Peti Fakta Australia Facebook mogok perjanjian kompromi dengan memperlekehkan kandungan
Peti Fakta Australia Facebook mogok perjanjian kompromi dengan memperlekehkan kandungan

Peti Fakta: Australia, Facebook mogok perjanjian kompromi dengan memperlekehkan kandungan media

CANBERRA (Reuters) – Facebook mengatakan pada hari Selasa bahawa ia akan memulihkan halaman berita Australia setelah merundingkan perubahan dengan pemerintah terhadap undang-undang yang dicadangkan yang memaksa syarikat gergasi teknologi untuk membayar kandungan media yang dipaparkan di platform mereka.

Persengketaan antara pemerintah Canberra dan gergasi teknologi telah diawasi ketat oleh negara-negara lain, yang sedang mempertimbangkan apakah akan mengikuti langkah Australia dalam mencabar dominasi firma teknologi besar di pasar kandungan berita.

PINDAAN

Kesepakatan itu dibuat ketika Australia menyetujui serangkaian perubahan pada undang-undang asalnya.

Bendahari Australia sekarang akan mempertimbangkan sama ada platform digital telah memberikan “sumbangan penting terhadap kelestarian industri berita Australia dengan mencapai perjanjian komersial dengan perniagaan media berita” ketika memutuskan sama ada akan menerapkan undang-undang yang dicadangkan itu ke Facebook atau Google.

Tempoh mediasi dua bulan telah dimasukkan ke dalam kod. Ini, kata Australia, akan memberi lebih banyak masa untuk membuat perjanjian sebelum mereka terpaksa memasuki proses arbitrase tawaran akhir yang mengikat.

Australia akan mengubah proses arbitrase tawaran akhir untuk memastikan bahawa mediasi pertama kali dicari.

TAMAT STANDOFF?

Australia mengatakan bahawa pindaan itu akan mendorong Facebook untuk membuat siri perjanjian dengan syarikat media.

Namun, Facebook mengatakan bahawa ia tidak akan disandera kepada tuntutan syarikat media.

DI MANA STANDARD PERUNDANGAN

Perundangan yang diubah, yang mendapat dukungan dari kedua-dua pihak utama, sekarang akan masuk ke Senat ruang atas. Setelah diluluskan, ia akan kembali ke Dewan Perwakilan, di mana ia dapat berlalu dengan cepat, kemungkinan minggu ini.

Setelah mendapat persetujuan parlimen, akhirnya mesti pergi ke Gabenor Jeneral Australia untuk persetujuan kerajaan, yang merupakan formaliti.

TANAH

Australia bersedia menjadi negara pertama yang mengenakan syarat peraturan di Facebook dan Google untuk membayar syarikat media untuk kandungan berita.

Yang lain dijangka mengikuti. Kanada mengatakan minggu lalu bahawa ia akan mengadopsi undang-undang serupa yang dicadangkan oleh Australia. Britain juga diharapkan untuk meluncurkan peraturan baru yang dikatakan pemerintah akan “mencuba dan membantu menyeimbangkan kembali hubungan antara penerbit dan platform dalam talian”.

Peraturan hak cipta Perancis memerlukan platform teknologi besar untuk membuka perbincangan dengan penerbit yang meminta imbuhan untuk penggunaan kandungan berita.

(Pelaporan oleh Colin Packham; penyuntingan oleh Richard Pullin, Sam Holmes dan Gareth Jones)

Sila Baca Juga

Pemain kandungan meminta lebih banyak tindakan kerana industri tempatan kehilangan

Pemain kandungan meminta lebih banyak tindakan kerana industri tempatan kehilangan RM3 bilion setiap tahun

PETALING JAYA: Pemain industri meminta hukuman yang lebih ketat terhadap cetak rompak digital, yang mereka …

%d bloggers like this: