Platform vaksinasi India disiapkan untuk menangani 10 juta tembakan setiap
Platform vaksinasi India disiapkan untuk menangani 10 juta tembakan setiap

Platform vaksinasi India disiapkan untuk menangani 10 juta tembakan setiap hari – rasmi

NEW DELHI (Reuters) – Platform digital yang merangkumi pemacu vaksinasi COVID-19 yang besar di India akan dapat menangani sehingga 10 juta tembakan setiap hari untuk memenuhi sasaran negara yang meliputi 300 juta orang menjelang Julai-Ogos, kata seorang pegawai pemerintah kepada Reuters.

India, yang memiliki jumlah kasus koronavirus tertinggi kedua di dunia, bergantung pada CoWIN untuk menghubungkan penerima dengan vaksin dalam apa yang disebut oleh pemerintah sebagai kempen inokulasi terbesar di mana sahaja.

Negara terpadat di dunia setelah China telah memvaksinasi sekitar tiga juta pekerja penjagaan kesihatan dalam dua minggu pertama kempen, dengan kadar rata-rata lebih dari 200,000 sehari, tetapi ini harus dinaikkan berkali-kali jika India ingin bertemu sasaran liputan musim panasnya.

Walaupun kesalahan awal dalam perisian memperlambat program imunisasi, yang dimulai pada 16 Januari dengan pekerja garis depan, pemerintah mengatakan pengubahsuaian telah dilakukan untuk memastikan tidak ada pengulangan seperti itu.

“Jumlah besar tidak akan menjadi masalah bagi kami,” kata RS Sharma, yang mengetuai sebuah kumpulan pemerintah yang mengawasi CoWIN, dalam wawancara Zoom. “Kami akan dapat melakukan 10 juta vaksinasi setiap hari.”

Sharma mengatakan CoWIN akan disatukan ke dalam aplikasi pelacak kontak pemerintah “Aarogya Setu”, atau Health Bridge, yang telah diunduh oleh sekitar 150 juta orang.

‘BUKAN FAD’

Ia menggunakan vaksin yang dikembangkan di rumah oleh Bharat Biotech dan Majlis Penyelidikan Perubatan India, dan satu lagi yang dilesenkan dari Universiti Oxford dan AstraZeneca.

Dalam beberapa bulan mendatang, India diharapkan akan menyetujui dua vaksin lagi, Sputnik V Rusia dan ZyCov-D Cadila Healthcare.

Sharma mengatakan individu akan dapat memilih slot vaksinasi dan mendapatkan sijil berkod QR setelah mereka mengambil gambar melalui CoWIN, yang membolehkan mereka membawa bukti yang dapat digunakan untuk, misalnya, perjalanan udara atau asing.

“Ini bukan mode,” katanya, “Ini tidak dapat dilakukan tanpa teknologi.”

India, pembuat vaksin terbesar di dunia, juga memberikan atau menjual tembakan ke lebih dari selusin negara, dan Sharma mengatakan sudah ada kepentingan internasional untuk menggunakan platform CoWIN, termasuk dari Afrika Selatan.

Di rumah, Sharma mengatakan CoWIN akan menggunakan sistem dalam talian dan luar talian untuk mendaftarkan benefisiari, termasuk melalui talian bantuan telefon dan pusat masuk.

“Akan ada jutaan pendaftaran setiap hari dan sistem harus dapat menanganinya dengan mudah,” katanya.

Perbincangan masih dilakukan mengenai bagaimana cara menyuntik sejumlah besar orang, termasuk mungkin menggunakan gabungan kemudahan kesihatan kerajaan dan swasta, kata Sharma, yang juga merupakan anggota kumpulan pakar nasional mengenai pentadbiran vaksin.

Dengan 10.7 juta jangkitan COVID-19 yang disahkan, India, dengan jumlah penduduk hampir 1.4 bilion, hanya mengikuti jumlah Amerika Syarikat.

Ia melaporkan 18,855 kes baru dalam 24 jam terakhir, yang tertinggi dalam tiga minggu, sementara kematian meningkat sebanyak 163 orang kepada jumlah keseluruhan 154,000.

(Pelaporan oleh Devjyot Ghoshal dan Krishna N. Das; Penyuntingan oleh Gareth Jones)

Sila Baca Juga

Pembekal Apple Foxconn bekerjasama dengan Fisker untuk membuat kenderaan elektrik

Pembekal Apple Foxconn bekerjasama dengan Fisker untuk membuat kenderaan elektrik

(Reuters) – Pembuat kereta elektrik Fisker Inc mengatakan ia akan bekerjasama dengan pembekal Apple Foxconn …

%d bloggers like this: