SWCorp Ratusan sepanduk bunting berakhir di tapak pelupusan sampah dan
SWCorp Ratusan sepanduk bunting berakhir di tapak pelupusan sampah dan

SWCorp: Ratusan sepanduk, bunting berakhir di tapak pelupusan sampah dan sungai

Hanya memerlukan beberapa minit untuk memasang sepanduk atau bunting pada tiang lampu, dan pemiliknya mungkin akan memperoleh berjuta-juta dari acara, produk atau perkhidmatan yang diiklankan.

Akan tetapi, dengan membuang iklan tersebut, pihak berkuasa tempatan akan menanggung kos yang tinggi dari segi tenaga kerja dan logistik, termasuk kerja lembur.

Kisahnya tidak berakhir di sana.

Bahan-bahan ini biasanya dibuang di tempat pembuangan sampah, di mana ia akan memakan masa beratus-ratus tahun untuk direndahkan.

Senario kes yang lebih teruk, mereka berakhir di sungai dan laut, menyebabkan bahaya kepada kehidupan laut dan alam sekitar secara keseluruhan.

Pengarah Wilayah Persekutuan Perbadanan Pengurusan Sisa Pepejal dan Pembersihan Awam (SWCorp) Mohd Zahir Shari berkata, beratus-ratus sepanduk tersebut berakhir di tapak pelupusan sampah.

“Kami tidak memiliki data mengenai angka tersebut tetapi saya tidak akan membantah fakta bahawa mungkin ada ribuan spanduk dan bunting seperti itu yang berakhir di tempat pembuangan sampah, longkang monsun, sungai dan akhirnya, laut, menyebabkan bahaya kepada alam sekitar dan hidupan air, ”katanya.

Walaupun terdapat banyak program untuk mendidik masyarakat mengenai kitar semula, Mohd Zahir berkata sejumlah besar sisa vinil dan plastik masih berakhir di tempat pembuangan sampah.

“Kami telah bekerjasama dengan NGO untuk membantu inisiatif kitar semula untuk menghentikan reput di tempat pembuangan sampah.

“Semua yang dapat dikitar semula harus keluar dari tempat pembuangan sampah,” katanya.

Berdasarkan data yang dicatatkan di stesen pemindahan sampah Taman Beringin di Kepong, Kuala Lumpur, Mohd Zahir menganggarkan sampah yang dikumpulkan dari Kuala Lumpur antara Januari dan September 2020 menjadi 558.242 tan.

“Dari jumlah itu, sampah plastik yang merangkumi 15.82% adalah

bentuk sampah kedua yang paling biasa selepas sisa makanan organik, iaitu 51.5% sampah yang dibuang oleh orang, ” katanya.

Agensi itu, tambahnya, juga bekerjasama dengan Local Agenda 21 (LA21) untuk mendidik dan memberi kesedaran tentang kehidupan lestari.

“Sisa, setelah dipisahkan dan dikitar semula, dapat dijual dan ada orang yang bersedia membelinya,” katanya.

Mohd Zahir menambah bahawa agensi tersebut telah memulai kampanye “Sampah ke Tunai” untuk memberi kesedaran serta memberi peluang kepada orang untuk menghasilkan sejumlah wang.

“Tetapi sungguh menyedihkan apabila mengetahui bahawa masyarakat yang mengamalkan kitar semula dan gaya hidup sia-sia melakukannya untuk cinta alam sekitar dan bukan untuk wang,” katanya, sambil menambah bahawa ini menjadikan keseluruhan proses itu bermanfaat.

Sila Baca Juga

Peranan AG harus diperbaharui untuk memastikan kebebasan kehakiman dan kebebasan

Peranan AG harus diperbaharui untuk memastikan kebebasan kehakiman dan kebebasan bersuara, kata MCA

GEORGE TOWN: Peranan Peguam Negara (AG) harus diperbaharui untuk memastikan kebebasan badan kehakiman dan kebebasan …

%d bloggers like this: