Setahun tinggal bersama COVID album foto keluarga Itali
Setahun tinggal bersama COVID album foto keluarga Itali

Setahun tinggal bersama COVID – album foto keluarga Itali

ROME (Reuters) – Setahun yang lalu, Marzio Toniolo menjalani kehidupan sederhana sebagai guru sekolah rendah, suami dan ayah di bandar kecil Itali utara San Fiorano.

Kemudian San Fiorano dan sekumpulan bandar lain menjadi “zon merah” pertama di luar China yang akan dikurung setelah Itali mendiagnosis kes koronavirus pertamanya pada 21 Februari.

Untuk mengatasi krisis – yang pada satu ketika melibatkan empat generasi yang tinggal dalam lokap di bawah satu bumbung – Toniolo, 36, beralih ke salah satu hasratnya, fotografi, menyiarkan gambarnya di media sosial.

Reuters memintanya untuk mencatat kehidupan harian di salah satu “kota terlarang” negara itu.

Toniolo mendokumentasikan kehidupan di rumah dan bagaimana COVID-19 merosakkan bandar dan irama hariannya, ketika loceng-loceng itu ditayangkan untuk mangsa lain.

Dia telah muncul di televisyen nasional di Itali dan karyanya telah dilihat di seluruh dunia.

Foto kegemarannya menunjukkan anak perempuannya yang berusia tiga tahun Bianca mengecat kuku jari kaki merah. Isterinya Chiara Zuddas, 32, duduk berdekatan, kelihatan rindu di luar tingkap.

“Ini menceritakan momen yang benar-benar normal dalam masa yang sangat dramatik,” katanya.

Fotografi menjadi ubat, terutama ketika dia menunjukkan kakeknya yang lemah, Gino, yang berusia 87 tahun, masuk ke dalam demensia dan hubungan istimewa Gino dengan cucu perempuannya Bianca. Gino meninggal pada usia 88 tahun.

“Fotografi adalah keghairahan saya yang paling besar. Menceritakan kisah melalui gambar adalah sesuatu yang membantu saya menjadi baik,” kata Toniolo. “Ini hampir terapeutik kerana banyak kali ia sangat menggembirakan saya, terutama pada awal ketika terdapat banyak ketidakpastian.”

Ketika virus mematikan bandar-bandar lain di Itali dan Eropah dan kemudian seluruh negara, Toniolo teringat: “Saya rasa mereka yang mengikuti gambar saya dan kisah kami lebih mampu mempersiapkan diri untuk menghadapi kesan itu.”

Setahun kemudian, sekatan di seluruh Itali telah dikurangkan tetapi keluarga tersebut akan menjalani lokasinya yang kedua. Chiara berada dalam karantina selama dua minggu kerana dia berhubungan dengan seseorang yang positif mengidap COVID-19. Dia mengasingkan diri di bilik tidur sementara seluruh keluarga tinggal di tingkat bawah.

Mereka meninggalkan makanannya dan ibu dan anak perempuannya mengeluarkan nota dan gambar di bawah pintu dan membincangkannya.

“Segala sesuatu yang kita lalui saat ini mempunyai perasaan tertentu déjà vu,” kata Toniolo. “Rasanya seolah-olah kita telah kembali satu tahun.”

Pada saat Bianca berusia empat tahun pada bulan Mei, dia akan menghabiskan hampir seperempat hidupnya di era COVID.

“Saya tidak sabar sehingga coronavirus berakhir,” katanya kepada ayahnya.

(Penulisan oleh Philip Pullella; Penyuntingan oleh Janet Lawrence)

Sila Baca Juga

Australia mengatakan bahawa blok Itali mengenai vaksin AstraZeneca mengecewakan tetapi

Australia mengatakan bahawa blok Itali mengenai vaksin AstraZeneca mengecewakan tetapi tidak penting

CANBERRA (Reuters) – Pemerintah Australia pada hari Jumaat menyatakan kekecewaannya terhadap keputusan Itali untuk menyekat …

%d bloggers like this: