Rawat semua laporan lubang dengan segera
Rawat semua laporan lubang dengan segera

Rawat semua laporan lubang dengan segera

Saya HARUS mengakui bahawa saya tidak pernah menggunakan mana-mana 11 saluran yang disenaraikan oleh Jabatan Kerja Raya (JKR) untuk orang membuat aduan mengenai keadaan jalan yang buruk, dan kemungkinan besar tidak mempunyai kebanyakan pengguna jalan raya yang lain.

Maklumat ini diberikan oleh JKR dalam satu kenyataan setelah penunggang basikal yang gemar dan Menteri Sains, Teknologi dan Inovasi Khairy Jamaluddin jatuh ke parit setelah memukul lubang di Banting, Selangor, pada 27 Disember.

Dasar “pintu tidak salah” jabatan ini semestinya dialu-alukan tetapi tidak sebelum menimbulkan kemarahan pengguna media sosial ketika JKR Kuala Langat secara terbuka meminta maaf kepada menteri di Twitter dan berkongsi berita bahawa jalan yang rosak telah diperbaiki pada keesokan harinya.

Netizen menggunakan bahagian komen untuk memanggil JKR kerana tidak memperlihatkan tergesa-gesa dalam menyelesaikan masalah jalan raya yang menggangu pengguna jalan raya setiap hari.

Awal minggu ini, seorang lelaki tua meninggal dunia ketika jatuh dari motosikalnya setelah terbabas

jalan berlubang, dan sehari kemudian, penunggang penghantaran makanan mengalami nasib yang sama. Kedua-dua kejadian itu berlaku di Lembah Klang.

Walaupun saya tidak dapat memastikan dengan pasti sama ada JKR juga memperbaiki lubang di jalan-jalan tersebut dalam masa yang singkat, saya harap ada urgensi dalam menangani perkara tersebut untuk menyelamatkan pengguna jalan raya yang lain dari menghadapi bahaya yang sama.

Kami mempunyai lubang pembunuh, sehingga pepatah “seperti jamur setelah hujan” dapat dengan mudah diubah menjadi “lubang setelah hujan” sehubungan dengan keadaan beberapa jalan kami setelah hujan lebat.

Kami telah melihat keadaan jalan raya yang dapat menyaingi keadaan di negara-negara Dunia Ketiga yang lebih miskin dan semasa saya mengalaminya dari keselamatan kereta saya, saya tidak dapat menahan rasa kasihan kepada penunggang motosikal yang memukulnya terus tanpa perlindungan tambahan.

Mari kita juga menyedari bahawa jalan berlubang tidak hanya mempengaruhi satu kenderaan pada satu masa, kerana kita pasti menemui sebuah kereta yang berpusing tajam untuk menghindari bahaya dan berakhir di lorong lain tanpa amaran.

Mungkin sebab jalan berlubang yang menjatuhkan Khairy segera diperbaiki adalah kerana menarik perhatian orang ramai dan bukan kerana siapa yang terlibat.

Sekiranya memang demikian, orang ramai harus memberi pujian kepada JKR, kerana perkara itu dijumpai di luar 11 saluran yang disenaraikan oleh jabatan itu dan kerja itu diselesaikan dengan segera.

Mampukah pengguna jalan raya sekarang mengharapkan pihak jabatan mengetahui limpahan aduan yang dikongsi di media sosial setiap hari? Atau adakah itu hanya acara sekali sahaja?

Mungkin dengan lebih banyak suara yang bersatu untuk mengetengahkan perkara-perkara seperti lubang berbahaya, keadaan akan bertambah baik dan memerlukan lebih sedikit aduan untuk menyelesaikan lubang di sekitar Malaysia dengan segera.

Dan mungkin kita juga berharap bahawa tambalan yang buruk oleh kontraktor yang diupah akan menjadi masalah kerana ini adalah abad ke-21.

Sekiranya kita berada di puncak muncul dari wabak terima kasih kepada perubatan dan sains moden, pasti kita dapat mengetahui cara memperbaiki lubang di jalan kita dengan betul.

Ia juga menjengkelkan apabila melihat jalan-jalan “tetap” yang kemudian menjadi bahaya yang lebih besar bagi pengguna jalan raya, dan – bahkan lebih mengecewakan – untuk menyedari bahawa masalah jalan yang buruk masih belum selesai.

Contohnya: Jalan Dato ‘Abu Bakar 16/1 di Petaling Jaya adalah anak poster untuk pelbagai jenis kerosakan permukaan jalan.

Bergantung pada kapan jalan terakhir diperbaiki, masalahnya mulai dari dapat ditanggung hingga benar-benar berbahaya, kerana bahagian tertentu adalah selekoh menurun sebelum persimpangan lampu isyarat.

Ini sebenarnya kembali lebih dari dua dekad ketika ibu bapa saya akan mengantarkan saya pulang dari sekolah menggunakan jalan itu.

Jadi, saya akan menghantar aduan untuk melihat apa yang berlaku.

Selain memberi tahu pihak berkuasa mengenai lubang yang ada, kita juga harus mengingatkan mereka untuk melakukan pekerjaan dengan baik dan terus mengingatkan mereka apabila mereka gagal melakukannya.

Tiba-tiba, masuk akal mengapa kumpulan aktivis Ikatan Silaturrahim Ikhwan Shah Alam memutuskan untuk meletakkan batu nisan di sebuah lubang di Klang untuk menggarisbawahi masalah ini.

Oleh itu mari kita hentikan lubang pembunuh ini.

Penyelesaiannya bermula dengan hanya satu aduan, dan sekarang anda mempunyai 11 saluran untuk melakukannya.

Sila Baca Juga

Mengimpikan tempat untuk diterokai di Johor pasca MCO

Mengimpikan tempat untuk diterokai di Johor pasca MCO

Untuk jangka masa yang singkat, kami menikmati perjalanan ke destinasi tempatan semasa pelonggaran perintah kawalan …

%d bloggers like this: