Politik mengatasi Krismas AS ketika penutupan kerajaan semakin hampir bantuan
Politik mengatasi Krismas AS ketika penutupan kerajaan semakin hampir bantuan

Politik mengatasi Krismas AS ketika penutupan kerajaan semakin hampir, bantuan COVID tidak dapat dipastikan

(Reuters) – Presiden Donald Trump akan menghabiskan Hari Krismas di pusat peranginannya di Palm Beach kerana berjuta-juta orang Amerika menghadapi risiko kehilangan faedah pengangguran pada hari Sabtu dan penutupan sebahagian kerajaan akan muncul minggu depan, berikutan ancamannya untuk tidak menandatangani bantuan coronavirus bernilai $ 2.3 trilion dan pakej perbelanjaan.

Pemilihan Presiden Demokrat Joe Biden, yang kemenangannya Trump menolak untuk mengakui hampir dua bulan setelah pilihan raya 3 November, menghabiskan hari di rumahnya di Delaware dan tidak mempunyai acara umum, menurut kakitangannya.

Sementara itu, Kongres AS, yang biasanya ditangguhkan pada minggu terakhir bulan Disember, akan bersiap untuk kembali bekerja.

Pada hari Isnin, setelah hujung minggu Krismas, Dewan Perwakilan dijadwalkan untuk memilih untuk menolak veto Trump terhadap rang undang-undang $ 740 bilion yang membenarkan program pertahanan negara itu. Sekiranya undi Dewan berjaya, Senat dapat memberikan suara pada awal hari Selasa.

Pertarungan pakej perbelanjaan dan bantuan berlaku ketika orang Amerika menghadapi musim percutian yang belum pernah terjadi sebelumnya, di tengah wabak yang membunuh banyak orang. Hampir 320,000 orang Amerika telah mati akibat COVID-19 tahun ini dan jumlah kematian setiap hari berulang kali melebihi 3,000, tertinggi sejak wabak itu bermula.

Pada malam Krismas, Trump bermain golf di lapangan di West Palm Beach, Florida, dan menulis beberapa rungutan yang mengulangi tuntutan tidak berasasnya mengenai keputusan pilihan raya, termasuk satu yang ditujukan kepada anggota Republik Senat, yang dia tuduh meninggalkannya kerana sekarang banyak orang mengakui Biden sebagai pemenang.

Trump mengeluarkan puluhan pengampunan minggu ini, termasuk kepada bekas pembantu yang disabitkan kerana menghalang siasatan persekutuan mengenai hubungan Trump dengan Rusia, dan kepada empat pengawal keselamatan swasta yang disabitkan dengan kesalahan membunuh orang awam Iraq yang tidak bersenjata.

Trump mengejutkan anggota kedua-dua pihak apabila dia secara tidak dijangka mengumumkan minggu ini bahawa dia tidak menyukai rang undang-undang perbelanjaan $ 2.3 trilion, satu paket yang memerlukan bulan dan Dewan Senat untuk berunding. Rang undang-undang itu memberikan $ 892 bilion bantuan koronavirus, dan $ 1.4 trilion dalam peruntukan pemerintah biasa.

Trump, yang diwakili dalam rundingan dengan penggubal undang-undang oleh Setiausaha Perbendaharaan Steven Mnuchin dan tidak membantah syarat sebelum undian Dewan dan Senat, mengadu bahawa bungkusan itu terlalu penuh dengan wang untuk kepentingan khas dan bantuan asing, dan mengatakan $ 600 pembayaran langsung kepada kebanyakan orang Amerika terlalu kecil, malah menuntut agar jumlahnya meningkat menjadi $ 2,000.

Seorang pegawai Rumah Putih mengatakan pada hari Khamis bahawa ancaman Trump untuk tidak menandatangani rang undang-undang itu tidaklah mengejutkan, dengan menyatakan bahawa Trump pernah menandatangani rang undang-undang omnibus raksasa yang menentang penilaiannya yang lebih baik dan mengatakan pada masa itu bahawa dia tidak akan melakukannya lagi.

Pada bulan Disember 2018, Trump memulakan penutupan pemerintah selama 35 hari ketika dia menolak untuk menandatangani rang undang-undang perbelanjaan yang tidak termasuk dana yang dia inginkan untuk tembok perbatasan.

Tanpa tandatangannya pada rang undang-undang bantuan koronavirus, kira-kira 14 juta orang akan kehilangan faedah pengangguran pada hari Sabtu, dan penutupan sebahagian kerajaan akan bermula pada hari Selasa.

Tidak jelas apakah Trump akhirnya akan menandatangani bil $ 2.3 trilion. Trump juga dapat memilih untuk memanfaatkan situasi yang dikenal sebagai “poket veto,” daripada memveto secara terang-terangan pakej bantuan koronavirus. Kerana Kongres saat ini berakhir pada 3 Januari, Trump dapat membiarkan jangka waktu 10 hari biasa yang harus ditandatangani oleh presiden atau memveto rang undang-undang. Rang undang-undang akan mati sekiranya tidak diundangkan semasa Kongres di mana ia diperkenalkan.

Sekiranya dia mengeluarkan hak veto, Dewan dan Senat dapat mencobanya dan menolaknya minggu depan. Kongres mungkin juga harus mengeluarkan tagihan pengeluaran stopgap pada hari Isnin, sebelum wang yang membiayai operasi pemerintah berakhir pada tengah malam.

Juga pada hari Isnin, Dewan yang dikendalikan oleh Demokrat merancang untuk memilih undang-undang yang memberikan satu kali, $ 2,000 cek kepada individu untuk membantu mereka semasa wabak koronavirus.

(Pelaporan oleh Tim Reid di Los Angeles dan Richard Cowan di Washington; Pelaporan tambahan oleh Steve Holland di Palm Beach, Florida; Penyuntingan oleh Heather Timmons dan Leslie Adler)

Sila Baca Juga

Biden mencalonkan diplomat veteran untuk jawatan tertinggi di Negeri

Biden mencalonkan diplomat veteran untuk jawatan tertinggi di Negeri

WASHINGTON (Reuters) – Presiden terpilih Demokrat Joe Biden pada hari Sabtu mencalonkan veteran dasar luar …

%d bloggers like this: