Swansea akan memboikot media sosial untuk menentang penyalahgunaan dalam talian
Swansea akan memboikot media sosial untuk menentang penyalahgunaan dalam talian

Swansea akan memboikot media sosial untuk menentang penyalahgunaan dalam talian | Sukan

Pemain pertahanan Real Madrid, Nacho Fernandez (belakang) mencabar penyerang Liverpool, Sadio Mane semasa perlawanan bola sepak suku akhir Liga Juara-Juara UEFA di stadium Alfredo di Stefano di Valdebebas, 6 April 2021. – Gambar AFP

Langgan saluran Telegram kami untuk maklumat terkini mengenai berita yang perlu anda ketahui.


LONDON, 8 April – Swansea City akan menentang penderaan dan diskriminasi dalam talian dengan memboikot media sosial selama seminggu, kata kelab Championship (peringkat kedua) hari ini.

Swansea mengatakan bahawa mulai jam 5 petang waktu tempatan (1600 GMT) hari ini semua pemain akademi, pasukan pertama dan wanita, serta saluran Amanah Komuniti, kakitangan dan kelab rasmi, yang merangkumi Facebook, Twitter dan Instagram, tidak akan menyiarkan kandungan untuk tujuh hari-hari.

Pergerakan itu berlaku setelah beberapa pemain Swansea dianiaya secara ras dalam beberapa minggu terakhir.

Ketua eksekutif kelab itu Julian Winter juga telah menulis surat kepada CEO Twitter, Jack Dorsey, dan pengasas, ketua dan CEO Facebook, Mark Zuckerberg yang meminta polisi dan hukuman yang lebih ketat bagi pengguna yang bersalah kerana menghantar mesej yang kasar.

“Kami merasa benar untuk mengambil sikap menentang tingkah laku yang mengancam sukan kami, dan masyarakat luas,” kata Swansea dalam satu kenyataan.

Boikot Swansea akan merangkumi pertandingan Kejuaraan menentang Millwall pada hari Sabtu dan perjalanan mereka ke Sheffield pada hari Rabu pada hari Selasa.

Semalam, Liverpool mengecam penyalahgunaan kaum Trent Alexander-Arnold, Naby Keita dan Sadio Mane di media sosial setelah trio tersebut menjadi sasaran ekoran kekalahan mereka 3-1 di Liga Juara-Juara oleh Real Madrid.

Trio Liverpool adalah yang terbaru dalam senarai panjang pemain yang dianiaya secara perkauman dalam talian, termasuk pemain Manchester United, Marcus Rashford dan Anthony Martial serta Willian dari Arsenal dan Eddie Nketiah.

Dengan badan bola sepak Inggeris memberi tekanan kepada syarikat media sosial untuk menangani masalah ini, Instagram telah mengumumkan serangkaian langkah dan Twitter berjanji akan meneruskan usahanya setelah mengambil tindakan terhadap lebih dari 700 kes penyalahgunaan yang berkaitan dengan bola sepak di Britain pada tahun 2019.

Bulan lalu, bekas penyerang Arsenal dan Perancis, Thierry Henry menghapus akaun media sosialnya untuk memprotes platform kerana tidak mengambil tindakan terhadap pemegang akaun tanpa nama yang bersalah kerana perkauman dan penindasan dalam talian. – Reuters

Sila Baca Juga

Tiger Woods pulih selepas pembedahan berikutan kemalangan kereta terbalik

Tiger Woods terhempas kerana kelajuan pemanduan ‘tidak selamat’, kata sheriff | Sukan

Kereta Tiger Woods yang rosak ditarik setelah dia terlibat dalam kemalangan kereta, berhampiran Los Angeles, …

%d bloggers like this: