RUU siber junta Myanmar akan melanggar hak kata pengkritik
RUU siber junta Myanmar akan melanggar hak kata pengkritik

RUU siber junta Myanmar akan melanggar hak, kata pengkritik

(Reuters) – Undang-undang keselamatan siber yang dikeluarkan oleh junta baru Myanmar untuk membenarkannya melarang kandungan yang tidak disukainya, menyekat penyedia internet dan memintas data akan melanggar hak asasi manusia, kata sekumpulan organisasi masyarakat sipil pada hari Rabu.

36 halaman yang menggariskan undang-undang yang dicadangkan itu diberikan kepada pengendali mudah alih dan pemegang lesen telekomunikasi untuk memberi komen pada hari Selasa – lebih dari seminggu setelah tentera menggulingkan pemerintah terpilih Aun San Suu Kyi, kata satu kenyataan dari kumpulan tersebut.

Jurucakap kerajaan dan kementerian telekomunikasi tidak menjawab telefon mereka. Reuters tidak dapat secara bebas mengesahkan dokumen tersebut, bertarikh 6 Februari, yang telah diedarkan secara meluas di Myanmar.

“Rang undang-undang yang disebut itu merangkumi klausa yang melanggar hak asasi manusia, termasuk hak untuk kebebasan bersuara, perlindungan data dan privasi, dan prinsip demokrasi dan hak asasi manusia lain di ruang dalam talian,” kata pernyataan itu, yang ditandatangani oleh lebih daripada 150 organisasi.

Salinan rang undang-undang yang dicadangkan, yang dikaji oleh Reuters, mengatakan tujuannya termasuk melindungi masyarakat dan mencegah jenayah serta penggunaan teknologi elektronik untuk membahayakan negara atau kestabilannya.

Ia mengatakan bahawa penyedia internet harus mencegah atau membuang kandungan yang dianggap “menimbulkan kebencian, menghancurkan perpaduan dan ketenangan” menjadi “berita atau khabar angin yang tidak benar” atau tidak sesuai dengan budaya Myanmar, seperti pornografi.

Jurucakap firma internet Myanmar Net dan pengendali mudah alih Telenor mengatakan bahawa mereka tidak menyedari cadangan rang undang-undang tersebut.

Beberapa hari setelah merebut kekuasaan, pemerintah tentera Myanmar melarang Facebook, Twitter dan platform media sosial lain di mana pengkritiknya telah menyuarakan penentangan. Junta menyekat Internet selama sehari, tetapi itu tidak menghentikan protes terbesar dalam lebih dari satu dekad menentang rampasan kuasa.

Kumpulan masyarakat sipil menuduh junta merangka rang undang-undang untuk menyekat mobilisasi lawannya.

Myanmar adalah salah satu negara di dunia yang paling terpencil di bawah juntas antara tahun 1962 dan 2011, ketika pemerintah kuasi sipil mulai liberalisasi.

(Penulisan oleh Matthew Tostevin; Penyuntingan oleh Peter Graff)

Sila Baca Juga

Biden menggesa pekerja Amazon untuk memilih dalam usaha penyatuan Alabama

Biden menggesa pekerja Amazon untuk memilih dalam usaha penyatuan Alabama

Presiden Joe Biden menyuarakan sokongan untuk mengatur usaha di gudang Amazon.com Inc. di Alabama, dengan …

%d bloggers like this: