Teater propaganda The Capitol kamera dan selfie
Teater propaganda The Capitol kamera dan selfie

Teater propaganda: The Capitol, kamera dan selfie

NEW YORK: Salah satu gambaran penting pengepungan Capitol adalah seorang lelaki yang tergantung dari balkoni ruang Senat. Berpakaian hitam dan memakai topi keledar di kepalanya, dia mungkin sukar dikenali walaupun dia berhenti duduk di kerusi kulit di bahagian atas dais Senat dan memegang kepalan tangan.

Tetapi Josiah Colt membuatnya mudah. Dia menyiarkan video ke laman Facebooknya beberapa saat kemudian, dengan sombong menjadi orang pertama yang sampai di lantai ruang dan duduk di kerusi Nancy Pelosi (dia salah). Dia menggunakan slur untuk menggambarkan Pelosi dan memanggilnya “pengkhianat”.

Tidak lama kemudian, pemain berusia 34 tahun dari Boise, Idaho itu kembali menyiarkan. Kali ini, dia terdengar lebih cemas. “Saya tidak tahu apa yang harus dilakukan,” kata Colt dalam sebuah video yang akan segera dihapusnya tetapi tidak sebelum ia disimpan dalam talian. “Saya berada di pusat bandar DC. Saya kini mendapat berita.”

Colt adalah satu-satunya yang mendokumentasikan pemberontakan sejak Rabu lalu di Washington. Ramai dalam kumpulan massa yang menggeledah Capitol melakukannya ketika melakukan siaran langsung, menyiarkan di Facebook dan mengambil gambar selfie, menjadikan kerusi penggubalan undang-undang Amerika menjadi teater real-time – dan sering kali sangat buruk dan ganas – propaganda sayap kanan.

“Gelung ekstremis ini memakan dirinya sendiri. Orang-orang yang menonton dan memberi komen serta memberi semangat dan kadang-kadang memberi sejumlah wang memberi sokongan kepada individu tersebut. Dan dia menyokong khayalan mereka, ”kata Oren Segal, naib presiden Pusat Ekstremisme Anti-Fitnah Liga.

“Budaya selfie,” kata Segal, “telah menjadi bagian dari norma yang hampir menjadi sifat kedua ketika Anda melakukan pemberontakan pengganas.”

Secara bersama-sama, makanan yang terpecah-pecah dari serangan hari Rabu membentuk tabiat pemberontakan yang tidak disangka – yang penuh dengan postur “Saya di sini” untuk media sosial seperti revolusi ideologi – dan yang diberi lintang jauh lebih banyak daripada perkara-perkara Black Lives Matters yang damai tunjuk perasaan berlaku pada tahun 2020. Dalam beratus-ratus gambar, kekeliruan “patriotisme” jenama paling kanan dibiarkan kosong.

Capitol moden sebelum ini hanya dikepung dalam fiksyen Hollywood. Memaki orang asing dalam serangan Mars! Memastikan ivy dalam Logan’s Run. Dihancurkan sedikit demi sedikit dalam Hari Kemerdekaan. Tetapi gambaran pengepungan minggu lalu menawarkan sesuatu yang jauh lebih dangkal jika tidak kurang menggembirakan: sebuah panggung wayang melengkung ekstremisme sayap kanan dengan mengibarkan bendera Gabungan dan pose kekuatan putih di dewan Capitol.

Walaupun banyak yang terlibat pada hari Rabu di Washington adalah penyokong Trump tanpa rancangan mengenai keganasan, visual menunjukkan bahawa ada yang jelas ada untuk memanggil kekacauan jika tidak benar-benar pertumpahan darah. Panggilan ke Capitol menarik banyak puak ekstremis kanan – beberapa di antaranya membantu memimpin tuduhan.

Tim nasionalis kulit putih Tim Gionet, yang dikenali dalam talian sebagai “Baked Alaska” dan peserta dalam perhimpunan “Unite the Right” di Charlottesville, disiarkan secara langsung dari pejabat kongres, dengan gembira mendokumentasikan kejayaan untuk lebih daripada 15,000 penonton di platform streaming Dlive. Perkhidmatan ini, seolah-olah untuk para pemain, telah berkembang menjadi alat yang menarik untuk nasionalis kulit putih. Nick Fuentes, seorang pemimpin supremasi kulit putih “Groyper Army”, mengalir di Dlive dari luar Capitol. Dia kemudian tweet bahawa pengepungan itu “hebat”.

Wartawan yang mendokumentasikan kekacauan, dan dalam beberapa kes mengalami serangan dari penunjuk perasaan yang ganas, menangkap serangan Capitol. Tetapi dokumentasi diri perusuh yang meluas menceritakan kisah lain: kemuncak realiti alternatif dalam talian yang didorong oleh konspirasi QAnon, tuntutan palsu penipuan dalam pilihan raya dan retorik Trump sendiri.

“Dalam fikiran mereka, mereka tidak dapat dihukum. Saya menghadapi masalah untuk memahami bagaimana orang-orang ini boleh mempercayainya. Pada masa yang sama, saya dapat melihat bahawa ini adalah karya keluarga Trump, ”kata Larry Rosenthal, ketua Pusat Pengajian Sayap Kanan Berkeley dan pengarang Empire Of Resentment yang akan datang: Rangkuman Nasionalisme Toksik Populisme.

“Mereka akan diadili,” katanya mengenai mereka yang terlibat, dan “mereka telah memberikan bukti”.

Pegawai penguatkuasaan undang-undang persekutuan AS telah berjanji untuk melakukan siasatan menyeluruh terhadap kemarahan yang menyebabkan lima orang mati, termasuk pegawai Polis Capitol Brian D. Sicknick. Mereka banyak bergantung pada jejak media sosial yang banyak ditinggalkan. “Tujuannya di sini adalah untuk mengenal pasti orang dan mendapatkannya,” kata Ken Kohl, timbalan pendakwa persekutuan tertinggi di Washington, kepada wartawan pada hari Jumaat.

Antara yang ditangkap setakat ini adalah Richard Barnett, yang difoto duduk di pejabat Pelosi dengan kaki di atas mejanya. Di luar Capitol, dia dengan bangga menyusun surat yang dikatakannya milik Pelosi. Barnett yang berusia 60 tahun, dari Gravette, Arkansas, menghadapi hukuman penjara setahun untuk tiga tuduhan termasuk pencurian harta benda awam.

Turut ditangkap ialah Derrick Evans, seorang Republikan yang baru terpilih dari West Virginia, yang telah menyiarkan video di media sosial dirinya yang berteriak di pintu Capitol. “Kami masuk! Terus bergerak, sayang! ” Evans menjerit di pintu penuh penyokong Trump. Di dalam Capitol, dia melaungkan: “Rumah kami! Rumah kami!”

Evans memadamkan video tersebut, tetapi pendakwa persekutuan mengatakan bahawa mereka menjumpai di Reddit. Sekiranya disabitkan kesalahan, dia menghadapi hukuman penjara selama 1 1/2 tahun untuk dua kesalahan: memasuki kawasan larangan dan tingkah laku yang tidak teratur.

Yang lain dipecat kerana turut serta dalam kumpulan itu. Syarikat Texas Goosehead Insurance memecat penasihat amnya, Paul Davis, setelah dia memposting sebuah video Instagram yang mengeluh kerana terkoyak ketika cuba masuk ke Capitol. Navistar Direct Marketing Maryland mengatakan pihaknya memecat seorang pekerja yang dilihat berada di dalam Capitol. Dia belum dikenali, tetapi gambar menunjukkan seorang lelaki dengan lencana pekerja yang mudah dilihat dari syarikat di lehernya.

Colt mendarat di tingkat Senat; walaupun ada ucapannya, gambar menunjukkan dia sebenarnya duduk di kerusi yang dikhaskan untuk Naib Presiden Mike Pence, yang merupakan presiden Senat. Colt mengeluarkan permintaan maaf yang meminta pengampunan atas peranannya yang terkemuka. “Pada masa ini saya fikir saya melakukan perkara yang betul,” katanya.

Jessie Daniels, seorang profesor sosiologi di Hunter College yang bukunya termasuk Cyber ​​Racism: White Supremacy Online dan The New Attack On Civil Rights, menjangkakan banyak gambar dari pelanggaran Capitol akan berkumandang dalam talian sebagai propaganda sayap kanan. Wanita yang mati ketika berusaha menembus pintu Capitol, Ashli ​​Babbitt, akan menjadi syahid.

“Dia akan berada di semua poster, berusaha membuat orang radikal,” kata Daniels.

Bagi mereka yang telah mengesan dan meneliti bagaimana sayap kanan beroperasi dalam talian, siaran langsung aktivis terkenal seperti Gionet sangat menceritakan. Gionet melakukan streaming pada hari Rabu dari dalam Capitol, berinteraksi dengan pengikutnya ketika dia pergi. Ketika jumlah penonton berdetak lebih dari 10,000, dia bersorak, “Berteriak ke Jerman!”

Di dalam pejabat kongres, Gionet, yang telah dilarang dari Twitter dan YouTube, memfilmkan dirinya membuat panggilan telefon palsu ke Senat. “Ya, kita perlu membawa anak lelaki kita, Donald J. Trump, ke pejabat,” katanya. Seorang pengguna memberi amaran kepadanya untuk meninggalkan cap jari di telefon.

Gionet mendapat keuntungan dari eksploitinya. Megan Squire, seorang profesor sains komputer di Universiti Elon yang telah mempelajari Dlive, menganggarkan Gionet memperoleh sumbangan AS $ 2,000 (RM8,065) semasa berada di dalam Capitol.

“Dia menghasilkan sejumlah besar uang dengan mengatakan perkara yang sangat rasis dan anti-Semit dan ganas,” kata Squire. “Mereka sangat mementingkan jenama.”

Pemerhatian telah dipergiatkan pada peranan platform media sosial seperti Facebook dan Twitter, yang kedua-duanya menggantung Trump pada hari-hari selepas rusuhan itu. Bagi mereka yang mengikuti jejak sayap kanan, perhitungan media sosial dalam peranannya dalam memberikan platform pelampau sudah lama berlaku. Sebelum pengepungan Capitol, Squire telah memerhatikan tidak ada mekanisme untuk melaporkan konten yang dipersoalkan di Dlive. “Pendekatan mereka terhadap modulasi kandungan pada dasarnya tidak ada, itulah sebabnya orang-orang ini suka berada di sana,” katanya.

Pada hari Sabtu, setelah mendapat tekanan, Dlive menangguhkan beberapa akun, termasuk Gionet dan Fuentes, dengan mengatakan mereka “didapati melakukan aktiviti ganas dan haram”.

Mengikuti neo-Fasis dari satu platform ke platform yang lain, ada yang mengatakan, adalah permainan mengejar yang tidak dapat dielakkan. Daniels tidak bersetuju.

“Ada banyak bukti bahawa memfitnah orang yang berbahaya dari platform ini berkesan,” kata Daniels. “Dorongan dari orang-orang teknologi adalah bahawa ia adalah masalah besar, jika mereka tidak berada di sini, mereka akan pergi ke tempat lain. Baik. Mari bermain whack-a-mol. Mari lakukan ini. Mari mengejar mereka dari setiap platform sehingga mereka hilang. ” – AP

Sila Baca Juga

Pengepungan Capitol AS mengetepikan pengekangan media sosial yang lebih sukar

Pengepungan Capitol AS mengetepikan pengekangan media sosial yang lebih sukar, kata pesuruhjaya EU

BERLIN (Reuters) – Serangan Capitol AS akan menandakan era peraturan media sosial yang lebih ketat, …

%d bloggers like this: