Sukan Lain Ragbi Perancis diturunkan secara fizikal dan mental selepas kekalahan
Sukan Lain Ragbi Perancis diturunkan secara fizikal dan mental selepas kekalahan

Sukan Lain: Ragbi-Perancis diturunkan secara fizikal dan mental selepas kekalahan Scotland

PARIS (Reuters) – Perancis sangat gemar merebut gelaran Six Nations pertama sejak 2010 sebelum kejuaraan bermula namun mereka menamatkannya secara fizikal dan mental susulan kekalahan 27-23 kepada Scotland pada hari Jumaat.

Les Bleus, yang telah bermain ragbi yang menarik sejak Fabien Galthie mengambil alih tahun lalu, kehilangan plot dalam beberapa saat terakhir yang membolehkan Scotland mencatat kemenangan pertama mereka di Paris sejak 1999.

Enam hari selepas kemenangan 32-30 yang mendebarkan ketika menentang Wales, mereka perlu menang dengan 21 mata dan mata bonus untuk menolak gelaran Wayne Pivac.

Mereka gagal mendekati sasaran itu setelah bermain ujian ketiga dalam 14 hari, pertembungan Scotland telah dijadualkan semula setelah wabak COVID-19 di kem mereka.

“Itu sengit dalam tiga minggu terakhir,” kata Galthie setelah Perancis menduduki tempat kedua di belakang Wales dengan 16 mata, satu di depan Ireland dan Scotland.

“Semua permainan kami, kecuali satu menentang Itali, diputuskan pada permainan terakhir atau lima minit terakhir.”

Perancis menewaskan Ireland 15-13 di Dublin, tewas 23-20 kepada England selepas percubaan Maro Itoje yang terkawal sebelum menewaskan Wales pada waktu berhenti dan tewas kepada Scotland ketika jam sudah melewati angka 80 minit.

“Ada saat-saat ketika kita mengendalikan dan yang lain tidak,” kata Galthie.

“Itu sangat sukar secara fizikal, dan emosi. Ia seperti perlawanan tinju yang tidak pernah berakhir, ia mengeringkan sumber daya kami.”

Perancis gagal menyempurnakan kedudukan dengan kepala yang jelas.

Brice Dulin, yang mencetak kemenangan pada Sabtu lalu, mencatat satu lagi ketika menentang Scotland. Tetapi selepas Perancis memenangi bola pada waktu berhenti, dia memilih untuk mendapatkan bonus percobaan keempat tanpa gol dari dalam 22 meter sendiri – satu gerakan yang berakhir dengan penalti untuk Scotland, yang mengirim Duhan van der Merwe untuk kemenangan.

“Saya belum bercakap dengan pemain jadi saya tidak pasti apa yang berlaku,” kata kapten Charles Ollivon.

“Kami memperoleh kembali kepemilikan dan kami terlalu memikirkannya. Sukar untuk membicarakannya sekarang. Kesalahan seperti inilah yang akan membantu kita berkembang dan kembali kuat.”

Perancis kini tewas tiga daripada empat ujian terakhir mereka menentang Scotland dan dua terakhir mereka di Six Nations.

“Kami mahukan lebih daripada kemenangan dan pada akhirnya kami tidak mendapat apa-apa,” kata Gregory Alldritt.

“Kami telah bertambah baik tetapi sekarang kami perlu melakukan apa yang diperlukan untuk mengelakkan kedudukan kedua sekali lagi,” kata Dylan Cretin.

Perancis juga menamatkan Enam Negara tahun lalu di tempat kedua.

(Pelaporan oleh Julien Pretot; Penyuntingan oleh Pritha Sarkar)

Sila Baca Juga

Golf McIlroy memerlukan kemunculan semula bersejarah setelah permulaan terburuk untuk

Golf: McIlroy memerlukan kemunculan semula bersejarah setelah permulaan terburuk untuk Masters

AUGUSTA, Ga. (Reuters) – Tidak ada yang datang dari lebih dari tujuh tembakan kembali setelah …

%d bloggers like this: