapan dan pemancar untuk mengirim data kepada pengguna, yang mengaksesnya melalui aplikasi mudah alih.

Walaupun mereka jauh dari ladang, petani dapat mengetahui apakah tanaman mereka memerlukan lebih banyak air atau sudah mencukupi.

Essa adalah salah satu dari puluhan petani yang telah mulai menggunakan sistem baru, yang dilancarkan pada bulan Disember, di wilayah pemerintahan Minya Mesir Atas dan di wilayah pemerintahan Lembah Baru di barat daya.

Projek ini, dalam fase perintisnya, adalah bagian dari strategi nasional untuk mendorong penggunaan kaedah pengairan moden, kata Mohamed Ghanem, jurucakap kementerian air.

Tujuannya adalah untuk mengurangkan penggunaan air, meningkatkan produktiviti tanaman dan menurunkan kos pengeluaran kerana Mesir menghadapi tekanan air yang meningkat, katanya.

“Hasil awal menunjukkan kejayaan menjimatkan air dalam jumlah besar dan mengurangi biaya produksi,” katanya melalui telepon, sambil menambahkan bahawa pemerintah masih dalam proses mengumpulkan data mengenai dampak projek tersebut.

Kementerian setakat ini telah memberikan 200 alat percuma kepada petani, tetapi setelah masa percubaan berakhir, pihaknya akan mulai menjualnya di seluruh negara, tambah Ghanem, tanpa menentukan harganya.

Air ‘miskin’

Di ladang lain berhampiran Essa di wilayah pemerintahan Minya, Gerges Shoukri mengatakan bahawa menggabungkan sistem mudah alih baru dengan pengairan titisan yang dia dan isterinya pasang awal tahun lalu telah menjadi pendorong besar.

Shoukri, 32, mengatakan dia sekarang menggunakan 15% lebih sedikit air, sementara kualiti tanaman sayurnya telah meningkat dan pengeluarannya meningkat sekitar 30%.

“Kita harus bersiap-siap jika terjadi kekurangan air dengan menggunakan kaedah pengairan dan pertanian baru,” katanya.

Laporan tahun 2019 oleh Pusat Kajian Strategik Mesir menyatakan bahawa setiap tahun pertanian menggunakan lebih daripada 85% bahagian sungai Nil di negara itu, yang menyediakan sebahagian besar bekalan air Mesir.

Pegawai mengatakan bahawa Mesir ketika ini mempunyai sekitar 570 meter padu (150,000 gelen) air setiap orang setiap tahun. Pakar menganggap sebuah negara “miskin air” jika bekalan tahunannya kurang dari 1.000 meter padu setiap orang.

Pada tahun 2017, Mesir memulai strategi 20 tahun untuk menangani cabaran airnya, yang menurut para ahli semakin mendesak dalam menghadapi peningkatan populasi, kekeringan yang berkaitan dengan perubahan iklim dan ketakutan kehilangan banyak akses ke perairan Sungai Nil. .

Menurut agensi statistik Mesir, kira-kira 70% air negara itu berasal dari Sungai Nil, yang berjumlah 55.5 bilion meter padu setahun berdasarkan perjanjian 1959 dengan hulu Sudan.

Tetapi perjanjian itu tidak diakui oleh Ethiopia, yang kini telah mulai mengisi takungan di belakang Grand Renaissance mega-dam baru di hulu dari Mesir.

Terlalu berteknologi tinggi?

Sebilangan pakar pertanian ragu-ragu mengenai keberkesanan sistem pengairan mudah alih yang baru, yang menunjukkan kos dan fakta bahawa banyak petani tidak akan terbiasa atau selesa dengan teknologi tersebut.

Abbas Sharaky, seorang profesor geologi ekonomi di Universiti Kaherah, mengatakan bahawa sistem ini dapat memberi manfaat kepada petani komersial besar, tetapi tidak akan berguna bagi banyak petani kecil.

“Beberapa syarikat di Mesir sudah mulai menerapkan (teknologi pengairan bergerak) dalam pertanian untuk kualiti dan pengurusan yang lebih baik,” katanya kepada Yayasan Thomson Reuters.

“Tetapi menerapkannya pada individu akan menjadi sukar kerana mereka memerlukan latihan dan sumber daya yang mencukupi.”

Youssef El Bahwashi, seorang jurutera pertanian yang memiliki ladang di bandar Giza dan belum memasang sistem baru itu, mengatakan banyak petani bahkan tidak menggunakan telefon bimbit.

“Dengan pengalaman mereka yang panjang dalam bidang pengairan dan pertanian, mereka tidak dapat dengan mudah yakin untuk menggunakan alat baru yang akan menelan belanja mereka dan kemungkinan besar mereka tidak akan dapat menangani,” katanya.

Safaa Abdel Hakim, penyelia projek di bandar Minya, mengatakan para petani yang menerima alat tersebut mendapat latihan bagaimana menggunakannya.

Essa mengatakan bahawa, sebagai seseorang yang tidak pandai berteknologi, agak sukar untuk mengikuti semua perubahan.

Tetapi, dia percaya bahawa menerapkan tren pengairan baru dan sikap yang berubah-ubah mengenai penggunaan air akan membantu petani Mesir menangani apa sahaja yang berlaku.

“Mendidik mengenai teknologi baru bukan sahaja dapat membantu saya mengurus tanah saya dengan lebih baik tetapi juga … menyesuaikan diri dengan sebarang perubahan di masa depan,” katanya. – Yayasan Thomson Reuters

Sila Baca Juga

Raksasa perkongsian perjalanan China Didi merancang masuk ke Eropah

Raksasa perkongsian perjalanan China, Didi merancang masuk ke Eropah

Syarikat gergasi China, Didi Chuxing Technology Co merancang untuk membuat kemunculannya di Eropah Barat, kata …

%d bloggers like this: