SOP tidak akan banyak berguna jika orang tidak memandang serius
SOP tidak akan banyak berguna jika orang tidak memandang serius

SOP tidak akan banyak berguna jika orang tidak memandang serius peraturan

INGAT hari-hari ketika kita menghitung kes Covid-19 setiap hari di Pulau Pinang hanya dengan menggunakan jari kita?

Busybodies menjadi liar memberitahu orang-orang tentang mereka yang terkena virus dan apa yang mereka lakukan untuk dijangkiti.

Hari-hari itu sudah berakhir. Kita sekarang mati dengan ratusan kes yang kita perolehi setiap hari dan senarai kadangkala boleh panjang.

Saiz huruf infografik yang menunjukkan lokasi di peta merah darah harus lebih kecil sekarang agar sesuai dengan halaman.

Selama lebih dari satu tahun, prosedur operasi standard (SOP) yang ditetapkan oleh Pemerintah menjadi norma baru bagi rakyat.

Sehingga 13 Mei, sejumlah 1.865.041 premis telah diperiksa untuk mematuhi SOP dan mendapat 99.5% di Pulau Pinang, skor impian A ++.

Ini berdasarkan statistik oleh Majlis Bandaraya Pulau Pinang dan Majlis Bandaraya Seberang Prai.

Sebenarnya, ketika dewan mula memberikan kemas kini hampir setiap hari mengenai pematuhan SOP beberapa bulan yang lalu, tidak pernah mereka melaporkan angka suram.

Premis perniagaan yang diperiksa menunjukkan kepatuhan yang hampir sempurna.

Namun, hari ini, kita melihat sekumpulan dengan puluhan kes di pasar dan di tempat yang tidak pernah kita sangka akan mempunyai kes.

Jadi apa yang salah? Pada pendapat saya, ia adalah faktor orang.

Kami berusaha untuk mendigitalkan tetapi pada kenyataannya, sebahagian besar kehidupan seharian kita masih berkisar pada tenaga kerja manual, yang menambahkan pendedahan kepada bahaya.

Pasar masih sesak walaupun kes direkodkan di kalangan peniaga, kerana orang masih perlu mendapatkan barang runcit mereka dari penjual yang tidak memberikan penghantaran dan pesanan dalam talian.

Sebilangan besar warga tua masih memilih cara daftar masuk secara manual menggunakan buku log; mereka semua mengambil pen yang sama untuk digunakan.

Di taman dan beberapa kawasan awam, jumlah orang yang hadir pada satu masa mesti terhad tetapi saya tidak melihat sistem penghitungan yang betul untuk memastikannya.

Saya mengunjungi pasar Bagan Ajam pada hari ia dibuka semula setelah penutupan tiga hari kerana sekumpulan, dan mendapati seorang kakitangan Majlis Bandaraya Seberang Prai berdiri di pintu masuk untuk mengimbas suhu pelanggan.

Saya bertanya adakah dia tidak merasa berisiko melakukannya. Bagaimana dia terus menghitung jumlah orang di pasar (yang kelihatan padat padaku ketika itu)?

“Nak buat macam mana. Ini hakikat dan kerja. Saya ada bilang dan agak. Jika penuh, kita akan menghentikan orang dari masuk (“Apa yang boleh saya lakukan. Ini realiti dan kerja. Saya kira dan perkirakan. Sekiranya penuh, kita menghalang orang masuk”), dia menjawab.

Semuanya masih manual dan terdedah kepada kesilapan.

Saya kasihan kepadanya atas risiko yang dihadapinya, berdiri di sana selama berjam-jam, melakukan sesuatu yang boleh dilakukan pengimbas terma.

Tetapi adakah teknologi akan berfungsi? Tidak pada pasaran yang keras kepala.

Ada juga yang tidak akan memakai topeng muka dengan betul kecuali diberitahu oleh orang yang berwenang. Orang ramai masih mengerumuni warung walaupun terdapat garis-garis di lantai

Sikap santai seperti itu dilihat di mana-mana walaupun terdapat peningkatan kes Covid-19 yang membimbangkan.

Sebulan yang lalu, saya menjalani ujian swab dengan dua ahli keluarga lain yang saya tinggal.

Kami bersentuhan dengan orang yang positif – bayi berusia satu tahun.

Bayi itu dijangkiti penyakit itu dari pengasuh anaknya yang anak perempuannya dijangkiti dari tempat kerjanya.

Sekurang-kurangnya 20 orang yang saya kenal di dalam lingkaran bayi menjalani ujian swab dan kebanyakan mereka dimasukkan ke dalam karantina.

Saya dan keluarga, untungnya, tidak dijangkiti virus itu.

Pegawai Kementerian Kesihatan bekerja keras untuk mengetahui jumlahnya.

Respons perlahan kerana beban kerja.

Bagaimanapun, pegawai juga manusia dan akan mengalami keletihan.

Saya bercakap dengan polis di sekatan jalan raya mengenai menyekat pergerakan. Banyak yang mengatakan hampir mustahil untuk melaksanakannya kerana kebanyakan aktiviti masih dibenarkan dan orang cenderung bergerak dengan mudah.

Tidak mudah membuktikan seseorang telah melanggar SOP kecuali mereka ditangkap dengan tangan merah.

Apa yang dapat dilakukan oleh semua orang adalah membantu menjaga keselamatan diri dan orang lain.

Teruskan dan bergerak apabila perlu tetapi lakukan dengan penuh tanggungjawab.

Tidak sukar untuk menjaga jarak yang selamat dari orang lain dan tidak melakukan apa-apa atau pergi ke mana sahaja yang menambahkan risiko.

Pilih e-pembayaran seboleh mungkin untuk mengelakkan pengendalian wang tunai dan meminimumkan masa anda di luar untuk memberi ruang kepada orang lain yang memerlukannya.

MCO semasa masih membenarkan banyak kebebasan kerana ekonomi kita dipertaruhkan, tetapi kita tidak boleh menyalahgunakannya.

Sekiranya anda tidak takut, saya.

Sila Baca Juga

Pergi hijau mudah di dompet anda

Pergi hijau, mudah di dompet anda

Mengamalkan gaya hidup lestari dan celik kewangan sangat penting untuk menyelamatkan alam sekitar. Ramai penduduk …

%d bloggers like this: