Tempat pembuangan haram Majlis Taiping mendesak untuk meningkatkan penguatkuasaan
Tempat pembuangan haram Majlis Taiping mendesak untuk meningkatkan penguatkuasaan

Tempat pembuangan haram: Majlis Taiping mendesak untuk meningkatkan penguatkuasaan

INDISCRIMINATE pembuangan sampah berhampiran Jalan Ketapai Lama di Taiping menyusahkan penduduk di Kampung Boyan yang berdekatan.

Mereka mengatakan bahawa mereka yang tinggal di kawasan sekitarnya harus berfikiran sivik dan tidak membuang sampah di tempat terbuka.

Penolong guru Priyadharshini Chandra Sekaran berkata, sampah itu tersebar di sebidang tanah terbiar dan berhampiran jalan di sana.

Dia mengatakan masalah itu telah berlaku selama lebih kurang satu tahun.

“Saya percaya beberapa pelakunya berasal dari kawasan berdekatan dan pemandu kenderaan yang menggunakan jalan raya.

“Majlis Perbandaran Taiping melakukan tugas dengan baik membersihkan sampah berikutan aduan. Namun, sampah itu muncul semula pada hari berikutnya, ”katanya kepada StarMetro.

“Keluarga saya dan beberapa jiran berusaha membersihkan kawasan itu tetapi usaha kami sia-sia ketika masalah itu berulang,” katanya.

Priyadharshini berkata, sampah merosakkan kebersihan kawasan tersebut.

“Pada awalnya, tidak ada yang memperhatikan masalah ini karena sepertinya tidak menjadi masalah, tetapi seiring berjalannya waktu, masalah itu semakin buruk. Tapak pembuangan telah bertambah besar.

“Ini menjadi masalah kesihatan kerana menarik lalat dan hama lain,” katanya.

Priyadharshini berharap dewan perbandaran akan meningkatkan upaya penguatkuasaannya, termasuk meningkatkan denda bagi mereka yang ditangkap pembuangan sampah, dan pemantauan berkala untuk mencegah masalah tersebut.

“Saya juga berharap majlis perbandaran mempertimbangkan untuk meletakkan beberapa tong besar di kawasan itu agar orang membuang sampah di sana dan bukannya membuangnya ke tanah,” tambahnya.

Ketika dihubungi, presiden majlis perbandaran Khairul Amir Mohamad Zubir mengatakan mereka akan meneliti perkara itu.

Dia juga mengecam pembuangan secara sembarangan oleh mereka yang bertanggungjawab.

Khairul berkata, sampah di kawasan itu dikumpulkan secara berkala.

“Lori kami pergi dari pintu ke rumah di kawasan perumahan dan komersial untuk mengumpulkan sampah.

“Seharusnya tidak ada tempat pembuangan sampah haram,” katanya, sambil menambahkan bahwa dewan sedang mempertimbangkan pemasangan CCTV di daerah itu.

Khairul berharap orang-orang di sana lebih bertanggungjawab ketika membuang sampah mereka.

“Penduduk yang tidak termasuk dalam perkhidmatan pengumpulan sampah kerana di luar bidang kuasa kami, harus membuang sampah ke tong sampah di pasar basah terdekat.

“Pemilik kedai harus menyediakan tong sampah dengan kapasiti yang betul, yang merupakan syarat pelesenan,” katanya.

Sila Baca Juga

Mangsa banjir Sabah mahukan rancangan tebatan banjir yang lebih baik

Mangsa banjir Sabah mahukan rancangan tebatan banjir yang lebih baik untuk masa depan

KOTA KINABALU: Walaupun mangsa banjir di Sabah berterima kasih atas bantuan dan sumbangan berupa makanan …

%d bloggers like this: