Sektor pengguna perbankan dan pelancongan untuk ditonton
Sektor pengguna perbankan dan pelancongan untuk ditonton

Sektor pengguna, perbankan dan pelancongan untuk ditonton

BEBERAPA saham pengguna, pelancongan dan perhotelan mengalami keruntuhan selama beberapa bulan terakhir, kerana pelabur mengharapkan industri ini pulih sekiranya program vaksinasi terbukti menjadi penawar wabak ini.

Ini berlaku walaupun pasaran saham di seluruh dunia menyelam setelah Rizab Persekutuan Amerika Syarikat (Fed) mengisyaratkan bahawa kenaikan kadar faedah pertama dapat terjadi lebih cepat dari yang dijangkakan.

Fed menyasarkan sekurang-kurangnya satu kenaikan suku bunga pada tahun 2023, dan lima lagi pada tahun 2024 setelah bank pusat menaikkan anggaran produk domestik kasar (KDNK) untuk 2021 hingga 7%.

Wabah Covid-19 yang belum pernah terjadi sebelumnya pada tahun 2020 dan langkah-langkah yang diambil untuk mengekang penyebarannya melanda sektor pelancongan dan perhotelan.

Petunjuk yang baik adalah industri penerbangan, yang kehilangan banyak wang tahun lalu.

Di AS, pelabur berharap untuk kembali ke perjalanan domestik, didorong oleh peluncuran vaksin dan perlambatan penguncian.

Saham American Airlines melonjak 49% sejak awal tahun ini, sementara United Airlines naik 30%, Delta Air naik 15% dan Southwest Airlines meningkat sekitar 23%.

Kembali ke rumah, pasaran saham tempatan telah menurun sejak awal tahun ini.

Penanda aras FBM KLCI turun melebihi 3% dari tahun ke tahun, ditutup pada 1, 571.09 mata semalam.

Sebilangan saham berkaitan pelancongan mengatasi indeks. Saham dalam AirAsia Bhd telah meningkat lebih dari 5% sejak awal tahun ini, sementara Genting Bhd naik 13.4% dan Berjaya Corp Bhd melonjak 52% tahun ini.

Sementara itu, Avillion Bhd, pengendali hotel, menyaksikan harga sahamnya meningkat dua kali ganda daripada lapan sen pada 31 Mei hingga 17 sen pada 11 Jun, sehari sebelum Rancangan Pemulihan Nasional (NRP) diumumkan.

Walaupun industri ini tidak akan beroperasi sepenuhnya pada bulan November, seorang penganalisis mengatakan bahawa NRP memberikan jalan pemulihan yang jelas bagi ekonomi.

“Namun, ketidakpastian politik telah mempengaruhi sentimen pasaran.

“Peserta runcit juga menurun dibandingkan tahun lalu, kerana lebih banyak pelabur mencari kejelasan mengenai manfaat NRP terhadap ekonomi,” tambah penganalisis.

Ketua penjualan ekuiti Rakuten Trade Sdn Bhd, Vincent Lau berpendapat bahawa pelabur telah melihat saham berkaitan pemulihan seperti perbankan, minyak dan gas, perladangan dan pelancongan.

Dia mengharapkan pasaran saham meningkat pada suku ketiga tahun ini ketika tahap pemulihan NRP berlangsung.

“Walaupun memiliki peta jalan yang jelas dari rancangan pemerintah untuk membuka ekonomi sepenuhnya pada akhir Oktober, masih ada ketidakpastian, terutama mengenai jumlah jangkitan harian,” katanya.

Pada catatan yang lebih positif, dia menambahkan, “Secara keseluruhan, ini adalah peta jalan yang baik dan pembukaan ekonomi bisa lebih cepat dari yang diharapkan.”

Penganalisis RHB Research, Soong Wei Siang menjangkakan perbelanjaan pengguna akan pulih lebih cepat daripada yang dijangkakan pada separuh kedua tahun ini didorong oleh peningkatan vaksinasi dari suku ketiga dan seterusnya.

“Mengingat lingkungan suku bunga ultra rendah saat ini dengan tingkat kebijakan semalaman yang diharapkan dapat dipertahankan pada 1,75% untuk sisa 2021, ditambah dengan paket bantuan yang diluncurkan oleh pemerintah, kami berpendapat penggunaan akan terus disokong,” katanya kata dalam sebuah laporan.

Soong berpendapat bahawa terdapat lebih banyak peluang di syarikat kecil hingga sederhana. Tetapi topi besar juga mempunyai daya tarikan mereka.

“Nama pengguna dengan cap yang lebih besar mempunyai sifat defensif yang kuat yang menjadikan mereka lebih baik untuk mengurangi risiko pasar jangka pendek,” tambahnya.

Antara pilihan utama untuk kaunter pengguna termasuk MR DIY Group (M) Bhd, Guan Chong Bhd, MyNews Holdings Bhd, Berjaya Food Bhd dan Leong Hup International Bhd.

Tetapi Kenanga Research menjangkakan sektor runcit akan terus berada di bawah tahap tekanan.

Badan penyelidikan menunjukkan bahawa dalam masa terdekat, aktiviti pengguna akan terus ditimbang oleh sekatan mobiliti yang ketat dan penutupan perkhidmatan yang tidak penting.

“Walaupun begitu, kami percaya kesannya akan menjadi lebih parah kerana pengguna dan perniagaan lebih siap dengan pergeseran yang lebih besar ke arah platform penjualan dalam talian,” katanya, sambil menambahkan bahawa keadaan itu diharapkan akan pulih secara beransur-ansur ketika negara beralih ke tahap dua dan fasa ketiga NRP.

CGS-CIMB menjangkakan para pelabur akan mengalihkan portfolio mereka untuk menyokong pemulihan saham dalam tempoh menjelang fasa ketiga pemulihan dan Belanjawan 2022.

“Pemerintah mendedahkan bahawa ia akan menyediakan 16 juta dos vaksin Covid-19 lebih banyak pada akhir Juli.

“Apabila ditambahkan ke persediaan vaksin saat ini di negara sekitar 7,6 juta dosis, ini berarti setidaknya akan memiliki 23,6 juta dosis vaksin, cukup untuk vaksinasi 11,8 juta orang atau 45% dari populasi sasaran 26 juta untuk mencapai kekebalan kawanan .

“Sekiranya sasaran ini berjaya dicapai, kami mengharapkan pelabur mengalihkan portofolio mereka untuk menyokong pemulihan saham,” katanya dalam catatan kepada pelanggan.

Antara pilihan utamanya ialah Malayan Banking Bhd, Genting Bhd dan Malaysia Airports Holdings Bhd.

Ia menambah bahawa Malaysia berpotensi mengadakan pilihan raya di Sarawak, yang dijadualkan pada bulan September, dan juga Pilihan Raya Umum ke-15 jika kebuntuan politik semasa tidak diselesaikan.

Sila Baca Juga

Tindakan keras China menjadikan syarikat indeks HK berteknologi terbesar di

Tindakan keras China menjadikan syarikat indeks HK berteknologi terbesar di dunia

HONG KONG: Indeks yang dilancarkan setahun yang lalu untuk memberi pendedahan yang lebih besar kepada …

%d bloggers like this: