Singapura akan mendengar rang undang undang yang membenarkan penggunaan data penelusuran
Singapura akan mendengar rang undang undang yang membenarkan penggunaan data penelusuran

Singapura akan mendengar rang undang-undang yang membenarkan penggunaan data penelusuran Covid dalam siasatan

Singapura mempercepat undang-undang baru melalui parlimen untuk membenarkan penggunaan data pelacak kontak untuk penyiasatan jenayah setelah pendedahan baru-baru ini memicu kebimbangan bahawa pemerintah menggunakan maklumat tersebut lebih dari sekadar memerangi Covid-19.

Dengan salah satu kadar pengambilan tertinggi di antara program penelusuran kenalan di dunia, TraceTogether telah menjadi alat yang efektif untuk menahan virus tersebut. Sekarang ini menjadi ujian kepercayaan masyarakat terhadap pemerintah setelah pegawai kanan mengakui bahawa pihaknya juga dapat diakses oleh polis untuk melakukan penyiasatan jenayah, bertentangan dengan kenyataan sebelumnya.

Sejak pendedahan di parlimen minggu lalu, Smart Nation dan Digital Government Office telah mengakui “kesalahan” dalam tidak mendedahkan bahawa data tersebut tidak terkecuali dari kod jenayah Singapura, tetapi mengatakan akan mendorong perundangan untuk memformalkan penggunaannya yang terbatas dalam penyiasatan terhadap jenayah serius.

RUU tersebut akan menetapkan bahawa data peribadi yang dikumpulkan melalui penyelesaian penelusuran kenalan digital “hanya dapat digunakan untuk tujuan khusus untuk melacak kontak, kecuali jika ada keperluan yang jelas dan mendesak untuk menggunakan data tersebut untuk penyiasatan jenayah atas kesalahan serius”, katanya.

Langkah ini dapat menambah keprihatinan mengenai masalah privasi dalam program pelacakan kontak yang telah dirancang untuk membantu menahan penyebaran coronavirus. Usaha oleh banyak negara untuk menggunakan aplikasi mudah alih kebanyakannya terhenti atau ditinggalkan di tengah kadar pendaftaran yang suram dan bimbang bahawa teknologi tersebut menimbulkan ancaman terhadap hak privasi.

‘Banyak keresahan’

Kumpulan pembangkang dan hak asasi politik meminta pemerintah untuk meninggalkan rancangan itu. Sementara itu, pendedahan mengenai penggunaan data penelusuran kenalan yang lebih luas daripada yang dijangkakan ini juga telah mencetuskan komen dan kritikan daripada orang ramai di platform media sosial seperti Twitter.

“Mundur bukan politik yang baik,” bekas anggota parti pemerintah dan kini setiausaha jeneral Parti Progress Singapore, Tan Cheng Bock yang dipaparkan di Facebook pada hujung minggu. “Ada banyak keraguan tentang bagaimana pemerintah menangani informasi sensitif dan kami prihatin.”

Persidangan parlimen untuk mendengar usulan undang-undang dijadualkan untuk minggu pertama Februari, kata pejabat pemerintah digital pada hari Selasa sebagai tindak balas kepada pertanyaan dari Bloomberg. RUU itu akan diperkenalkan pada sijil mendesak, pejabat yang berada di bawah Perdana Menteri, mengatakan minggu lalu.

Ini bertujuan untuk menyekat penggunaan data untuk menyiasat tujuh kategori jenayah berat termasuk pembunuhan, keganasan, penculikan dan kesalahan seksual yang serius. Pemerintah mengatakan tidak untuk kepentingan umum untuk sepenuhnya menolak akses polis ke data tersebut, ketika keselamatan masyarakat atau tindakan keadilan dipertaruhkan.

“Polis mesti diberi alat untuk membawa penjenayah ke muka pengadilan dan melindungi keselamatan dan keamanan semua warga Singapura,” kata Menteri Luar Negeri Vivian Balakrishnan kepada parlimen pada 5 Januari, sambil menambahkan bahawa data pelacakan telah digunakan sekali untuk membantu pembunuhan kes.

Penggunaan TraceTogether

Sekiranya rang undang-undang berjalan seperti yang direncanakan, itu akan berlaku menjelang anggaran 2021 negara kota, yang akan dibentangkan pada 16 Februari. TraceTogether digunakan oleh sekitar 78% penduduk Singapura. Menurut laman webnya, program ini tidak mengumpulkan data mengenai lokasi GPS, WiFi atau rangkaian mudah alih yang digunakan.

Pada waktunya, orang perlu menggunakan teknologi penelusuran untuk memasuki tempat-tempat popular seperti pusat membeli-belah dan restoran, sementara sekolah juga akan mengedarkan token penelusuran kepada pelajar.

“Undang-undang yang diusulkan tidak melakukan apa-apa untuk meredakan keprihatinan orang bahawa data mereka dapat dengan cepat ditarik ke penggunaan yang sama sekali berbeza dari yang diberitahu,” kata Phil Robertson, wakil pengarah Asia di Human Rights Watch. “Sekarang mereka sudah tertangkap, pemerintah harus melakukan hal yang benar.” – Bloomberg

Sila Baca Juga

Indonesia untuk mengusir bintang media sosial Rusia yang mengadakan pesta

Indonesia untuk mengusir bintang media sosial Rusia yang mengadakan pesta

DENPASAR, Indonesia: Seorang selebriti media sosial Rusia dideportasi dari Indonesia pada 24 Januari setelah dia …

%d bloggers like this: