Saudi akan menyerang mereka yang mengancam keselamatannya putera mahkota memberi
Saudi akan menyerang mereka yang mengancam keselamatannya putera mahkota memberi

Saudi akan menyerang mereka yang mengancam keselamatannya, putera mahkota memberi amaran | Dunia


Putera Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman dalam pertemuan di Jeddah, Arab Saudi, 18 September 2019. – Gambar Reuters

RIYADH, 13 Nov – Arab Saudi akan menyerang mereka yang mengancam keamanan dan kestabilan kerajaan dengan “kepalan besi,” kata putera mahkota semalam, sehari setelah serangan pada upacara Hari Peringatan melukai dua orang di kerajaan itu.

Negara Islam mendakwa serangan pada hari Rabu ke tanah perkuburan bukan Islam di bandar Jeddah Laut Merah Arab Saudi semasa upacara peringatan Perang Dunia Pertama yang melibatkan kedutaan Perancis dan lain-lain. Kumpulan itu tidak memberikan bukti untuk tuntutan tersebut. “Kami akan terus menyerang dengan siapa pun yang mengancam keselamatan dan kestabilan kami,” kata Putera Mahkota Mohammed bin Salman, penguasa de facto kerajaan itu, dalam ucapan yang disampaikan oleh agensi berita negara Saudi, SPA.

Serangan pada hari Rabu berlaku dua minggu setelah seorang lelaki Saudi mencederakan seorang pengawal keselamatan di konsulat Perancis di Jeddah dengan apa yang telah digambarkan sebagai “alat tajam” dan setelah serangan militan Islamis baru-baru ini di Perancis dan Austria.

Putera Mohammed mengatakan Arab Saudi, tempat kelahiran Islam, berkomitmen untuk menghadapi ekstremisme, dan menolak dan mengutuk semua tindakan pengganas.

Dia mengatakan serangan teror yang sebenarnya di kerajaan, pengeksport minyak terkemuka di dunia dan sekutu utama AS, telah “hampir mendekati nol” setelah penstrukturan semula kementerian dalam negeri dan reformasi sektor keselamatan yang dimulai pada pertengahan 2017.

Putera Mohammed menjadi pewaris takhta berikutan rampasan kuasa istana pada tahun 2017 yang menggulingkan putera mahkota ketika itu.

Putera itu juga mengatakan kerajaan akan terus memerangi rasuah setelah negara memperoleh 247 miliar riyal (RM271.5 miliar) dalam penyelesaian selain aset bernilai puluhan miliar riyal dalam tiga tahun terakhir.

Pada Januari 2019 Arab Saudi mengakhiri kempen anti-korupsi yang menyeluruh di mana banyak anggota elit ekonomi dan politik kerajaan itu ditahan.

Pengkritik melihat tindakan keras itu sebagai perebutan kuasa oleh putera mahkota, yang telah beralih ke pesaing mana pun untuk akhirnya menjadi pengganti takhta. Putera Mohammed mempertahankan kempen itu sebagai “terapi kejutan” ketika dia berusaha untuk memperbaiki ekonomi. – Reuters

Sila Baca Juga

Sekutu pengkritik Kremlin beracun Navalny dipenjara di Moscow kerana ekstremisme

Sekutu pengkritik Kremlin beracun Navalny dipenjara di Moscow kerana ekstremisme

MOSCOW (Reuters) – Pavel Zelensky, anggota pasukan Yayasan Anti-Rasuah pengkritik Kremlin, Alexei Navalny, dipenjarakan oleh …

%d bloggers like this: