Probe Harapan UAE mendekati Marikh dalam misi Arab pertama
Probe Harapan UAE mendekati Marikh dalam misi Arab pertama

Probe Harapan UAE mendekati Marikh dalam misi Arab pertama

DUBAI (Reuters) – Misi pertama Emiriah Arab Bersatu ke Mars dijadualkan untuk mencapai planet merah dan memasuki orbitnya pada hari Selasa setelah perjalanan selama tujuh bulan, 494 juta km, memungkinkannya untuk mulai mengirim data mengenai atmosfer dan iklim Mars .

Ini akan menjadikan UAE sebagai agensi angkasa kelima yang mencapai planet ini. Program Mars adalah sebahagian daripada usaha UAE untuk mengembangkan kemampuan saintifik dan teknologinya dan mengurangkan pergantungannya pada minyak. Agensi Angkasa UAE bahkan mempunyai rancangan bercita-cita tinggi untuk penempatan Marikh menjelang 2117.

Percubaan untuk memasuki orbit di sekitar Mars mempunyai 50% kemungkinan gagal, kata penguasa Dubai dan Naib Presiden UAE Sheikh Mohammed bin Rashid Al Maktoum pada hari Selasa.

“Tetapi walaupun kita tidak dapat memasuki orbit, kita sudah membuat sejarah. Ini adalah titik paling jauh di alam semesta yang harus dicapai oleh orang Arab sepanjang sejarah mereka … Matlamat kami adalah untuk memberi harapan kepada semua orang Arab bahawa kita mampu bersaing dengan dunia lain, “katanya.

Untuk memasuki orbit Mars, probe perlu membakar sebilangan 800kg bahan bakar onboardnya untuk melambatkan cukup untuk tidak melampaui planet ini.

“Sekiranya siasatan diperlambat terlalu banyak maka siasatan akan memasuki orbit yang akhirnya akan menyebabkannya terhempas di Marikh,” kata Profesor Madya Astronomi dan Komunikasi Sains Daniel Brown, dari Universiti Nottingham Trent Britain, kepada Reuters.

“Sekiranya ia melonjak, maka ia akan meluncur ke ruang antarplanet di orbit yang jauh lebih besar di sekitar Matahari dan kemungkinan besar tidak akan bertemu dengan Marikh sama sekali,” katanya, sambil menambah bahawa ada senario lain di antara keadaan ekstrem ini.

Tahun ini menandakan 50 tahun sejak kemerdekaan dari Britain dan penubuhan UAE. Siasatan Mars yang dilancarkan oleh China dan NASA sejurus selepas operasi UAE pada bulan Julai juga akan mencapai planet ini bulan ini.

Emirates Mars Mission, yang menelan belanja sekitar $ 200 juta, melancarkan Hope Probe dari pusat angkasa Jepun. Ini bertujuan untuk memberikan gambaran lengkap mengenai suasana Martian untuk pertama kalinya, mempelajari perubahan harian dan musim.

UAE pertama kali mengumumkan rancangan untuk misi tersebut pada tahun 2014 dan melancarkan Program Angkasa Negara pada tahun 2017 untuk mengembangkan kepakaran tempatan. Penduduknya berjumlah 9.4 juta, yang kebanyakannya adalah pekerja asing, tidak mempunyai asas saintifik dan perindustrian dari negara-negara angkasa besar.

Hazza al-Mansouri menjadi Emirati pertama di angkasa pada tahun 2019 ketika dia terbang ke Stesen Angkasa Antarabangsa.

Untuk membangun dan membangun Hope Probe, Emir Space dan Pusat Angkasa Mohammed Bin Rashid Dubai (MBRSC) bekerjasama dengan institusi pendidikan AS.

(Pelaporan oleh Lisa Barrington; Penyuntingan oleh Alexandra Hudson)

Sila Baca Juga

Moscow untuk memperluas rangkaian pengenalan wajah metro

Moscow untuk memperluas rangkaian pengenalan wajah metro

MOSCOW: Pihak berkuasa Moscow telah memperuntukkan lebih dari AS $ 10 juta (RM40.38 juta) untuk …

%d bloggers like this: