Semangat Klang dikeringkan oleh wabak tersebut
Semangat Klang dikeringkan oleh wabak tersebut

Semangat Klang dikeringkan oleh wabak tersebut

SEBAGAI “pemastautin tetap” Klang yang bangga selama 21 tahun terakhir, saya dapat menjamin semangat bandar ini.

Penduduk di luar bandar akan menuju ke Klang untuk mengunjungi banyak restoran makanan laut dan kedai roti, mewujudkan kesesakan besar di sekitar bandar.

Lokasi rekreasi awam seperti Taman Rakyat di Sri Andalas dan taman sukan Pandamaran selalu sesak pada waktu pagi dan malam, setiap hari.

Tetapi seperti halnya banyak orang di seluruh dunia, gaya hidup di sini telah banyak berubah sejak Covid-19 memundurkan kepala yang jelek.

Klang, sayangnya, adalah salah satu daerah yang paling teruk terjejas di Selangor kerana jangkitan di kalangan pekerja kilang dan juga penularan masyarakat.

Beberapa pesakit, doktor dan jururawat di Hospital Tengku Ampuan Rahimah Klang juga tidak terselamat.

Mengikut angka, seluruh Selangor adalah zon merah dengan Klang berada di kedudukan ketiga (selepas Petaling dan Hulu Langat) antara sembilan daerah dari segi jumlah kes Covid-19.

Semasa perintah kawalan pergerakan pertama (MCO) pada bulan Mac yang lalu, kes-kes tersebut terdapat di dalam kelompok yang tidak ada di dekat Klang.

Tetapi sekarang penularannya telah menampakkan wajah yang berpusing setelah tiba di sini dengan kekuatan penuh.

Ia bermula pada Oktober tahun lalu ketika penduduk Pangsapuri Prima Bayu menatap mata Covid-19 setelah 30 pekerja asing yang tinggal di tujuh unit di sana dijangkiti.

Rakan serumah mereka yang asimtomatik diletakkan di bawah karantina rumah. Sebagai langkah berjaga-jaga, penduduk lain menempatkan pengawal keselamatan di luar unit pangsapuri tersebut untuk memastikan penghuninya tetap berada di dalam rumah.

Orang-orang yang cemas ini telah mengambil situasi itu dengan tangan mereka sendiri dan melakukan apa yang mereka yakini adalah perkara yang betul untuk melindungi diri dan keluarga mereka.

Ini adalah salah satu insiden pertama yang sangat serius di Klang sejak wabak itu muncul pada akhir 2019.

Kemudian muncul gugusan Teratai yang melibatkan orang asing yang bekerja untuk pembuat sarung tangan Top Glove.

Sehingga hari ini, ia masih merupakan kelompok terbesar di Malaysia dengan lebih daripada 5,000 kes.

Salah seorang dari mereka yang dijangkiti, Yamnarayanan Chaudhary Tharu, 29, dari Nepal, meninggal dunia akibat jangkitan di Hospital Sungai Buloh.

Cukup sebilangan orang yang tinggal di empat taman perumahan berdekatan nampaknya dijangkiti, menurut ujian yang dilakukan oleh pemerintah negeri setelah kelompok Teratai meletup.

Adun Meru, Mohd Fakhrulrazi Mohd Mokhtar mengaitkannya dengan fakta bahawa pekerja kilang dan penduduk tempatan sering mengunjungi restoran, kedai runcit dan kemudahan lain di kawasan itu.

Ringkasnya, jangkitan kilang yang “meletup” inilah yang menyebabkan Klang menjadi salah satu kawasan panas Covid-19.

Insiden ini, selain mendorong Klang naik dalam hierarki jangkitan Covid-19, menimbulkan rasa cemas di kalangan masyarakat Klang.

Mereka telah mulai menyadari bahawa hampir semua orang dapat menderita wabak tersebut.

MCO terbaru, walaupun tidak begitu ketat seperti yang pertama, telah menyebabkan suasana yang lebih tenang di Klang, memandangkan banyak perniagaan telah ditutup selama ini.

Ketakutan untuk dijangkiti juga melihat beberapa pemilik perniagaan, terutama pengusaha restoran, tidak begitu “bersemangat” seperti ketika MCO pertama.

Buat masa ini, bahagian-bahagian bandar yang sememangnya meriah adalah bayangan menyedihkan seperti dulu.

Tetapi ada baiknya penduduk tempatan mengambil langkah berjaga-jaga.

Bagi saya, ketakutan saya ialah saya boleh menjangkiti orang yang saya sayangi jika saya tidak berhati-hati.

Salah seorang yang saya sayangi mengalami fibrosis paru-paru sementara yang lain mempunyai lima stent di jantungnya.

Perkara terakhir yang saya mahukan adalah menjadi “superspreader” mereka, lebih-lebih lagi setelah orang yang saya kenal dijangkiti.

Sila Baca Juga

Sekarang perwakilan Sebatik membuat SD mencabut surat peletakan jawatan yang

Sekarang, perwakilan Sebatik membuat SD mencabut surat peletakan jawatan yang telah ditandatangani

KOTA KINABALU: Anggota parlimen Sebatik, Hassan Gani Amir (gambar) telah mengemukakan perisytiharan berkanun “mencabut dan …

%d bloggers like this: