Probe Harapan UAE memasuki orbit dalam misi Arab Mars pertama
Probe Harapan UAE memasuki orbit dalam misi Arab Mars pertama

Probe Harapan UAE memasuki orbit dalam misi Arab Mars pertama

DUBAI (Reuters) – Misi pertama Emiriah Arab Bersatu ke Marikh mencapai planet merah dan memasuki orbit pada hari Selasa setelah perjalanan selama tujuh bulan, 494 juta km (307 juta batu), yang memungkinkannya untuk mula mengirim data mengenai Mars suasana dan iklim.

Program Mars adalah sebahagian daripada usaha UAE untuk mengembangkan kemampuan saintifik dan teknologinya dan mengurangkan pergantungannya pada minyak. Agensi Angkasa UAE, yang kelima di dunia yang mencapai planet ini, bahkan mempunyai rancangan untuk penempatan Marikh menjelang 2117.

“Hubungan dengan #HopeProbe telah terjalin lagi. Penyisipan Orbit Mars kini selesai,” kata Pusat Angkasa Mohammed Bin Rashid, tempat penguasa Dubai dan putera mahkota Abu Dhabi hadir untuk menerima berita itu.

Percubaan itu mempunyai kemungkinan 50% gagal, kata penguasa Dubai dan Naib Presiden UAE, Sheikh Mohammed bin Rashid Al Maktoum. Untuk memasuki orbit Mars, probe perlu membakar kira-kira setengah 800 kg (1.760 lbs) bahan bakar di atas kapal untuk melambatkan cukup untuk tidak melonjak, bahagian paling berbahaya dalam perjalanan.

“Hari ini adalah permulaan bab baru dalam sejarah Arab … kepercayaan terhadap kemampuan kita untuk bersaing dengan bangsa dan orang lain,” kata Sheikh Mohammed setelah siasatan memasuki orbit. “UAE akan merayakan Jubli Emasnya dengan sains, budaya dan inspirasi kerana kami berhasrat untuk membina model pembangunan.”

Tahun ini menandakan 50 tahun sejak kemerdekaan dari Britain dan penubuhan persekutuan UAE, yang mengumpulkan tujuh emirat, termasuk Dubai. Siasatan Mars yang dilancarkan oleh China dan NASA sejurus selepas operasi UAE pada bulan Julai juga akan mencapai planet ini bulan ini.

ATMOS MARTIAN

Emirates Mars Mission, yang menelan belanja sekitar $ 200 juta, melancarkan Hope Probe dari pusat angkasa Jepun. Ini bertujuan untuk memberikan gambaran lengkap mengenai suasana Martian untuk pertama kalinya, mempelajari perubahan harian dan musim.

Menteri Negara untuk Teknologi Maju dan ketua Agensi Angkasa UAE Sarah al-Amiri mengatakan kepada Reuters bahawa akan memerlukan beberapa minggu untuk mulai mengumpulkan campuran data dan gambar, yang dapat tersedia untuk umum pada awal September.

“Ini usaha untuk mengembangkan kemampuan dan bakat di negara ini, ini adalah sesuatu yang belum pernah dilakukan sebelumnya dalam hal memanfaatkan misi eksplorasi planet untuk melakukan ini,” katanya.

UAE pertama kali mengumumkan rancangan untuk misi tersebut pada tahun 2014 dan melancarkan Program Angkasa Negara pada tahun 2017 untuk mengembangkan kepakaran tempatan. Penduduknya berjumlah 9.4 juta, yang kebanyakannya adalah pekerja asing, tidak mempunyai asas saintifik dan perindustrian dari negara-negara angkasa besar.

Hazza al-Mansouri menjadi Emirati pertama di angkasa pada tahun 2019 ketika dia terbang ke Stesen Angkasa Antarabangsa.

Untuk membangun dan membangun Hope Probe, Emir Space dan Pusat Angkasa Mohammed Bin Rashid Dubai (MBRSC) bekerjasama dengan institusi pendidikan AS.

(Pelaporan oleh Lisa Barrington; Penyuntingan oleh Alexandra Hudson, Kevin Liffey dan Alex Richardson)

Sila Baca Juga

PBB meminta akses ke Tigray Ethiopia untuk siasatan jenayah perang

PBB meminta akses ke Tigray Ethiopia untuk siasatan jenayah perang

GENEVA (Reuters) – Ketua hak asasi manusia PBB meminta Ethiopia pada hari Khamis untuk mengizinkan …

%d bloggers like this: