Po Po Lim yang berusia 100 tahun meraikan CNY diredam
Po Po Lim yang berusia 100 tahun meraikan CNY diredam

‘Po Po’ Lim yang berusia 100 tahun meraikan CNY ‘diredam’ tahun ini

KUALA TERENGGANU (BK): Perayaan Tahun Baru Cina yang akan datang hujung minggu ini pastinya sedikit berbeza bagi Lim Seng.

Ketika berusia 100 tahun tahun ini, Lim, yang lebih mesra dikenali sebagai ‘Po Po’ (nenek) Lim, akan merayakan Tahun Baru Cina tanpa tarian singa, tarian naga, perbarisan tanglung dan sebagainya.

Sebenarnya, Lim yang ulang tahunnya pada hari Sabtu (6 Februari), akan menyambut Tahun Baru Cina tanpa kehadiran semua anak, cucu dan cucu-cucunya kerana pelaksanaan perintah kawalan pergerakan.

“Sangat menyedihkan kerana dua anak saya tinggal di Singapura dan Kuala Lumpur dan salah seorang cucu saya tinggal di England. Selalunya mereka akan pulang seminggu sebelum festival untuk membantu membersihkan rumah dan sebagainya.

“Tetapi saya tidak boleh marah kepada mereka kerana ada penyakit (Covid-19) yang menghalangi mereka kembali ke kampung. Saya harap tahun depan penyakit itu hilang sehingga saya juga dapat merayakan tahun baru semeriah seperti sebelumnya , ”Katanya kepada BK ketika ditemui di rumah kedai di Kampung Cina di sini.

Lim, yang mempunyai tiga anak, 10 cucu dan lapan cucu, masih bersyukur kerana hari raya besar pada hari Khamis (11 Februari) malam masih diizinkan walaupun hanya terhad kepada 15 ahli keluarga terdekat, yang tinggal dalam lingkungan 10 km.

Oleh itu, pada hari raya besar itu, Lim hanya akan ditemani oleh anaknya Poh Tik Heng, 71, dan menantu Fu Sek Sue, 64 bersama tiga cucunya.

Walaupun pesta besar hanya akan diadakan secara sederhana, Lim tetap menyiapkannya mesti mempunyai hidangan, “Ayam Kam Heong” yang menjadi kegemaran seisi keluarga.

“Biasanya saya akan menyiapkan 10 ekor ayam untuk keluarga saya tetapi kerana banyak dari mereka tidak dapat kembali pada kali ini, saya mungkin memasak satu atau dua ekor ayam sahaja. Saya bahkan tidak menyediakan ‘baju raya’ tahun ini, bukan hanya kerana MCO, tetapi juga kerana saya merasa terlalu tua untuk memiliki ‘baju raya’, “katanya sambil ketawa.

Lim, yang berhijrah ke Terengganu dan tinggal di Kampung Cina selama lebih dari 70 tahun setelah mengikuti mendiang suaminya Poh Chew Say yang bekerja di laut, mengatakan bahawa dalam tempoh MCO ini, dia masih dapat berkomunikasi dengan anak-anak, cucu-cucunya dan- cucu melalui panggilan video.

“Orang-orang sangat beruntung sekarang, walaupun mereka tinggal jauh antara satu sama lain, mereka masih dapat berkomunikasi (melalui panggilan video). Pada masa lalu jika seseorang ingin bertanya khabar, seseorang perlu melalui surat yang kadang-kadang memerlukan bulan untuk menghubungi keluarga. anggota, ”katanya.

Ditanya mengenai harapannya sempena Tahun Baru Cina, Lim, yang masih sihat tanpa penyakit, mengatakan bahawa dia selalu berdoa agar pandemi Covid-19 segera berakhir dan keadaan kembali normal sehingga ahli keluarganya dapat berkumpul kembali. – BK

Sila Baca Juga

Pandemik Covid 19 menunjukkan keganasan rumah tangga bukan lagi sekadar isu

Pandemik Covid-19 menunjukkan keganasan rumah tangga bukan lagi sekadar ‘isu wanita’, kata ketua Wanita MCA

PETALING JAYA: Pandemi Covid-19 menunjukkan bahawa keganasan rumah tangga tidak lagi harus dilihat semata-mata sebagai …

%d bloggers like this: