Raksasa tembaga Chile Codelco merancang India Asia Tenggara untuk mengurangkan
Raksasa tembaga Chile Codelco merancang India Asia Tenggara untuk mengurangkan

Raksasa tembaga Chile Codelco merancang India, Asia Tenggara untuk mengurangkan pergantungan kepada China

SANTIAGO / BEIJING: Syarikat perlombongan negara Chile, Codelco, pengeluar tembaga terbesar di dunia, akan berusaha untuk menggandakan penjualan di Asia Tenggara pada tahun 2023 dan mendorong lebih jauh ke pasaran India dalam usaha untuk mengurangkan pergantungan yang kuat terhadap penjualan ke China, kata syarikat itu kepada Reuters. .

Firma itu akan membuka pejabat baru di Singapura pada bulan Ogos untuk membantu memacu usaha di seluruh rantau ini untuk berurusan dengan pelanggan di Vietnam, Malaysia dan Thailand, dan untuk memacu perjalanan ke India, katanya.

Dorongan oleh pengeluar utama logam merah dunia datang dengan harga tembaga global meningkat di tengah permintaan yang semakin meningkat di seluruh dunia dan jangkaan bahawa peralihan jangka panjang ke arah kenderaan elektrik akan mendorong keperluan logam pada masa akan datang.

Dalam komen sebagai jawapan kepada pertanyaan dari Reuters, Codelco mengatakan bahawa pasaran ini harus mempunyai pertumbuhan tertinggi dalam penggunaan tembaga selama 20 tahun akan datang.

“Asia Tenggara dan India hari ini mewakili sekitar 8% penggunaan tembaga halus di seluruh dunia, dan peratusan ini dijangka melebihi 20% pada tahun 2040,” kata Carlos Alvarado, naib presiden Codelco dalam satu kenyataan.

China adalah pembeli utama tembaga Chili dan pelanggan utama Codelco, yang mempunyai pejabat utama di Shanghai.

“Faktor penting dalam memperkukuhkan hubungan kita dengan Asia Tenggara dan India adalah jangkaan … bahawa, dalam jangka pendek, China akan mengurangkan ketergantungannya pada mengimport tembaga halus, kerana ia akan memiliki kemampuan peleburan yang lebih besar untuk menghasilkannya,” kata Alvarado.

“Di samping itu, kami akan mengurangkan risiko pertumbuhan pertumbuhan raksasa Asia yang lebih rendah.”

Pelombong negara kini menjual konsentrat tembaga, lepuh dan molibdenum di India, tetapi dikatakan memasuki pasaran katod tembaga, rundingan diharapkan mencapai perjanjian dua hala untuk menghilangkan tarif import hingga 5%.

Alvarado menjelaskan strategi komersial Codelco adalah untuk memperkuat kepemimpinan dalam penawaran tembaga ke Amerika Syarikat, menjalin pakatan jangka panjang dengan pelanggan akhir di Eropah dan Asia, dan mengurangkan pergantungan kepada China, meningkatkan penyertaan dalam pasaran baru muncul di Asia Tenggara dan India.- reuters

Sila Baca Juga

Tindakan keras China menjadikan syarikat indeks HK berteknologi terbesar di

Tindakan keras China menjadikan syarikat indeks HK berteknologi terbesar di dunia

HONG KONG: Indeks yang dilancarkan setahun yang lalu untuk memberi pendedahan yang lebih besar kepada …

%d bloggers like this: