Tanpa belas kasihan Rusia mungkin menghadapi sekatan baru kata EU
Tanpa belas kasihan Rusia mungkin menghadapi sekatan baru kata EU

‘Tanpa belas kasihan’ Rusia mungkin menghadapi sekatan baru, kata EU

BRUSSELS (Reuters) – Diplomat tertinggi Kesatuan Eropah memberi amaran kepada Moscow pada hari Selasa bahawa ia akan menghadapi sekatan baru atas pemenjaraan pengkritik Kremlin, Alexei Navalny, yang menggambarkan pemerintahan Presiden Vladimir Putin sebagai “tanpa belas kasihan”, otoriter dan takut demokrasi.

Josep Borrell mengatakan bahawa lawatannya pada hari Jumat lalu ke Moscow telah membuktikan pandangannya bahawa Rusia ingin melepaskan diri dari Eropah dan memecah belahkan Barat, dalam satu ucapan yang menandakan kritikan paling keras EU terhadap Moscow sejak aneksasi Crimea pada tahun 2014.

“Pemerintah Rusia akan melalui jalan otoriter yang membimbangkan,” kata Borrell, yang meminta pembebasan Navalny di Moscow dan sia-sia mengunjunginya di penjara.

“Nampaknya hampir tidak ada ruang untuk pengembangan alternatif demokratik … mereka tanpa ampun dalam menahan upaya tersebut,” katanya kepada Parlimen Eropa, dengan mengatakan bahawa dia percaya Kremlin melihat demokrasi sebagai “ancaman eksistensial”.

Ucapan Borrell menunjukkan pengerasan sikap EU terhadap Rusia, penyedia tenaga besar ke Eropah, setelah bertahun-tahun mencari hubungan yang lebih baik walaupun sekatan Barat dikenakan pada tahun 2014.

“Rusia berusaha memecahbelahkan kita,” kata Borrell.

Jurucakap Presiden Majlis Eropah, Charles Michel, yang mengkoordinasikan pemimpin EU, mengeluarkan kenyataan untuk menyokong Borrell, menuduh Moscow sebagai “sikap agresif” semasa lawatan ke Moscow pada hari Jumaat. “EU tidak akan diintimidasi,” kata jurucakap itu.

Navalny ditangkap pada Januari setelah kembali ke Rusia untuk pertama kalinya sejak diracun pada Ogos lalu di Siberia dengan apa yang dikatakan oleh banyak negara Barat sebagai agen saraf.

Navalny menyalahkan Putin atas serangan itu tetapi Kremlin telah menolak tuduhan tersebut dan mempersoalkan apakah ahli politik pembangkang itu benar-benar diracuni. Penangkapan dan pemenjaraannya telah menyebabkan protes besar di Rusia.

Semasa perbincangan Borrell dengan Menteri Luar Rusia Sergei Lavrov, yang digambarkan Borrell sebagai panas, Moscow mengusir tiga diplomat EU dari Jerman, Poland dan Sweden, memprovokasi pengusiran oleh Berlin, Warsaw dan Stockholm.

Borrell mengatakan bahawa dia hanya mengetahui tentang pengusiran dari Rusia melalui media sosial semasa lawatannya, yang merangkumi sidang akhbar di mana Lavrov mengetuai EU sebagai “rakan kongsi yang tidak boleh dipercayai”.

Banyak penggubal undang-undang EU mengatakan bahawa Kremlin ingin berusaha mempermalukan Borrell pada hari Jumaat di Moscow untuk menghantar mesej bahawa Barat harus menjauhkan diri dari urusan dalam negeri Rusia. Sekurang-kurangnya 81 timbalan meminta pengunduran diri Borrell.

Borrell mengatakan sekatan yang disasarkan sekarang menjadi pilihan bagi Rusia, tetapi terserah kepada negara-negara EU untuk memutuskan langkah-langkah dasar selanjutnya.

SASARAN PEMBATALAN

Dua sekutu Navalny, Vladimir Ashurkov dan Leonid Volkov menyertai panggilan video dengan negara-negara EU dan utusan dari Britain, Amerika Syarikat, Kanada dan Ukraine untuk mencadangkan tokoh kanan dalam kalangan perniagaan, politik, kehakiman dan keselamatan yang boleh menghadapi sekatan, menurut dua Diplomat Barat yang membuat panggilan.

Moscow pada Selasa mengecam gesaan itu sebagai pengkhianatan.

Kedua-dua diplomat Barat itu enggan mengungkapkan nama, namun kata Volkov dan Ashurkov mengatakan bahawa sekatan harus mensasarkan aset dan kebebasan melakukan perjalanan mereka yang terjejas. Tujuannya adalah untuk melemahkan mereka yang telah mengumpulkan kekayaan dan pengaruh sementara orang Rusia biasa berjuang untuk memenuhi keperluan.

Agensi berita RIA memetik jurucakap kementerian luar negeri Rusia, Maria Zakharova, mengatakan sekutu Navalny telah menerima arahan bagaimana mengganggu politik Rusia semasa panggilan video Isnin. Dia menggambarkan anggota Yayasan Pencegahan Rasuah Navalny sebagai “agen pengaruh” yang bertindak bagi pihak pakatan tentera NATO.

(Laporan tambahan oleh Anton Kolodyazhnyy di Moscow; penyuntingan oleh Timothy Heritage dan Kevin Liffey)

Sila Baca Juga

Itali memperketat pengekangan COVID 19 di beberapa wilayah apabila kes kes meningkat

Itali memperketat pengekangan COVID-19 di beberapa wilayah apabila kes-kes meningkat

ROME (Reuters) – Pemerintah Itali pada hari Sabtu meningkatkan pembatasan di lima dari 20 wilayah …

%d bloggers like this: