Sejarawan Rusia dijatuhkan hukuman 12 tahun kerana kekasih yang dibantai
Sejarawan Rusia dijatuhkan hukuman 12 tahun kerana kekasih yang dibantai

Sejarawan Rusia dijatuhkan hukuman 12+ tahun kerana kekasih yang dibantai

SAINT PETERSBURG (AFP): Seorang sejarawan Rusia dan peminat Napoleon dijatuhi hukuman penjara 12 setengah tahun kerana membunuh dan memecahkan kekasih mudanya tahun lalu.

Perbicaraan Saint Petersburg, yang mendorong para aktivis untuk menyuarakan kemarahan yang semakin meningkat terhadap penganiayaan rumah tangga di Rusia, dimulai pada bulan Juni setelah penundaan akibat pandemi koronavirus.

Oleg Sokolov (gambar), 64, mengaku membunuh Anastasia Yeshchenko yang berusia 24 tahun tetapi mengatakan bahawa dia melakukan jenayah itu terhadap bekas pelajar dan kekasihnya ketika ini ketika bertengkar.

Dia ditangkap pada November tahun lalu setelah dia didapati mabuk dan membawa beg galas yang berisi lengan seorang wanita.

Hakim Yulia Maximenko menjatuhkan hukuman pada Sokolov pada hari Jumaat untuk “12 tahun dan enam bulan di koloni hukuman rejim yang ketat” atas tuduhan membunuh dan memiliki senjata api secara haram.

“Dia sadar akan tindakannya pada saat kejahatan itu,” kata Maximenko ketika dia membacakan keputusan itu, sambil menambahkan bahawa niat untuk membunuh muncul “tiba-tiba”.

Sokolov, sejarawan yang menerima Legion d’Honneur dari Perancis pada tahun 2003, mundur ketika hukuman dibacakan, seorang wartawan AFP mengikuti perbicaraan yang dilaporkan.

Pada bulan November tahun lalu dia ditangkap setelah dia dibawa keluar dari Sungai Moika yang membeku di Saint Petersburg ketika mabuk dan membawa beg galas yang berisi lengan seorang wanita.

Peguam Sokolov, Sergei Lukyanov mengatakan pihak pembelaan “tidak setuju” dengan hukuman itu tetapi akan memutuskan apakah akan mengajukan banding setelah menerima salinan keputusan tersebut.

Minggu lalu, mahkamah mendengar hujah terakhir dalam kes tersebut dan pihak pendakwa meminta hukuman 15 tahun.

Ibu bapa Yeshchenko menghadiri hukuman pada hari Jumaat (25 Disember).

Peguam mereka Alexandra Baksheyeva mengatakan kepada wartawan bahawa walaupun “tidak ada yang dapat membawa anak perempuan mereka kembali”, keluarga itu tidak berniat untuk mengadili putusan tersebut untuk meminta hukuman yang lebih keras.

Sokolov mengajar sejarah di Saint Petersburg State University, alma mater Presiden Vladimir Putin, dan dekat dengan pihak berkuasa.

Sejarawan yang berhias mengarang beberapa buku mengenai Napoleon Bonaparte dan sering mengetengahkan kembali sejarah sejarah kempen maharaja Perancis pada tahun 1812.

Pembunuhan yang mengerikan itu mengejutkan Rusia setelah ramai pelajarnya mengatakan bahawa Sokolov telah menunjukkan tingkah laku yang tidak sesuai pada masa lalu dan menuntut agar pengurusan di universiti itu disiasat.

Setiap tahun, hampir 16.5 juta wanita di seluruh Rusia menjadi mangsa keganasan rumah tangga, menurut aktivis.

Namun, usaha untuk melobi undang-undang khusus terhadap keganasan dan melindungi mangsa gagal. – AFP

Sila Baca Juga

Bahan kimia letupan Beirut mungkin berkaitan dengan ahli perniagaan Syria

Bahan kimia letupan Beirut mungkin berkaitan dengan ahli perniagaan Syria – laporan, pemfailan syarikat

BEIRUT / LONDON / MOSCOW (Reuters) – Syarikat yang membeli ammonium nitrat yang meletup di …

%d bloggers like this: