Kejayaan Singapura Malaysia yang biasa biasa – salahkan sistem bukan atlet
Kejayaan Singapura Malaysia yang biasa biasa – salahkan sistem bukan atlet

Sukan Para Asean: Pemanah negara tepat sasaran untuk memperoleh dua pingat emas

G. Daneshen dan Nur Jannaton Abdul Jalil akan menentang Comsan Singpirom-Praphaporn Homjanthuek dari Thailand di Stadium Kota Barat, Indonesia, 5 Ogos, 2022. — Gambar BK

Jumaat, 05 Ogos 2022 6:12 PTG MYT

SOLO, 5 Ogos — Pemanah para negara memberi tumpuan hari ini apabila mereka memenangi pingat emas dalam kedua-dua acara berpasukan gabungan yang dipertandingkan hari ini di Stadium Kota Barat, di sini.

Kemenangan berkembar itu amat manis buat G. Daneshen, 25, yang tewas pada pingat emas dalam acara individu lelaki semalam, kerana dia adalah sebahagian daripada kedua-dua pasukan lelaki dan campuran yang menang.

Pemanah kelahiran Kulim itu, pertama kali berganding bahu dengan Nur Jannaton Abdul Jalil untuk menggondol emas acara campuran, ketika mereka menewaskan Comsan Singpirom-Praphaporn Homjanthuek dari Thailand 144-139.

Daneshen kemudian bergabung dengan Wiro Julin untuk memastikan kejuaraan berpasukan lelaki, menewaskan Manangdang Angelo-Marzel Burgos dari Filipina 137-123.

“Saya sangat gembira memenangi pingat emas ini, pada mulanya gementar tetapi kami berjaya bertenang dan kekal fokus sehingga tamat. Saya benar-benar bersyukur atas kemenangan ini, kerana usaha dan kerja keras saya selama 10 tahun yang lalu untuk mencapai sesuatu dalam sukan ini akhirnya membuahkan hasil.

“Saya terpaksa melalui banyak kepayahan dalam hidup kerana ramai yang memperlekehkan saya kerana tidak mempunyai sebarang pencapaian yang ketara walaupun sudah lebih kurang sedekad dalam sukan memanah, tetapi saya tetap bersabar. Saya tidak akan berhenti di sini, saya akan terus bekerja keras ke arah APG seterusnya di Kemboja dan Sukan Para Asia di Hangzhou tahun depan,” katanya kepada BK.

Sementara itu, jurulatih negara Marzuki Zakaria berpuas hati dengan prestasi keseluruhan pasukannya menyamai sasaran pingat dua emas, satu perak dan satu gangsa (melalui S. Suresh dalam acara recurve individu lelaki).

“Sebagai jurulatih, saya sentiasa mengingatkan atlet supaya tidak leka dengan kejayaan ini kerana masih ada hala tuju tahun hadapan, APG dan Hangzhou.

“Objektif saya adalah untuk melihat sekurang-kurangnya beberapa atlet layak secara merit ke Sukan Paralimpik Paris 2024,” katanya.

Pada 2017, apabila APG dianjurkan di Kuala Lumpur, pemanah para menggondol satu pingat emas, dua perak dan tiga gangsa, menambah baik perolehan pingat 1-2-1 di Singapura 2015. — BK

Sila Baca Juga

Tenis Tenis Kyrgios mengejutkan Medvedev Paul melarikan diri dari Alcaraz di

Tenis: Tenis-Kyrgios mengejutkan Medvedev, Paul melarikan diri dari Alcaraz di Montreal

(Reuters) -Nick Kyrgios menghasilkan masterclass servis-dan-voli untuk menumbangkan pemain nombor satu dunia Daniil Medvedev 6-7(2) …