Tenis Jalan Tenis panjang dan khas membawa Pavlyuchenkova menuju kejayaan Perancis
Tenis Jalan Tenis panjang dan khas membawa Pavlyuchenkova menuju kejayaan Perancis

Tenis: Jalan Tenis-panjang dan khas membawa Pavlyuchenkova menuju kejayaan Perancis Terbuka

PARIS (Reuters) – Ketika Anastasia Pavlyuchenkova memenangi gelaran juara Terbuka Australia pada tahun 2006, berusia 14 tahun, nampaknya tidak lama lagi dia akan meniru seperti Maria Sharapova dan Svetlana Kuznetsova dan mula memenangi Grand Slams.

Pada hari Khamis, dia akhirnya mara ke final Grand Slam dalam penampilan ke-52, menewaskan Tamara Zidansek dari Slovenia dalam set lurus untuk masuk dalam satu kemenangan kemenangan Terbuka Perancis.

Tidak ada wanita lain yang melakukan banyak percubaan untuk mara ke final Grand Slam, dengan jumlah tertinggi sebelumnya adalah 44 yang diambil Roberta Vinci dari Itali sebelum dia mencapai final Terbuka AS 2015.

Ini tidak bermakna karier Pavlyuchenkova yang berusia 29 tahun telah dikecewakan, setelah dia memiliki 12 gelaran WTA untuk namanya dan telah mengumpulkan wang hadiah lebih daripada $ 10 juta.

Tetapi sehingga Terbuka Perancis tahun ini, kejayaannya mencapai enam suku akhir, yang pertama pada Terbuka Perancis 2011 ketika dia mendahului Francesca Schiavone dengan satu set dan 4-1 tetapi kalah.

Ditanya apa yang akan dibuat oleh dirinya sendiri yang berusia 14 tahun, Pavlyuchenkova berkata: “Apa yang akan dia katakan? Apa yang membuatmu begitu lama? Sukar untuk membicarakannya sekarang.

“Ini jalan panjang. Saya mempunyai jalan khas panjang saya sendiri. Semua orang mempunyai cara yang berbeza. Saya tidak tahu. Saya hanya gembira kerana saya berada di final.”

Pavlyuchenkova, yang berada di kedudukan 32 dunia, menunjukkan semua pengalaman itu pada hari Khamis untuk melawan Zidansek yang berada di kedudukan ke-85.

Dengan semua nama terbesar tewas dan pilihan ke-17 Maria Sakkari dari Yunani atau Barbora Krejcikova dari Czech yang belum diunggah menunggu di final hari Sabtu, Pavlyuchenkova mungkin tidak akan pernah mempunyai peluang yang lebih baik untuk bergabung dengan kelab pemenang Grand Slam.

Dan semuanya tidak dijangka.

“Saya pasti tidak menyangka tahun ini berada di final. Saya rasa anda tidak boleh mengharapkan perkara itu,” kata anak kanan kelahiran Samara yang neneknya bermain bola keranjang untuk Kesatuan Soviet, kata. “Saya hanya berkata pada diri sendiri, anda tahu apa, tahun ini mari kita lakukan apa sahaja, apa sahaja yang anda boleh lakukan untuk meningkatkan permainan anda.”

“Mula bekerja dengan psikologi sukan, semuanya. Cuma saya ingin mencubanya jadi saya tidak menyesal setelah itu.”

(Pelaporan oleh Martyn Herman; Penyuntingan oleh Toby Davis)

Sila Baca Juga

Tempat Kanes England yang dipersoalkan setelah Scotland gagal Sukan

Tempat Kane’s England yang dipersoalkan setelah Scotland gagal | Sukan

Harry Kane dari England semasa perlawanan menentang Scotland 19 Jun 2021. – Kolam melalui Reuters …

%d bloggers like this: