Tenis PREVIEW Tenis Swiatek menyasarkan gelaran ketiga Muchova keluar untuk merosakkan parti
Tenis PREVIEW Tenis Swiatek menyasarkan gelaran ketiga Muchova keluar untuk merosakkan parti

Tenis: PREVIEW-Tenis-Swiatek menyasarkan gelaran ketiga, Muchova keluar untuk merosakkan parti

PARIS (Reuters) – Pilihan utama Iga Swiatek akan membida untuk memenangi mahkota Terbuka Perancis ketiganya dalam tempoh empat tahun pada hari Sabtu dan menyertai kelab eksklusif pemenang tiga kali termasuk Serena Williams dan Monica Seles.

Tetapi pemain Poland berusia 22 tahun itu berdepan halangan yang tidak dijangka pada perlawanan akhir dengan pemain bukan pilihan dari Czech, Karolina Muchova telah menentang kecederaan dan kemungkinan untuk menempah tempat terakhir Grand Slam pertamanya.

Swiatek adalah kegemaran yang luar biasa, setelah membuka kunci rahsia tanah liat Paris dengan permainan moden yang merangkumi permainan agresif, pergerakan hebat dan persepsi serta jangkaan bola yang tiada duanya.

Dia telah mengesahkan statusnya sebagai pemain terbaik dunia, setelah turut menjulang gelaran Terbuka AS tahun lepas.

Dengan keupayaan untuk melepaskan pemenang walaupun di bawah tekanan yang melampau, Swiatek mempunyai beberapa pencabar sebenar dalam permainan wanita pada masa ini.

Dia bukanlah atlet berotot seperti Williams, tetapi apa yang dia kurang dalam kuasa mentah dia membuat dengan kesukanan murni, dengan permainannya telah mendapat jolokan ‘kilang bagel Iga’, kerana keupayaannya untuk menguasai perlawanan dan memenangi set tanpa lawannya mendapat pada papan markah.

Pada hari Sabtu, bagaimanapun, dia menghadapi teka-teki yang berbeza daripada teka-teki yang biasa dia selesaikan pada lawatan minggu demi minggu.

Muchova yang berusia 26 tahun, yang kariernya dilanda kecederaan, mengejutkan dunia tenis dengan menewaskan pemain nombor dua dunia Aryna Sabalenka dalam tiga set selepas menyelamatkan mata perlawanan pada separuh akhir mereka pada Khamis.

PERMAINAN SEMUA BULAT

Di situlah dunia dapat benar-benar melihat tentang permainannya.

Ia bukan berdasarkan kuasa asas yang telah lama mendominasi sukan ini.

“Saya sangat menyukai permainannya, secara jujur,” kata Swiatek mengenai lawannya, yang menewaskan pasukan Pole dalam satu pertemuan mereka pada 2019.

“Saya sangat menghormatinya, dan dia seorang pemain yang boleh melakukan apa sahaja, Dia mempunyai sentuhan yang hebat. Dia juga boleh mempercepatkan permainan.”

“Dia bermain dengan kebebasan seperti itu dalam pergerakannya dan mempunyai teknik yang hebat. Jadi saya menonton perlawanannya dan saya rasa saya tahu permainannya dengan baik.”

Muchova tidak suka ditolak dan pastinya tidak mempunyai permainan satu dimensi.

Menentang Sabalenka dia menggunakan pukulan kilas hirisan satu tangan yang hebat untuk menentang kuasa besar lawannya pada pukulan depan.

Dia juga melakukan pukulan drop untuk memaksanya ke jaring di mana dia mengatasi pemain Belarusia itu, mempamerkan apa yang boleh dikatakan keupayaan voli paling semula jadi dalam permainan wanita.

“Saya fikir saya mempunyai perkara seperti itu dalam segala-galanya dalam hidup, saya tidak benar-benar mahu menjadi seperti orang lain,” kata Muchova.

Rekod kerjayanya menentang pemain kedudukan tiga teratas bercakap untuk dirinya sendiri, setelah memenangi semua lima pertemuan dan tidak kalah.

Sama ada dia boleh meniru prestasi itu ketika menentang Swiatek masih belum dapat dilihat tetapi bagi peminat bertuah di Court Philippe Chatrier, pentas ditetapkan untuk pertembungan gaya dan perlawanan yang boleh menjadi perlawanan paling menghiburkan sepanjang kejohanan itu.

(Laporan oleh Karolos Grohmann; Penyuntingan oleh Toby Davis)

Sila Baca Juga

Cricket Cricket India target series victory England make two changes

Cricket: Cricket-India target series victory, England make two changes

RANCHI, India (Reuters) – India will secure a series victory with a win against England …