Tenis Isner meminta ketelusan mengenai pemotongan wang hadiah ATP
Tenis Isner meminta ketelusan mengenai pemotongan wang hadiah ATP

Tenis: Isner meminta ketelusan mengenai pemotongan wang hadiah ATP

(Reuters) – Mantan finalis separuh akhir Wimbledon John Isner meminta Jelajah ATP untuk memberi gambaran yang lebih jelas kepada para pemain mengenai proses membuat keputusan di sebalik pemotongan untuk mendapatkan wang, walaupun orang Amerika itu mengundurkan beberapa kritikannya yang kuat sejak bulan lalu.

Isner mengecam badan pengurus lelaki di Twitter setelah Miami Open, acara ATP Masters 1000, mengurangkan jumlah hadiahnya sebanyak 60%, dengan juara perseorangan mendapat cek $ 300,110, turun dari $ 1,35 juta pada tahun 2019.

Bekas pemain nombor lapan dunia itu menyebut ATP sebagai “sistem yang rosak” dan menuntut “audit benar” terhadap kewangan kejohanan, dengan mengatakan tenis “dilanda konflik dan kurangnya ketelusan”.

Pada hari Rabu, dia mengatakan bahawa komennya tidak berkaitan dengan wang hadiah itu sendiri.

“Ini mengenai sistem ATP dan mengapa keputusan dibuat dan apa yang menjadi wang hadiah begitu rendah,” katanya pada acara Miami, yang dibatalkan pada tahun 2020 kerana pandemi COVID-19.

“Saya rasa baru-baru ini para pemain merasakan lawatannya lebih telus dengan mereka. Kami cuba memahami prosesnya sedikit lagi.”

Litar profesional ditutup selama lima bulan tahun lalu kerana wabak sebelum penganjur kejohanan membuat gelembung biosecure untuk pemain dan kakitangan sokongan untuk memulakan semula Tours sambil menjauhkan peminat dari stadium.

Kejohanan ATP mengalami kerugian antara $ 60- $ 80 juta tahun lalu, disakiti oleh pembatalan pada saat-saat terakhir, penghapusan pendapatan tiket dan penurunan 30% hasil penajaan.

Isner, yang mengundurkan diri dari Majlis Pemain ATP tahun lalu dan bergabung dengan Novak Djokovic untuk melancarkan Persatuan Pemain Tenis Profesional yang berpisah, mengatakan sukar untuk menyesuaikan diri dengan pemotongan wang hadiah yang besar.

“Bukan seperti yang biasa kita lakukan,” kata Isner, yang mempunyai kerjaya menjana lebih dari $ 19 juta.

“Pada saat yang sama kita tahu bahawa turnamen pada tahun lalu tidak memiliki pendapatan tiket yang biasa mereka miliki.”

Isner, yang mengetepikan Terbuka Australia 2021 kerana protokol kesihatan yang ketat, mengatakan bahawa “sangat malang” bahawa pemain harus menginap di hotel rasmi semasa Wimbledon sebagai sebahagian daripada langkah keselamatan.

“Terdapat banyak pemain yang, tentu saja, lebih suka tinggal di perumahan persendirian,” kata Isner, yang memenangi pertandingan terpanjang di All England Club pada tahun 2010 yang berlangsung 11 jam lima minit menentang pemain Perancis, Nicolas Mahut.

“Itulah salah satu perkara unik mengenai Wimbledon, adakah anda dapat menyewa rumah dan berjalan kaki ke gelanggang, bermain perlawanan anda, berjalan kembali. Ini sangat, sangat keren. Ia tidak akan terasa seperti tahun ini.”

(Pelaporan oleh Sudipto Ganguly di Mumbai; penyuntingan oleh Peter Rutherford)

Sila Baca Juga

Tuchel Chelsea tidak akan terpengaruh dengan harapan pemain Euro 2020

Tuchel Chelsea tidak akan terpengaruh dengan harapan pemain Euro 2020 | Sukan

Chelsea Tammy Abraham semasa perlawanan menentang Barnsley di Oakwell, Barnsley, Britain, 11 Februari 2021. – …

%d bloggers like this: