Polis India menangkap seorang lelaki yang disyaki melakukan keganasan tunjuk
Polis India menangkap seorang lelaki yang disyaki melakukan keganasan tunjuk

Polis India menangkap seorang lelaki yang disyaki melakukan keganasan tunjuk perasaan di ladang

NEW DELHI (Reuters) – Polis di ibu negara India menahan seorang lelaki pada hari Selasa yang dituduh mengetuai sekumpulan petani yang bertembung dengan polis dan menyerbu Benteng Merah yang bersejarah bulan lalu semasa hari keganasan terburuk dalam beberapa bulan tunjuk perasaan terhadap reformasi pertanian.

Puluhan ribu petani telah berkemah di jalan raya utama di pinggir New Deli selama lebih dari dua bulan dalam usaha untuk memaksa pemerintah menarik balik undang-undang pertanian baru yang mereka katakan memberi manfaat kepada pembeli swasta dengan mengorbankan penanam.

Ketika India menyambut Hari Republik dengan perarakan ketenteraan pada 26 Januari, petani menganjurkan perarakan traktor yang berubah menjadi ganas ketika beberapa penunjuk perasaan menyimpang dari laluan tersebut dan masuk ke kompleks Benteng Merah.

Seorang mati dan beratus-ratus cedera.

Dalam penangkapan pertama yang berkaitan dengan keganasan itu, polis menangkap seorang pelakon yang tidak dikenali dari negara bagian utara Punjab, Deep Sidhu, dan beberapa yang lain disyaki bergabung dengannya di Benteng Merah.

Sidhu adalah seorang Sikh dan banyak petani dari Punjab yang dikuasai Sikh telah berada di barisan hadapan dalam tunjuk perasaan tersebut.

Polis tidak memberikan perincian tuduhan terhadap Sidhu tetapi akan menyoal siasatnya, kata pegawai Chinmoy Biswal.

Memisahkan diri dari keganasan, para pemimpin kesatuan petani, mengatakan Sidhu belum menjadi bagian dari tunjuk perasaan dan telah menyusuri perarakan traktor mereka pada 26 Januari.

Para pemimpin kesatuan petani telah menuduh Sidhu bersimpati dengan kelompok yang menuntut negara Sikh yang bebas yang disebut Khalistan, yang diukir dari India.

Pemisah Sikh melancarkan pemberontakan terhadap pemerintah pada tahun 1980-an dan aktivisme oleh orang Sikh berisiko menghidupkan kembali kenangan yang menyakitkan.

Para petani mengatakan undang-undang baru akan berarti berakhirnya harga terjamin untuk tanaman mereka tetapi Perdana Menteri Narendra Modi, yang mendesak petani untuk mengakhiri protes, telah meyakinkan mereka bahawa pemerintah masih akan membeli biji-bijian dengan harga yang ditetapkan.

Rakesh Tikait, seorang pemimpin petani terkemuka, mengatakan protes itu akan berlanjutan sehingga pemerintah menarik balik undang-undang, mewajibkan pembeli membayar harga yang dijamin untuk semua tanaman dan menjatuhkan kes polis yang diajukan terhadap penunjuk perasaan.

(Laporan oleh Mayank Bhardwaj)

Sila Baca Juga

PBB mendesak Colombia untuk memenuhi perjanjian damai dan membendung keganasan

PBB mendesak Colombia untuk memenuhi perjanjian damai dan membendung keganasan

BOGOTA (Reuters) – Pemerintah Kolombia mesti meningkatkan perlindungannya terhadap aktivis hak asasi manusia dan orang …

%d bloggers like this: