Polis memulakan pusat tindak balas sehenti untuk memerangi penipuan
Polis memulakan pusat tindak balas sehenti untuk memerangi penipuan

Polis memulakan pusat tindak balas sehenti untuk memerangi penipuan

KUALA LUMPUR: Dalam usaha terbarunya untuk memerangi penipuan Macau dan penipuan seperti itu, Bukit Aman telah menubuhkan pusat tindak balas penipuan di bawah Jabatan Siasatan Jenayah Komersial (CCID).

Ketua Pengarah jabatan itu Datuk Zainuddin Yaacob berkata pusat sehenti itu ditubuhkan memandangkan kes penipuan Macau yang semakin meningkat.

“Pada tahun 2019,5, 725 kes dilaporkan melibatkan kerugian RM254,586 juta.

“Tahun lalu, 6,003 kes penipuan Macau dilaporkan dengan kerugian RM287,301 juta.

“Setakat ini tahun ini, kami telah menerima laporan sebanyak 1,392 kes dengan kerugian berjumlah RM38.1 juta.

“Sudah jelas bahawa kes seperti ini sedang meningkat dan kegiatan penipuan harus dibendung secepat mungkin,” katanya dalam satu kenyataan pada hari Jumaat (26 Mac).

Comm Zainuddin berkata pusat sehenti, yang ditubuhkan pada 15 Februari, dapat dihubungi di 03-2610 1559/1599 setiap hari dari pukul 8 pagi hingga 8 malam.

“Orang ramai boleh menghubungi pusat untuk bertanya mengenai penipuan seperti penipuan dalam talian atau Macau.

“Ia juga dapat menerima maklumat dari mangsa atau mereka yang mempunyai pengetahuan mengenai penipuan. Contohnya, nombor telefon bimbit atau akaun bank yang diberikan oleh sindiket penipuan,” katanya.

Personel yang ditugaskan ke pusat juga dapat membantu mereka yang menerima panggilan dari penipu, tambahnya.

“Pusat ini dapat memberi pengesahan kepada pemanggil sama ada panggilan itu benar-benar dari agensi kerajaan,” katanya.

Comm Zainuddin meminta orang ramai memanfaatkan pusat sehenti untuk membendung penipuan tersebut.

“Kami memerlukan kerjasama masyarakat untuk memerangi jenayah tersebut,” katanya.

CCID juga melancarkan laman web dan aplikasi Semak Mule, yang dapat diakses melalui komputer atau telefon pintar, pada Januari 2019 untuk orang ramai untuk mengesahkan akaun yang berpotensi digunakan oleh penipu.

Diyakini berasal dari Macau atau mangsa pertama datang dari sana, penipuan Macau sering dimulakan dengan panggilan telefon dari seseorang yang berpura-pura menjadi pegawai dari bank, kerajaan atau agensi penguatkuasaan undang-undang atau pemungut hutang.

Penipu itu kemudiannya akan mendakwa bahawa mangsa yang berpotensi berhutang atau mempunyai denda yang belum dibayar, selalunya dengan jangka waktu yang sangat pendek kurang dari satu jam untuk menyelesaikan pembayaran atau menghadapi “akibat buruk”.

Mangsa yang tidak curiga ini kemudian akan diminta untuk membuat pembayaran agar mereka tidak terpikat.

Sila Baca Juga

IGP Kami percaya Nicky Liow yang masih buruan masih ada

IGP: Kami percaya Nicky Liow yang masih buruan masih ada di negara ini

MELAKA: Polis percaya ahli perniagaan buruan Datuk Seri Nicky Liow Soon Hee masih berada di …

%d bloggers like this: