Taman bersusah payah menghadapi lebih sedikit pengunjung
Taman bersusah payah menghadapi lebih sedikit pengunjung

Taman bersusah payah menghadapi lebih sedikit pengunjung

Taman Rama-rama Kuala Lumpur yang terkenal yang terletak di Taman Tasik Perdana sedang berusaha untuk menanggung kos overhed akibat wabak Covid-19.

Pengarah Taman Timothy Tong mengatakan bahawa mereka telah berjuang untuk terus bertahan sejak Mac tahun lalu kerana sukar untuk menjalankan tempat itu tanpa pendapatan tetap.

“Perniagaan telah merosot. Penjualan tiket telah merosot kerana 70% pengunjung kami adalah pelancong asing, ”kata Tong.

Dia menambah bahawa kerana sekatan Covid-19, mereka membuka pintu hanya tiga hari seminggu.

“Dengan mempertimbangkan kos untuk mengangkut rama-rama baru dari penternak komersial di Gopeng, bersama dengan overhead, penyelenggaraan, tenaga kerja, air dan elektrik, kami memerlukan antara RM80,000 hingga RM180,000 setiap bulan untuk menjalankan taman ini,” tambahnya.

Sejak perintah kawalan pergerakan dilaksanakan pada bulan Mac tahun lalu, jumlah pengunjung menurun secara drastik dan penjualan tiket turun, mengakibatkan taman itu mengumpulkan beberapa ribu ringgit sebagai sewa yang belum dibayar kepada Dewan Bandaraya Kuala Lumpur (DBKL).

“Kami sangat berterima kasih kepada walikota, Datuk Mahadi (Che Ngah), kerana mengetepikan jumlah sewa dan kepentingan yang terkumpul. Ini telah banyak membantu kami, “kata Tong.

Taman rama-rama seluas 0.8 hektar ini dibina pada tahun 1991 dan dibuka untuk umum pada tahun 1992.

Tong mengambil alih pengurusan taman dari pengendali sebelumnya pada tahun 1995.

“Tempat itu dalam keadaan buruk ketika kami mengambil alih,” kata Tong.

Tong mengatakan bahawa taman itu telah berjuang untuk membayar kos operasinya kerana pelancong asing ketika ini tidak dapat mengunjungi negara itu.

“Kami memulihkannya, membangun air pancut dan memasukkan kolam dengan pam untuk mencerminkan suara dan suasana air terjun,” katanya, sambil menambahkan bahwa mereka juga menanam lebih banyak flora dan fauna.

Tetapi tarikan utama taman ini adalah makhluk bersayap – rama-rama. Taman ini mempunyai kira-kira 6.000 rama-rama dan capung.

“Setiap spesies rama-rama memerlukan makanan tumbuhan tertentu dan kami mempunyai sekitar lima jenis di sini,” kata Tong.

Keadaan cuaca dan ketersediaan tanaman makanan yang berkaitan dengan had landskap menghalang pengusaha taman membiakkan kupu-kupu mereka sendiri.

“Sebilangan rama-rama nasional kita seperti Rajah Brooke dan Yellow Birdwing memerlukan tanaman makanan tertentu yang tidak kondusif untuk tumbuh di taman kita,” jelasnya, sambil menambah bahawa mereka mendapat sekitar 200 hingga 500 spesimen setiap bulan.

Taman ini juga mempunyai muzium rama-rama dan serangga serta kedai cenderamata.

Bagi Tong, taman ini lebih dari sekadar sumber pendapatan, ia adalah kumpulan pengetahuan, dan sesuatu yang harus dialami, terutama oleh generasi muda.

“Hari-hari ini, anak-anak hampir tidak mendapat kesempatan untuk pergi ke luar dan berlari mengelilingi kebun, lebih suka berada di dalam rumah dengan alat dan permainan video,” katanya.

“Beberapa mungkin tidak melihat kupu-kupu atau capung, itulah sebabnya pemerintah harus melindungi paru-paru hijau kota ini,” tambahnya.

Tong teringat kejadian baru-baru ini semasa pemulihan MCO ketika sebuah keluarga mengunjungi taman itu bersama anak lelaki mereka.

“Dia menjerit dengan gembira ketika melihat berudu di genangan air. Dan dia sangat gembira ketika melihat kupu-kupu, ”kata Tong.

Ketika StarMetro mengunjungi taman baru-baru ini, tempat itu penuh dengan makhluk halus. Kawasan ini ditutup dalam siling jaring setinggi 15m.

Terdapat beberapa gazebo yang ditempatkan secara strategis di sekitar taman yang memiliki jalan setapak, dengan bunga liar, buah-buahan, pokok, air terjun buatan manusia dan sungai dengan ikan koi Jepun yang berenang di dalamnya. Ia menyejukkan dan memancarkan rasa hutan hujan tropika.

Di sepanjang jalan, sepiring buah dan bunga raya yang diikat dengan air gula ditempatkan di kawasan strategik untuk mendorong makhluk-makhluk cantik itu mengunyahnya.

“Ini adalah salah satu taman terindah di Kuala Lumpur,” kata Mas Melati Ahmad, 24 tahun dari Cheras yang berada di taman bersama keluarganya.

“Saya mahu keluarga saya mendapat udara segar,” kata Johan Arif, bapa dua anak perempuan, berusia enam dan empat tahun.

Jurutera berusia 34 tahun dari Wangsa Maju mengatakan bahawa dia mahu anak-anaknya melihat rama-rama dan pepatung kerana mereka belum pernah melihatnya dari dekat.

Taman ini dibuka setiap hari Jumaat, Sabtu dan Ahad dari jam 9 pagi hingga 4.30 petang.

Bayaran masuk adalah RM13 (untuk dewasa Malaysia), RM6 (kanak-kanak berumur dua hingga 11 tahun), RM38 (pakej keluarga dua dewasa dan tiga kanak-kanak) dan RM25 (bukan warganegara Malaysia), RM13 (kanak-kanak berumur dua hingga 11 tahun).

Untuk maklumat lanjut, hubungi 03-2693-4799.

Sila Baca Juga

Kempen utama untuk mengurangkan sisa

Kempen utama untuk mengurangkan sisa

Seorang pemaju PROPERTI baru-baru ini menganjurkan Kempen Pengurangan Sisa untuk mendorong gaya hidup lestari di …

%d bloggers like this: