Tenis Pemain tidak mahu musim diteruskan dengan karantina Djokovic
Tenis Pemain tidak mahu musim diteruskan dengan karantina Djokovic

Tenis: Pemain tidak mahu musim diteruskan dengan karantina – Djokovic

MELBOURNE (Reuters) – Pemain nombor satu dunia, Novak Djokovic mendakwa majoriti pemain dalam Jelajah ATP tidak mahu musim tenis berlanjutan jika karantina ketat diperlukan sebelum kejohanan.

Bercakap selepas kemenangan suku akhir ke atas Alexander Zverev di Terbuka Australia pada hari Selasa, dia mengatakan bahawa dia mahukan jawapan seperti apa musim pasca-Melbourne.

Pemain yang tiba untuk Terbuka Australia harus mematuhi proses karantina selama 14 hari. Walaupun banyak pemain dibenarkan keluar hingga lima jam untuk berlatih, ada yang dikurung di bilik mereka 24/7 untuk keseluruhan tempoh pengasingan setelah kes COVID-19 ditemui dalam penerbangan masuk mereka.

Djokovic bukan salah satu pemain yang diserang dengan syarat karantina tambahan, tetapi dia mengatakan bahawa kecederaan yang berlaku di kalangan pemain teratas mungkin disebabkan oleh persiapan yang aneh.

“Apa yang kita lihat tidak normal. Ini bukan sesuatu yang biasa kita lakukan. Pemain teratas adalah pemain yang paling serasi. Telah terbukti di masa lalu bahawa hal itu terjadi,” Djokovic, yang telah bermain dengan kecederaan perut menderita dalam perlawanan pusingan ketiga menentang Taylor Fritz, kepada wartawan.

“Sekarang anda (Matteo) Berrettini, bahkan Rafa (Nadal) masuk dengan kecederaan belakang, saya sendiri, Sascha (Zverev) juga berjuang, (Grigor) Dimitrov. Maksud saya, jelas itu ada hubungannya dengan jenis ini keadaan di mana kita berada.

“Kami berharap ia sementara. Tetapi dengan banyak pemain, majoriti tidak mahu meneruskan musim jika kami harus karantina sebelum kebanyakan kejohanan.”

Karantina Terbuka Australia sangat ketat tetapi bahkan pada Terbuka AS dan Perancis tahun lalu, pemain harus mengikuti garis panduan yang ketat.

Djokovic, yang membentuk Persatuan Pemain Tenis Profesional (PTPA) tahun lalu, mengatakan Majlis Pemain, yang dia bukan lagi sebahagiannya, mahukan jawapan dari ATP.

“Saya bercakap dengan beberapa anggota dewan, dan mereka mengatakan bahawa mereka mempunyai perbincangan yang luas mengenai hal itu dengan pihak pengurusan ATP,” katanya. “Saya sedang menunggu jawapan. Saya ingin memahami bagaimana kelanjutan musim kami selepas Australia, kerana pasti tidak baik untuk kesejahteraan pemain.”

Juara Grand Slam sebanyak 17 kali itu mengatakan, para pemain bertahan dengan karantina kerana insentif kewangan di Terbuka Australia, tetapi mengatakan perkara yang sama tidak akan berlaku untuk beberapa kejohanan biasa di ATP Tour.

“Saya tidak menuding jari kepada sesiapa pun. Cuma saya bercakap apa yang berlaku,” katanya.

“Kita harus mencari, sama ada seperti gelembung NBA, kerana saya mendengar beberapa pemain membicarakannya, dan saya tidak keberatan untuk membincangkan idea semacam itu,” katanya.

“Pilih satu tempat dan kami bermain semua kejohanan di permukaan dan tempat itu. Tiga, empat minggu lagi, berehat, kemudian kembali lagi. Sesuatu seperti itu.”

Djokovic mengatakan bahawa dengan Jelajah bergerak ke Eropah dan Amerika utara, di mana kadar COVID-19 masih tinggi, pemain menghadapi karantina yang berpotensi dan had kakitangan sokongan.

“Beberapa negara tidak mahu menerima orang yang datang dari beberapa negara tertentu kerana strain virus, strain virus yang berbeza,” katanya. “Saya tidak tahu bagaimana kita akan mengatasinya, secara jujur. Tetapi kita harus mengatasi hal ini dengan sangat cepat.”

Zverev menggema fikiran Djokovic.

“Kami tidak dapat memiliki litar perjalanan sekarang,” katanya.

“Apa yang harus dilakukan oleh ATP adalah, mungkin mempunyai tempat seperti di sini dan bermain beberapa minggu di satu tempat. Pada penghujung hari di Eropah sekarang kita tidak dapat mempunyai penonton, jadi apa perbezaannya di tempat kita bermain kejohanan? ”

(Pelaporan oleh Martyn Herman, penyuntingan oleh Pritha Sarkar)

Sila Baca Juga

Man United kecewa dengan barisan penalti dalam kebuntuan Chelsea bintang

Fernandes dari Man Utd menyingkirkan kritikan terhadap rekod permainan besar | Sukan

Bruno Fernandes dari Manchester United beraksi bersama Chelsea, N’Golo Kante di Stamford Bridge, London, 28 …

%d bloggers like this: