Polis Thailand menangkap pelajarnya setelah potret raja dicabul
Polis Thailand menangkap pelajarnya setelah potret raja dicabul

Polis Thailand menangkap pelajarnya setelah potret raja dicabul

BANGKOK (Reuters) – Seorang aktivis pelajar telah ditangkap dan didakwa di bawah undang-undang ketat Thailand untuk menghina monarki setelah dia dituduh mencabul potret Raja Maha Vajiralongkorn, kata peguamnya dan polis pada hari Khamis.

Sirichai Nathuang, 21, seorang pelajar di Universiti Thammasat Bangkok, adalah salah satu daripada sekurang-kurangnya 40 aktivis yang didakwa dengan “lese majeste” sejak November di tengah tunjuk perasaan yang menuntut peletakan jawatan bekas pemimpin junta Perdana Menteri Prayuth Chan-ocha.

Gerakan yang dipimpin oleh pemuda juga telah melanggar pantang larang lama dengan menuntut pembaharuan kepada monarki, yang membawa kepada penggunaan semula undang-undang lese majeste, yang tidak digunakan sejak tahun 2018. Pelanggaran undang-undang, atau seksyen 112 kanun jenayah, membawa hukuman penjara sehingga 15 tahun.

Potret raja terdapat di jalan-jalan kota di Thailand, serta kebanyakan sekolah dan perniagaan.

Sirichai dituduh melukis gambar semburan pada beberapa potret awal minggu ini dan ditangkap pada hari Rabu malam, kata Noraset Nanongtoom dari kumpulan Pengacara Hak Asasi Manusia Thailand.

“Sirichai membantah semua tuduhan dan akan menentangnya,” kata Noraset kepada Reuters, sambil menambah anak guamnya dibebaskan dengan jaminan.

Merosakkan potret kerajaan hampir tidak pernah didengar semasa pemerintahan ayah raja, yang meninggal pada tahun 2016 setelah 70 tahun di atas takhta.

Noraset berkata, Sirichai dituduh oleh polis menyemburkan mesej yang meminta penghapusan undang-undang lese majeste.

Dia mengatakan anak guamnya adalah yang pertama dari penunjuk perasaan yang ditangkap berdasarkan undang-undang, sementara sekitar 40 yang lain didakwa tetapi tidak ditangkap.

Timbalan jurucakap polis, Kissana Phathanacharoen berkata, polis bertindak mengikut undang-undang. “Tidak ada piawaian berganda,” katanya.

Jurucakap pemerintah minggu lalu mengatakan penggunaan undang-undang terhadap beberapa penunjuk perasaan adalah wajar.

Parti Gerakan Maju pembangkang mengatakan pada hari Khamis bahawa pihaknya akan berusaha untuk meminda undang-undang lese majeste apabila parlimen bersidang semula.

“Penggunaan Seksyen 112 dalam situasi sekarang hanya akan memperburuk hubungan antara raja dan rakyat dalam masyarakat demokratik,” kata setiausaha agung parti Chaithawat Tulathon dalam satu kenyataan.

(Pelaporan oleh Panarat Thepgumpanat; Penulisan oleh Patpicha Tanakasempipat; Penyuntingan oleh Kay Johnson, Martin Petty)

Sila Baca Juga

Teks Switzerland tidak dapat memilih misteri asal QAnon

Teks Switzerland tidak dapat memilih misteri asal QAnon

“Q” yang misterius di sebalik gerakan konspirasi QAnon, yang berperan penting dalam serangan Capitol AS, …

%d bloggers like this: