Ribuan pendatang ditinggalkan tanpa perlindungan setelah kem Bosnia terbakar
Ribuan pendatang ditinggalkan tanpa perlindungan setelah kem Bosnia terbakar

Ribuan pendatang ditinggalkan tanpa perlindungan setelah kem Bosnia terbakar

BIHAC, Bosnia (Reuters) – Lebih dari seribu pendatang dari Asia, Timur Tengah dan Afrika Utara dibiarkan tidur dalam keadaan sejuk setelah kem mereka di Bosnia barat laut terbakar di tengah perselisihan di kalangan ahli politik Bosnia mengenai tempat tinggal mereka.

Pada hari Rabu, kebakaran memusnahkan kem di Lipa yang menampung sekitar 1,200 orang. Polis dan pegawai PBB mengatakan kebakaran itu mungkin dimulakan oleh pendatang yang tidak senang dengan penutupan sementara kem itu, yang dijadualkan pada hari yang sama, dan ketidakpastian mengenai tempat mereka akan dipindahkan di Bosnia. [L1N2J30RP]

Puluhan lelaki bermalam di sebuah bekas logam yang rosak di dekat lokasi kebakaran, di mana hanya pembinaan besi hantu yang tersisa. Asap masih naik dari sebidang tanah yang terbakar pada hari Khamis pagi.

Pendatang lain berusaha mendirikan khemah nilon dan tidur dengan berpakaian lengkap di tanah beku. Sebilangan besar dari mereka berjalan melalui hutan menuju kota Bihac, berhampiran sempadan Kroasia, menghindari kawasan yang ditandai dengan amaran mengenai ranjau darat yang tinggal dari perang Bosnia pada tahun 1990-an.

Kira-kira 10,000 pendatang dari Asia, Timur Tengah dan Afrika Utara tersekat di Bosnia, dengan harapan dapat mencapai negara-negara kaya di Kesatuan Eropah.

“Saya tidak dapat tidur malam tadi, saya duduk sepanjang malam,” kata Bylal dari Pakistan, sambil menambahkan bahawa dia akan menunggu untuk melihat apakah pemerintah akan memberi mereka tempat perlindungan baru.

Kem Lipa, yang dibuka pada musim bunga lalu sebagai tempat perlindungan sementara untuk bulan-bulan musim panas yang berjarak 25 km dari Bihac, akan ditutup pada hari Rabu untuk pembaikan musim sejuk. Tetapi pihak berkuasa Bosnia gagal mencari tempat tinggal alternatif untuk penduduk.

Pemerintah pusat mahu para pendatang kembali untuk sementara waktu ke kem Bira di Bihac, yang ditutup pada bulan Oktober, tetapi pihak berkuasa tempatan tidak setuju mengatakan bahawa bahagian lain di Bosnia juga harus berkongsi beban krisis pendatang.

“Tolong buka kem Bira sehingga semua orang pergi ke sana, di sana sangat bagus,” kata Yasin, juga dari Pakistan. “Di sini dingin, kita tidak bisa tinggal di sini, kita tidak mempunyai makanan, kita lapar.”

Kesatuan Eropah, yang telah menyokong Bosnia dengan 60 juta euro untuk menguruskan krisis pendatang dan menjanjikan 25 juta euro lebih banyak, telah berulang kali meminta pihak berkuasa untuk mencari alternatif untuk kem Lipa yang tidak sesuai, memberi amaran akan berlakunya krisis kemanusiaan.

“Kami mendesak … pihak berkuasa untuk meningkat di atas pertimbangan politik dan membuka semula pusat Bira di Bihac untuk sementara waktu,” kata EU dalam satu kenyataan pada hari Rabu.

(Pelaporan oleh Dado Ruvic; Pelaporan dan penulisan tambahan oleh Daria Sito-Sucic; Penyuntingan oleh Alexandra Hudson)

Sila Baca Juga

Speaker Dewan AS Pelosi rakan sekerja mempertimbangkan masa percubaan pemecatan

Speaker Dewan AS Pelosi, rakan sekerja mempertimbangkan masa percubaan pemecatan Trump

WASHINGTON (Reuters) – Speaker Dewan Perwakilan AS Nancy Pelosi mengatakan pada hari Khamis bahawa dia …

%d bloggers like this: