Sapi Mati Argentina kembali hidup kerana minyak serpih mendorong pemulihan
Sapi Mati Argentina kembali hidup kerana minyak serpih mendorong pemulihan

‘Sapi Mati’ Argentina kembali hidup kerana minyak serpih mendorong pemulihan

BUENOS AIRES: ‘Lembu Mati’ Argentina kembali hidup.

Keluaran minyak dari wilayah Vaca Muerta di Patagonia, yang menyimpan rizab minyak serpih keempat terbesar di dunia, terhenti semasa wabak coronavirus tetapi mencapai rekod tertinggi pada bulan Disember ketika pengeluar menaikkan sumur dengan mengawasi kenaikan harga dan eksport baru pasar.

Kebangkitan semula formasi yang dibandingkan dengan Permian Basin AS menunjukkan bagaimana ia berkembang lebih kompetitif di seluruh dunia, dibantu oleh dasar kerajaan yang melindungi pengeluar minyak, percutian cukai eksport dan menghidupkan semula harga global.

Itu dapat membawa suntikan dolar yang sangat diperlukan tepat waktu untuk pemerintah Peronis negara itu, yang telah mengalami penurunan tajam dalam simpanan asing akibat pandemi koronavirus dan krisis mata wang yang memukul peso.

“Pada suku terakhir (tahun 2020) harga mulai naik,” Emilio Apud, mantan setiausaha tenaga Argentina, mengatakan kepada Reuters, sambil menambahkan bahawa kebijakan yang menyokong minyak dan pembekuan harga gas mendorong pengeluar ke arah minyak yang tidak konvensional.

“Pengeluar berhenti menghasilkan gas dan beralih ke minyak.”

Itu menyaksikan pengeluaran minyak di Vaca Muerta mencapai rekod 124.000 tong sehari (bpd) pada bulan Disember, menurut data dari perunding Rystad Energy.

Vaca Muerta, dengan nama yang tidak biasa yang secara harfiah bermaksud “lembu mati” oleh ahli geologi AS pada tahun 1931, telah mengambil masa hampir satu abad sejak itu untuk benar-benar pergi, dengan muatan eksport pertama gas asli cecair (LNG pada tahun 2019) dan minyak hanya tahun lepas.

Sebelumnya, dan bercita-cita tinggi, kerajaan merancang http://www.energia.gob.ar/contenidos/archivos/Reorganizacion/planeamiento/argentina-energy-plan_.pdf walaupun telah menyasarkan lebih dari 1 juta tong minyak tidak konvensional setiap hari dari wilayah Neuquen menjelang 2030.

Pengeluar memfokuskan pada eksport dengan minyak yang diambil hingga 900 kilometer (560 batu) ke pelabuhan Puerto Rosales melalui saluran paip yang dapat mengalir 157.000 barel per hari, dengan rancangan untuk memperluasnya menjadi 220.000 barel per hari tahun ini dan akhirnya menjadi 415.000 bpd.

Pengeluaran minyak di wilayah itu merosot menjadi sekitar 90.000 barel per hari setelah wabak itu menyerang pada tahun 2020, sebelum pulih, data data Rystad menunjukkan. Pengeluaran gas terus menurun.

“Penurunan pengeluaran minyak yang dibawa oleh pandemi COVID-19 ke formasi Vaca Muerta di Argentina sekarang seperti memori yang jauh,” Artem Abramov, kepala penyelidikan serpih Rystad menulis dalam laporan Februari, menambahkan output dapat mencapai 145,000-150,000 bpd tahun ini jika aktiviti diadakan.

Pengeluar, termasuk syarikat tenaga gergasi negara YPF dan jurusan minyak Chevron Corp dan Royal Dutch Shell Plc, Vista Oil & Gas yang berpusat di Mexico dan Petronas milik negara Malaysia, berada di tempat yang layak untuk meningkat ketika harga global mulai melambung.

Penciptaan harga minyak “criollo barel” tempatan telah melindungi pengeluar pada awal tahun 2020 dan penghapusan sementara tarif eksport membuka penjualan luar negara.

“Di tengah-tengah krisis, (eksport) adalah kesempatan besar yang kami miliki,” kata seorang eksekutif dari sebuah firma minyak internasional di negara itu, dan menambahkan Argentina telah mengeksport sekitar 7.1 juta tong tahun lalu.

Pembeli termasuk Brazil, Amerika Syarikat, Chile dan Bahama, kata eksekutif itu.

“Minyak mentah Vaca Muerta tidak diketahui oleh kilang dunia … Pandemik ini memungkinkan kita memanfaatkan sektor ini dan mengembangkan pasaran baru,” tambahnya.

Data kerajaan Argentina menunjukkan negara itu mencatat surplus perdagangan tenaga kecil pada tahun 2020, yang pertama kali dalam satu dekad.

MENCERAHKAN?

Sementara itu, formasi gas serpih kedua terbesar di dunia, tetap tenang dengan hampir tidak ada telaga yang beroperasi di Vaca Muerta, walaupun orang dalam industri mengatakan ada tanda-tanda bahawa ini dapat mulai bangkit dibantu oleh rancangan gas lima tahun pemerintah yang diumumkan akhir tahun lalu. .

Pemerintah juga melihat saluran paip gas bernilai satu miliar dolar dari Vaca Muerta ke Brazil.

“Kita sudah dapat melihat kesannya terhadap kegiatan (firma tempatan) Tecpetrol dan Pluspetrol, keduanya didedikasikan untuk gas di Vaca Muerta,” kata Luciano Fucello, pengurus di NCS Multistage, sebuah syarikat teknologi dan perkhidmatan.

Dia menambahkan bahawa YPF, yang memelopori sebagian besar pembangunan di wilayah ini, juga mulai meningkatkan pemasangan peralatannya.

Perunding tempatan Ecolatina mengatakan bahawa dari 51 telaga yang digerudi pada bulan Disember, hanya tiga yang menggunakan gas, tetapi mengatakan bahawa semestinya sudah mulai beralih dari awal 2021.

Kebangkitan semula Vaca Muerta adalah potensi keuntungan bagi pemerintah, yang memerlukan dolar eksport untuk menghidupkan kembali cadangan mata wang asing yang habis, walaupun para ahli memperingatkan ekonomi yang sukar dan kawalan modal menimbulkan halangan.

Daniel Dreizzen, bekas setiausaha perancangan tenaga dan kini seorang penganalisis, mengatakan bahawa negara perlu menjamin pergerakan bebas mata wang asing dan keadaan pembiayaan yang baik agar syarikat benar-benar menarik pelaburan ke Vaca Muerta.

“Pengeluaran di Vaca Muerta akan terus meningkat tetapi keadaan ekonomi makro belum tersedia untuk banjir pelaburan yang akan datang,” katanya.

– Reuters

Sila Baca Juga

Kumpulan AirAsia menunda melepaskan pendapatan hingga akhir bulan Mac

Kumpulan AirAsia menunda melepaskan pendapatan hingga akhir bulan Mac

KUALA LUMPUR (Reuters) – Syarikat penerbangan anggaran AirAsia Group Bhd telah menangguhkan pelepasan pendapatan suku …

%d bloggers like this: