Suu Kyi pembantu antara gelombang penangkapan baru di Myanmar ketika
Suu Kyi pembantu antara gelombang penangkapan baru di Myanmar ketika

Suu Kyi pembantu antara gelombang penangkapan baru di Myanmar ketika Biden meluluskan sekatan

(Reuters) – Pembantu dekat pemimpin Myanmar yang digulingkan Aung San Suu Kyi ditahan dalam gelombang penangkapan baru berikutan rampasan kuasa tentera minggu lalu, kata seorang pegawai parti pada hari Khamis, ketika Washington melangkah lebih dekat untuk memaksakan kudus di junta.

Pembantu itu, Kyaw Tint Swe, pernah berkhidmat sebagai menteri untuk pejabat penasihat negara di bawah Suu Kyi, yang ditahan sejak rampasan kuasa 1 Februari.

Kyi Toe, ahli jawatankuasa maklumat Liga Nasional Demokrasi Suu Kyi (NLD), mengatakan Kyaw Tint Swe dan empat orang lain yang berkaitan dengan kerajaan sebelumnya telah diambil dari rumah mereka semalam.

Dia mengatakan pegawai suruhanjaya pilihan raya juga telah ditangkap semalaman, termasuk beberapa orang hingga ke tingkat kota, tetapi dia tidak segera memiliki jumlah yang tepat dari mereka yang ditangkap.

Tentera melancarkan rampasan kuasa setelah penipuan meluas dalam pilihan raya November, yang dimenangi oleh NLD ketika tanah runtuh. Suruhanjaya pilihan raya telah menolak tuntutan tersebut.

Pihak berkuasa Myanmar tidak segera menanggapi permintaan untuk memberi komen dan Reuters tidak dapat mengesahkan penangkapan itu secara bebas. Sejumlah pegawai telah ditahan sejak rampasan kuasa.

Presiden AS Joe Biden pada hari Rabu meluluskan perintah eksekutif untuk sekatan baru terhadap mereka yang bertanggung jawab atas rampasan kuasa itu, dan mengulangi tuntutan para jeneral untuk melepaskan kuasa dan membebaskan pemimpin awam.

Biden mengatakan perintah itu membolehkan pentadbirannya “untuk segera memberikan sanksi kepada pemimpin tentera yang mengarahkan rampasan kuasa, kepentingan perniagaan mereka dan juga anggota keluarga terdekat.”

Washington akan mengenal pasti sasaran pusingan pertama minggu ini dan sedang mengambil langkah-langkah untuk mencegah para jeneral di Myanmar, yang juga dikenal sebagai Burma, memiliki akses kepada dana pemerintah Myanmar bernilai $ 1 bilion yang diadakan di Amerika Syarikat.

“Kami juga akan memberlakukan kawalan eksport yang kuat. Kami membekukan aset AS yang menguntungkan kerajaan Burma, sambil terus menyokong kami untuk penjagaan kesihatan, kumpulan masyarakat sipil, dan kawasan lain yang memberi manfaat langsung kepada rakyat Burma,” kata Biden di Rumah Putih.

Rampasan kuasa dan penahanan Suu Kyi pada 1 Februari menjadikan Biden dengan krisis antarabangsa utama pertamanya, dan ujian mengenai janji berjanji untuk memusatkan semula hak asasi manusia dalam dasar luar dan bekerjasama dengan sekutu.

Jurucakap Jabatan Negara AS, Ned Price mengatakan Washington melancarkan tindakan kolektif dengan rakan-rakannya ke Myanmar. “Kita boleh mengenakan kos yang besar untuk diri kita sendiri. Kita boleh mengenakan kos yang bahkan lebih curam … dengan bekerja dengan rakan dan sekutu yang berpikiran sama,” katanya memberitahu taklimat.

PENGARUH ASIA

Walaupun begitu, para penganalisis mengatakan junta baru Myanmar tidak akan terpencil seperti lelaran sebelumnya, dengan China, India, jiran Asia Tenggara dan Jepun tidak mungkin memutuskan hubungan memandangkan kepentingan strategik negara itu.

Derek Mitchell, mantan duta besar AS untuk Myanmar, mengatakan bahawa sangat penting untuk melibatkan negara-negara seperti Jepun, India dan Singapura dalam tindak balas yang kuat.

“Kuncinya bukan hanya apa yang dilakukan Amerika,” katanya. “Ini akan menjadi bagaimana kita membuat orang lain bersama kita, sekutu yang mungkin memiliki lebih banyak kulit dalam permainan, lebih banyak pengaruh, atau setidaknya hubungan yang lebih baik dengan pemain utama.”

Badan hak asasi manusia tertinggi Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu akan mempertimbangkan resolusi pada hari Jumaat yang dirangka oleh Britain dan Kesatuan Eropah yang mengecam rampasan kuasa dan menuntut akses segera untuk pengawas.

Namun, diplomat mengatakan bahawa China dan Rusia – yang keduanya mempunyai hubungan dengan angkatan bersenjata Myanmar – diharapkan dapat mengemukakan bantahan atau berusaha melemahkan teks tersebut. Majlis Keselamatan PBB mengeluarkan kenyataan minggu lalu yang meminta Suu Kyi dibebaskan tetapi berhenti mengecam rampasan kuasa itu.

PERLINDUNGAN FESTIF

Protes melambung ke hari keenam berturut-turut pada Khamis.

Ratusan pekerja membaris jalan di ibu kota Naypyitaw untuk menyokong Gerakan Ketidakpatuhan Sivil, melaungkan slogan anti-junta dan membawa papan nama yang bertuliskan “tolak rampasan kuasa tentera” dan “selamatkan myanmar”. Beberapa mengangkat gambar Suu Kyi dengan tulisan “kami mempercayai pemimpin kami”.

Selepas seorang wanita ditembak dalam pertembungan ganas pada hari Selasa, tunjuk perasaan pada hari Rabu berlangsung di udara, dengan pembangun badan bertelanjang dada, wanita dengan gaun bola dan gaun pengantin, petani di traktor dan orang yang membawa haiwan kesayangan mereka.

Tunjuk perasaan tersebut telah mengembalikan kenangan hampir setengah abad pemerintahan tentera langsung, yang diselingi dengan tindakan keras tentera berdarah, sehingga tentera mula melepaskan kekuasaan pada tahun 2011.

Sekatan Washington kemungkinan menargetkan pemimpin kudeta, Min Aung Hlaing dan jeneral tertinggi lain yang sudah berada di bawah sekatan AS yang dijatuhkan pada tahun 2019 kerana penyalahgunaan terhadap Muslim Rohingya dan minoriti lain.

Ia juga dapat menargetkan perusahaan induk militer dengan pelaburan meliputi sektor termasuk perbankan, permata, tembaga, telekomunikasi dan pakaian.

Suu Kyi, 75 tahun, memenangi Hadiah Nobel Perdamaian tahun 1991 karena berkempen untuk demokrasi dan tetap sangat terkenal di rumahnya walaupun telah merosakkan reputasi internasionalnya atas nasib Rohingya.

Dia telah menghabiskan hampir 15 tahun di bawah tahanan rumah dan kini menghadapi tuduhan mengimport enam walkie-talkie secara haram. Peguamnya mengatakan bahawa dia tidak dibenarkan untuk berjumpa dengannya.

(Pelaporan oleh kakitangan Reuters; Penulisan oleh Stephen Coates; Penyuntingan oleh Lincoln Feast.)

Sila Baca Juga

Australia mengatakan bahawa blok Itali mengenai vaksin AstraZeneca mengecewakan tetapi

Australia mengatakan bahawa blok Itali mengenai vaksin AstraZeneca mengecewakan tetapi tidak penting

CANBERRA (Reuters) – Pemerintah Australia pada hari Jumaat menyatakan kekecewaannya terhadap keputusan Itali untuk menyekat …

%d bloggers like this: