Sekolah Pulau Pinang mendahului menggunakan sistem RFID drive thru untuk melancarkan
Sekolah Pulau Pinang mendahului menggunakan sistem RFID drive thru untuk melancarkan

Sekolah Pulau Pinang mendahului menggunakan sistem RFID drive-thru untuk melancarkan aliran lalu lintas

DALAM inisiatif untuk mengurangkan kesesakan lalu lintas, sebuah sekolah rendah di Gottlieb Road, Pulau Pinang, memulakan sistem ‘drive-thru pickup’ menggunakan teknologi pengenalan frekuensi radio (RFID).

Bendahari persatuan ibu bapa-guru sekolah (PIBG) Dennis Sin berkata sistem itu, yang diharapkan dapat beroperasi bulan depan, akan digunakan oleh ibu bapa yang mengambil dan menurunkan anak-anak mereka di sekolah.

“Ini adalah sistem di mana setiap anak akan memiliki tag RFID sendiri. Tag tersebut akan dipegang dan digunakan oleh ibu bapa ketika mereka datang untuk menjemput anak mereka.

“Setelah ibu bapa bertukar ke Jalan Servis untuk sampai ke pintu gerbang sekolah, akan ada pengimbas yang meneliti tanda.

“Setelah tag dipindai, nama anak akan muncul di layar paparan di ruang tunggu di dalam gerbang sekolah.

“Anak dan sukarelawan di sekolah kemudian akan diberitahu tentang kenderaan masuk orang tua dan anak kemudian dapat menuju ke tempat penjemputan. Ini akan memendekkan proses pengambilan dan meredakan lalu lintas, ”katanya.

Alat pengimbas, yang mengimbas tanda, akan diletakkan kira-kira 150 meter dari pintu sekolah.

“Ini memungkinkan para sukarelawan dan anak-anak diberitahu tentang kenderaan yang masuk sebelum sampai ke pintu pagar,” tambahnya.

Pengerusi PIBG sekolah itu Jocelyn Ho berkata, penggunaan sistem ini diharapkan dapat meningkatkan lalu lintas dan kelajuan pengambilan ibu bapa dengan ketara.

“Kami percaya bahawa kami adalah sekolah pertama yang memulakan sistem ini dan kami berharap dapat melihat peningkatan besar dari segi aliran lalu lintas dan kelajuan pengambilan dengan sistem RFID,” katanya.

Sementara itu, ahli majlis Majlis Bandaraya Pulau Pinang (MBPP) Connie Tan berkata, sebilangan jalan di Taman Gottlieb dari premis 14 hingga 88 akan diarahkan ke aliran lalu lintas sehala pada waktu persekolahan untuk tempoh ujian selama tiga bulan.

“Lalu lintas di sepanjang jalan akan digunakan sebagai jalan sehala dari jam 6.30 pagi hingga 8 pagi, tengah hari hingga 2 petang dan 6 petang hingga 7.30 malam pada waktu sekolah.

“Ini untuk mengurangi lalu lintas masuk dan keluar dari daerah dan meningkatkan kapasitas dan keselamatan jalan bagi pengguna di daerah tersebut.

“Kami melaksanakannya pada 10 Mac setelah perbincangan dengan penduduk Taman Gottlieb dan mendapati bahawa tidak ada yang membantah cadangan tersebut.

“Kami harap ini dapat mengurangkan kesesakan lalu lintas di sekitar Taman Gottlieb,” katanya.

Sila Baca Juga

IGP Kami percaya Nicky Liow yang masih buruan masih ada

IGP: Kami percaya Nicky Liow yang masih buruan masih ada di negara ini

MELAKA: Polis percaya ahli perniagaan buruan Datuk Seri Nicky Liow Soon Hee masih berada di …

%d bloggers like this: