Sukan Lain Sukan Olimpik Tokyo seterusnya Free Solo untuk pendakian
Sukan Lain Sukan Olimpik Tokyo seterusnya Free Solo untuk pendakian

Sukan Lain: Sukan Olimpik-Tokyo seterusnya ‘Free Solo’ untuk pendakian

(Reuters) – Olimpik dapat naik ke ketinggian baru, kata Alex Honnold yang mungkin telah memenangi pingat emas ketika golnya semakin meningkat dan bukannya menaiki El Capitan yang bersejarah secara percuma sekiranya sukan itu menjadi sebahagian daripada Sukan Musim Panas.

Pendakian Honnold yang menyentuh hati dari kepingan granit Yosemite sepanjang 3.200 kaki pada tahun 2017 berubah menjadi dokumentari pemenang Oscar dan merupakan saat penting bagi sukan ini.

Filem yang berjudul “Free Solo” membawa keganasan definisi tinggi ke ruang tamu di seluruh dunia, membuat penonton secara naluriah berpegangan pada sandaran tangan ketika Honnold, tanpa tali atau alat keselamatan, digantung di ujung jarinya di dinding batu.

Secara semula jadi penurunan mungkin mengakibatkan kematian, tetapi di arena Tokyo di mana pendakian akan membuat debutnya di Tokyo Games tahun ini, ini dapat berarti kehilangan pingat.

Walaupun tanpa elemen prima, pentas Olimpik sudah siap, kata Honnold, untuk memberikan dorongan besar seterusnya untuk pendakian.

“Secara realistik saya terlalu tua,” kata pemain berusia 35 tahun itu kepada Reuters mengenai peluang Olimpik yang terlepas. “Ini bukan kemungkinan bagi saya tetapi jika saya berusia 10 tahun lagi untuk mendaki untuk pertama kalinya ia mungkin akan menjadi inspirasi besar.

“Secara jujurnya saya tidak sabar untuk menyaksikan acara ini kerana saya rasa mendaki di Olimpik adalah momen bersejarah bagi sukan ini dan dapat menyaksikan pesaing dalam kehidupan sebenar dan menyaksikan kehebatan.

“Maksud saya, orang-orang yang bertanding di Olimpik adalah pendaki terbaik dari generasi ini yang akan menjadi luar biasa untuk ditonton.”

“EMAS MENDAPAT”

Walaupun Honnold tidak akan bertanding, dia jelas terpikat dengan idea sukan memanjat di Sukan Musim Panas.

Dia akan berada di Tokyo sebagai pengulas dan pada hari Jumaat melancarkan podcast berjudul “Climbing Gold” yang akan melacak kebangkitan sukan ini dari awal sebagai domain pinggiran gila melalui pertumbuhannya sebagai industri, yang memuncak dengan Olimpik.

Sukan pendakian adalah antara tren sukan paling popular yang mendapat tempat di senarai Olimpik ketika Jawatankuasa Olimpik Antarabangsa berusaha untuk terus mengikuti perkembangan dengan menggoda penonton yang lebih muda untuk mengikuti.

Papan salji, salib ski dan Big Air, yang pernah menjadi milik Sukan X, kini juga menjadi sebahagian daripada kandang Olimpik. Musim panas ini di Tokyo papan luncur, berselancar dan mendaki sukan menyertai kelab.

Pada 2024 Paris Summer Games breakdancing akan ditambahkan ke senarai main Olimpik.

Untuk sukan yang beroperasi di luar arus perdana, gelombang Olimpik adalah salah satu yang mengangkat semua sukan dan memberikan pendedahan global yang besar.

Tetapi tidak semua orang yang mengamalkan sukan ini menganggap cap kelulusan Olimpik sebagai perkara baik.

ASAS HARDCORE

Dilahirkan di negara belakang atau jalan-jalan bandar yang sukar digores, setiap sukan ini mempunyai asas tegar yang melihat bermitra dengan Olimpik sebagai pengkhianatan – penjualan yang menjual kebebasan dan kreativiti untuk peraturan dan pingat.

Honnold mengatakan bahawa dia memahami dilema tetapi baginya Sukan Olimpik adalah cara lain untuk terus memanjat dengan mendorong sempadan dan mencabar status quo.

“Saya dapat melihat kedua-dua pasukan dengan pasti tetapi saya lebih sukar untuk pasukan sukan,” katanya. “Saya pendaki profesional, saya mencari nafkah kerana dunia pendakian telah berkembang.

“Ini akan menjadi sangat menarik dengan pendakian di Olimpik kerana itu terasa seperti sorotan besar dalam sukan ini.”

Sehingga Sukan Olimpik, Honnold yang penuh teka-teki menjadi jambatan antara komuniti pendakian yang ketat dan masyarakat luas, yang minatnya terhadap sukan ini mempunyai kaitan dengan lelaki seperti gunung.

Dijuluki “Tidak ada masalah besar” kerana sikapnya yang santai, Honnold yang bijak menarik dan disukai tetapi disambung secara berbeza – secara harfiah.

Kajian di Honnold telah menunjukkan bahawa amigdala, bahagian otaknya yang merasakan bahaya dan akan meninggalkan kebanyakan lumpuh dengan ketakutan yang tergantung dari tebing, hampir mustahil untuk dirangsang.

Kualiti dan kebolehan itu telah digabungkan untuk menjadikan tokoh Honnold pendakian yang paling menarik dan wajah sukan yang baru muncul.

“Itu sebenarnya bukan rancangan peribadi saya (untuk menjadi wajah pendakian) tetapi jika itu yang saya lalui, saya gembira kerana itu,” katanya. “Secara realistik saya ingin pergi memanjat sebanyak mungkin. Saya suka mendaki.

“Pengalaman mendaki saya lebih baik jika ada pendaki lain. Saya sering mencari jalan baru di kawasan pendakian yang jauh tetapi secara umum, semakin besar komuniti pendakian, semakin baik bagi saya, jadi saya semestinya sebagai sukan Olimpik.”

(Pelaporan oleh Steve Keating di Toronto; Penyuntingan oleh Ken Ferris)

Sila Baca Juga

Tuchel Chelsea tidak akan terpengaruh dengan harapan pemain Euro 2020

Tuchel Chelsea tidak akan terpengaruh dengan harapan pemain Euro 2020 | Sukan

Chelsea Tammy Abraham semasa perlawanan menentang Barnsley di Oakwell, Barnsley, Britain, 11 Februari 2021. – …

%d bloggers like this: