Ronaldos Coca Cola snub bintang sukan menuntut kembali suara mereka
Ronaldos Coca Cola snub bintang sukan menuntut kembali suara mereka

Ronaldo’s Coca-Cola snub: bintang sukan ‘menuntut kembali suara mereka’ | Sukan

Gambar fail Crisitiano Ronaldo. – Gambar ETX Studio

NEW YORK, 19 Jun – Ketika Cristiano Ronaldo dan Paul Pogba mengeluarkan botol Coca-Cola dan Heineken semasa sidang media Euro 2020, ia menunjukkan bintang sukan menolak produk penaja yang tidak sesuai dengan nilai peribadi mereka, kata penganalisis.

Ronaldo mempunyai gabungan khalayak media sosial sekitar 500 juta pengikut, jadi ketika dia bercakap, ia memberi kesan.

Kapten Portugal berusia 36 tahun itu fanatik kecergasan dan menjelaskan apa yang dia fikirkan mengenai botol Coca-Cola yang ada di hadapannya ketika dia bercakap dengan media pada hari Isnin sebelum perlawanan pembukaan negaranya menentang Hungary.

Dia mengalihkan botol dari pandangan kamera sebelum mengatakan dalam bahasa Portugis: “Agua!”, Muncul untuk mendorong orang untuk memilih pilihan semula jadi.

Ronaldo terus menjaringkan dua gol dalam kemenangan 3-0 menentang Hungary untuk menjadi penjaring terbanyak sepanjang masa dalam sejarah Kejuaraan Eropah.

Keesokan harinya, pemain tengah Perancis, Paul Pogba, yang beragama Islam dan tidak minum alkohol, membuat isyarat serupa dengan mengeluarkan sebotol bir Heineken semasa sidang akhbarnya.

Fakta bahawa itu adalah versi tanpa alkohol tidak mengurangkan mesej.

“Kami berada di era baru di mana atlet sepertinya menuntut kembali suara mereka. Mereka nampaknya berhak sekarang untuk bercakap dan berkelakuan dengan cara yang sesuai dengan apa yang mereka fikirkan, apa yang mereka rasakan, apa nilai mereka, ”kata Profesor Simon Chadwick, pengarah Pusat Industri Sukan Eurasia di Emlyon Business School di Perancis.

Ronaldo dengan senang hati menyokong minuman ringan bergula pada masa lalu – sebenarnya dia melakukan kerja promosi untuk Coca-Cola di China pada pertengahan 2000-an dan telah bekerja untuk pesaing mereka Pepsi. Tetapi Chadwick memberitahu AFP superstar Portugal itu mengatakan, dengan sangat terbuka:

“Sebagai individu saya mempunyai hak peribadi untuk beralih dari apa yang saya lakukan pada masa lalu. “Saya berhak untuk mengubah pendapat saya, saya berhak mengubah nilai saya, saya berhak untuk membantah produk yang tidak sesuai dengan apa yang saya atau yang saya cuba wakili.” Jangkauan media sosial memberi tunjuk perasaan lebih kuat daripada sebelumnya. “Saya menyebutnya aktivisme leret sampingan,” kata Chadwick. “Sama ada anda berada dalam talian atau anda berada di dunia fizikal, jika ada sesuatu di hadapan anda yang tidak anda gemari atau tidak sesuai dengan nilai anda sendiri, anda hanya menghindarkannya. “Sakit kepala untuk penaja –

Beberapa laporan menunjukkan sikap Ronaldo menyebabkan harga saham Coca Cola turun sebanyak AS $ 4 bilion (RM16.5 bilion) pada satu ketika, tetapi banyak penganalisis mengatakan bahawa pemain bola sepak itu mungkin tidak bertanggungjawab. Gregori Volokhine, Presiden Meeschaert Financial Services di New York, mengatakan saham gergasi minuman itu berakhir 0.25 peratus turun, sejajar dengan penurunan keseluruhan Dow Jones pada hari itu.

“Dengan nilai pasar US $ 235 miliar, itu setara dengan lebih dari US $ 500 juta. Kami bahkan tidak akan menyedari jika tidak ada kontroversi ini, “kata Volokhine.

Oleh itu, apakah kesan kepada jenama apabila bintang sukan terkemuka menolak produk penaja yang membayar puluhan juta dolar untuk dikaitkan dengan acara seperti Euro 2020? “Masih terlalu awal untuk mengatakannya,” kata Bertrand Chovet, ketua Brand Finance France.

“Penempatan produk dapat, bagaimanapun, lebih bernuansa saat ini. Tetapi pemain mendapat keuntungan daripada penaja ini sehingga mereka bertindak dengan cara yang sedikit bertentangan. “Coca-Cola dan Heineken tidak memberikan respons AFP meminta komen, tetapi pengarah kejohanan UEFA Martin Kallen berkata:

“Pendapatan penaja penting untuk kejohanan dan bola sepak Eropah. “Chadwick percaya bahawa protes seperti itu adalah sakit kepala yang serius bagi penaja. “Ini menimbulkan cabaran besar kerana kedua-duanya mungkin satu-satunya jalan maju untuk penaja. Sama ada anda mengambil semua logo atau dengan tegas menegakkan hak kontrak yang berkaitan dengan perjanjian penajaan, ”katanya. – Studio ETX

Sila Baca Juga

Sukan Lain Olimpik Kisah Dua Bandar Di bubble dan Tokyo di

Sukan Lain: Olimpik-Kisah Dua Bandar: Di ‘bubble’ dan Tokyo di luar

TOKYO (Reuters) – Olimpik Tokyo menjalankan sebuah kampung untuk atlet dan jurulatih di mana lebih …

%d bloggers like this: