Presiden Tunisia adalah orang luar politik yang dituduh melakukan rampasan
Presiden Tunisia adalah orang luar politik yang dituduh melakukan rampasan

Presiden Tunisia adalah orang luar politik yang dituduh melakukan rampasan kuasa

TUNIS (Reuters) – Presiden Tunisia menyifatkan kemenangan pilihan raya pada tahun 2019 sebagai ‘seperti revolusi baru’ – dan pada malam Ahad, dia membawa sekumpulan besar penyokong ke jalanan dengan memecat pemerintah dan membekukan parlimen dalam gerakan musuh-musuhnya yang disebut kudeta.

Kais Saied, seorang 63 tahun politik bebas dan bekas peguam perlembagaan dengan cara awam yang canggung dan pilihan untuk gaya berbahasa ultra formal bahasa Arab klasik, kini berada di pusat politik Tunisia yang tidak dipertikaikan.

Hampir dua tahun setelah pemilihannya dan suara terpisah yang membentuk parlimen yang sangat terpecah belah, dia telah mengesampingkan perdana menteri dan pembicara parlimen dengan langkah yang dilihat oleh pengkritik sebagai perampasan kuasa yang tidak berperlembagaan.

Namun, ketika puluhan ribu orang membanjiri jalan-jalan di kota-kota besar untuk merayakannya, Saied nampaknya sedang menimbulkan gelombang kemarahan rakyat terhadap elit politik yang selama bertahun-tahun gagal memberikan hasil demokrasi yang dijanjikan.

Sementara ketua parlimen, Rached Ghannouchi, telah dicemari dengan kompromi yang tidak kemas dari satu dekad politik demokrasi sejak revolusi Tunisia 2011, Saied memasuki tempat kejadian pada tahun 2019 sebagai pembanding baru.

Mempersembahkan diri dalam kempennya sebagai orang biasa yang menggunakan sistem korup, dia bertanding dalam pilihan raya tanpa mengeluarkan wang dan dengan pasukan penasihat dan sukarelawan – memenangi sokongan golongan kiri, Islamis dan pemuda.

Penyokongnya mengatakan bahawa dia menghabiskan begitu sedikit untuk pilihan raya sehingga harganya hanya kopi dan rokok yang dimakannya bertemu dengan rakyat Tunisia dan menunjukkannya sebagai teladan integriti peribadi.

Setelah terpilih, dia muncul untuk sementara waktu dibelenggu oleh sebuah perlembagaan yang memberikan presiden kuasa langsung hanya atas urusan ketenteraan dan luar negeri sedangkan pentadbiran harian diserahkan kepada pemerintah yang lebih bertanggung jawab kepada parlimen.

Saied tidak menyembunyikan hasratnya untuk perlembagaan baru yang meletakkan presiden di pusat – mendorong pengkritik untuk menuduhnya ingin meniru Presiden Mesir, Abdel Fattah el-Sisi dalam menanggalkan musuh kekuasaannya.

PERJUANGAN KUASA

Sebagai presiden, Saied cepat bertengkar dengan dua perdana menteri yang akhirnya muncul dari proses kompleks pembentukan koalisi – pertama Elyes Fakhfakh dan kemudian Hichem Mechichi.

Namun, perselisihan terbesar adalah dengan parti Ennahda Islam yang sederhana dan pemimpin veterannya Ghannouchi, bekas tahanan politik dan pengasingan yang kembali ke Tunisia pada tahun 2011.

Selama setahun yang lalu, Saied dan Mechichi, yang didukung oleh Ghannouchi, telah bertengkar dengan rombakan Kabinet dan pengawasan terhadap pasukan keamanan, menyulitkan usaha menangani wabak tersebut dan menangani krisis fiskal yang akan datang.

Ketika protes meletus pada bulan Januari, bagaimanapun, pemerintah dan parti parlimen lama yang menghadapi kemarahan masyarakat – gelombang kemarahan yang akhirnya pecah minggu lalu ketika kes COVID-19 melonjak.

Usaha yang gagal untuk mendirikan pusat vaksinasi berjalan masuk menyebabkan Saied mengumumkan minggu lalu bahawa tentera akan mengambil alih wabak pandang – langkah yang dilihat oleh pengkritiknya sebagai langkah terakhir dalam perebutan kekuasaannya dengan pemerintah.

Ini menetapkan tahap untuk pengumumannya pada hari Ahad setelah tunjuk perasaan yang mensasarkan Ennahda di bandar-bandar di seluruh negara.

Semasa revolusi 2011, para pelajar dan rakannya mengatakan, dia biasa berjalan di jalan-jalan sempit di kota lama Tunis dan jalan-jalan besar kolonial di tengah malam, membincangkan politik dengan pelajarnya.

Saied adalah salah seorang penasihat undang-undang yang membantu menyusun perlembagaan demokratik Tunisia 2014, walaupun dia tidak lama lagi menentang unsur-unsur dokumen tersebut.

Sekarang, beberapa pewaris politik utama revolusi Tunisia menjadikannya sebagai algojo – mengatakan pemecatannya pemerintahan dan pembekuan parlimen adalah serangan terhadap demokrasi.

(Pelaporan oleh Angus McDowall; penyuntingan oleh Jonathan Oatis)

Sila Baca Juga

PM Kanada Trudeau mengatakan saingan pilihan raya utama menunjukkan kepimpinan

PM Kanada Trudeau mengatakan saingan pilihan raya utama menunjukkan kepimpinan yang lemah terhadap COVID

MONTREAL (Reuters) – Perdana Menteri Kanada, Justin Trudeau, yang berusaha untuk memimpin sebelum pilihan raya …

%d bloggers like this: