Tanah perkuburan Jordan bergelut di tengah gelombang COVID 19
Tanah perkuburan Jordan bergelut di tengah gelombang COVID 19

Tanah perkuburan Jordan bergelut di tengah gelombang COVID-19

AMMAN (Reuters) – Kerani di tanah perkuburan terbesar di Jordan hampir tidak mempunyai waktu untuk diri mereka sendiri ketika orang-orang bergegas membayar kubur untuk mengebumikan saudara-mara di tengah rekod kematian yang disebabkan oleh COVID-19.

Tanah perkuburan di pinggir ibu kota menyaksikan sekurang-kurangnya 50 pengebumian pada hari Selasa, sehari selepas kementerian kesihatan mengumumkan 109 kematian COVID-19, jumlah harian tertinggi kerajaan.

“Kami tidak punya waktu untuk menggaruk kepala,” kata Ahmad Jaber sambil menyelesaikan invois 50 dinar ($ 70) untuk plot di tanah perkuburan Amman sementara saudara-mara yang sedang menunggu menunggu.

Kenaikan dalam dua bulan terakhir, yang disalahkan pada penyebaran cepat varian yang pertama kali dikenal pasti di Britain, telah menyebabkan jangkitan dan kematian Jordan melebihi kebanyakan negara jirannya dan membalikkan kejayaan bulan dalam menahan wabak tersebut.

Pemerintah, yang mengatakan terdapat 3,334 pesakit COVID-19 di hospital, menghadapi krisis dengan beberapa wad dengan kapasiti, terutama di ibu kota dan provinsi sekitarnya di mana lebih dari 60% daripada 10 juta penduduk negara itu tinggal.

“Kami berharap jangkitan harian tidak berlanjutan seperti ini, jika tidak, akan ada masalah sebenar dalam ketersediaan bilik pengasingan dan unit rawatan rapi,” kata Fawzi Hammouri, ketua persatuan hospital swasta Jordan.

Wad Coronavirus di 27 hospital swasta kini mempunyai 90% penghunian dan unit rawatan intensif berkapasiti 78% di dalam dan sekitar ibu kota.

Hospital swasta sedang mempertimbangkan untuk membatalkan prosedur yang tidak mendesak dan klinik pesakit luar, langkah yang diambil oleh hospital awam awal bulan ini, untuk mewujudkan lebih banyak ruang.

Beberapa pegawai mencadangkan pemerintah harus menggunakan stadium sukan, membaik pulih hospital lama atau mendirikan tempat tidur di sekolah.

“Jangkitan menuju peningkatan,” kata Menteri Dalam Negeri dan pemangku Menteri Kesihatan Mazen al Faraya.

Untuk menyelamatkan ekonomi, Perdana Menteri Bisher al Khasawneh sejauh ini mengelakkan penutupan selama dua minggu yang disyorkan oleh pakar perubatan.

Pemerintah awal bulan ini memperpanjang jam malam, memerintahkan penutupan Jumaat penuh dan menjatuhkan hukuman yang lebih ketat ke atas pelanggar peraturan menjauhkan sosial.

WARD KECEMASAN DIBERITAHU

Di hospital Universiti Jordan, wad 100 tempat tidur untuk pesakit COVID-19 telah penuh selama seminggu terakhir dan para petugas perubatan berusaha untuk memastikan pesakit-pesakit itu terpisah dari orang lain dengan penyakit serius, kata pengarah hospital Islam Massad.

“Saya harap kita dapat mengawalnya dan jumlahnya menurun kerana keadaan menjadi sangat sukar,” kata Ahmad Saafeen, ketua wad kecemasan.

Keadaannya sedikit lebih baik di luar bandar-bandar besar, di mana kapasiti unit rawatan intensif adalah 30% hingga 50%, menurut data rasmi.

Tetapi kepercayaan terhadap perkhidmatan kesihatan awam berada pada tahap terendah dengan kecuaian yang teruk setelah sembilan orang, kebanyakannya pesakit COVID-19, meninggal awal bulan ini ketika para perubatan mengabaikan bekalan oksigen yang habis.

Skandal itu bermaksud Khasawneh menghadapi cabaran paling sukar sejak dilantik pada Oktober lalu, kata ahli politik.

Kemarahan atas krisis itu, yang mendorong pengangguran ke tahap 24%, menghantar ratusan penunjuk perasaan ke jalanan awal bulan ini, menentang perintah berkurung dan meminta penghapusan Khasawneh. [L8N2LC0SC]

(Laporan tambahan oleh Jehad Abu Shalbak dan Muath Freij di Amman; Penyuntingan oleh Giles Elgood)

Sila Baca Juga

Pemimpin Ireland Utara mengetepikan pertengkaran untuk mendesak berakhirnya keganasan

Pemimpin Ireland Utara mengetepikan pertengkaran untuk mendesak berakhirnya keganasan

BELFAST (Reuters) – Pemerintah perkongsian kuasa Ireland Utara mengetepikan perbezaan faksional pada hari Khamis untuk …

%d bloggers like this: