Tenis Semangat bebas Hsieh melangkah ke suku akhir Grand Slam
Tenis Semangat bebas Hsieh melangkah ke suku akhir Grand Slam

Tenis: ‘Semangat bebas’ Hsieh melangkah ke suku akhir Grand Slam sulung

MELBOURNE (Reuters) – Hsieh Su-wei berkata dia tidak peduli sama ada dia menang atau kalah di suku akhir Grand Slam pertamanya menentang Naomi Osaka akhir minggu ini setelah meneruskan lariannya yang menakjubkan di Terbuka Australia pada hari Ahad.

Pemain yang bukan pemain benih berusia 35 tahun dari Taiwan ini telah lama dianggap sebagai pakar beregu tetapi telah mengembangkan kemampuan untuk menjatuhkan pemain teratas dalam pertandingan perseorangan dalam beberapa tahun kebelakangan ini.

Pada hari Ahad, dia menambahkan pilihan pilihan Czech ke-19 Marketa Vondrousova ke senarai dengan kemenangan 6-4 6-2 yang memastikan dia akan menghadapi juara Terbuka AS Osaka di suku akhir seluruh Asia.

Hsieh telah bermain sebagai pilihan ketiga Jepun dengan empat kali dengan tiga daripada pertemuan itu menjadi tiga set, dan Osaka mengakui pada hari Ahad bahawa dia sangat takut pada pertandingan itu.

Hsieh mengatakan dia mungkin akan “dihancurkan” oleh juara Grand Slam tiga kali tetapi tidak sabar untuk menguji kemahiran menyelesaikan masalahnya.

“Saya cukup seronok bermain setiap perlawanan, walaupun saya diseksa,” kata juara beregu Grand Slam tiga kali itu.

“Saya tidak peduli saya menang atau kalah. Saya hanya mencuba yang terbaik dan bermain permainan. Semua gadis, mereka bermain permainan yang berbeza. Sangat menarik apabila anda menghadapi beberapa situasi sukar.

“Saya ingin berusaha mencari jalan dan mencuba masuk ke dalam permainan. Paling tidak saya mencuba. Sekiranya saya kalah, saya tidak akan kehilangan apa-apa. Tidak ada masalah bagi saya.”

Kekurangan senjata besar, permainan Hsieh lebih kepada penempatan daripada kuasa dan menjadi dua tangan di kedua-dua belah pihak dengan pemilihan tembakan yang menentang ortodoksi yang dapat mengalahkan pemain yang sangat baik.

“Dia semangat bebas,” kata Paul McNamee, juara beregu Grand Slam berganda yang telah melatihnya selama satu dekad.

“Penting agar dia diizinkan untuk mengekspresikan dirinya. Itu sama dengan tenisnya. Dia kadang-kadang bertindak suka sesuka hati, tidak suka merancang terlalu jauh ke depan.”

Osaka mengatakan bahawa dia tidak tahu apa yang Hsieh akan tentukan ketika mereka bermain.

“Fikiran saya tidak dapat memahami pilihan yang dia buat ketika dia di pengadilan,” kata Osaka. “Tidak menyenangkan untuk bermain, tetapi sangat menyeronokkan untuk menonton.”

Hsieh akan menjadi pemain tertua yang membuat debut suku akhir Grand Slam di era terbuka ketika dia bermain Osaka tetapi fakta kronologi itu tidak sesuai dengan gambar dirinya.

“Saya cuba berpura-pura berusia 18 tahun,” dia ketawa. “Mentaliti saya sangat muda …” Saya

(Penyuntingan oleh Peter Rutherford)

Sila Baca Juga

Bola Sepak Gelaran Atletico yang tersekat harapan di bawah tekanan

Bola Sepak: Gelaran Atletico yang tersekat harapan di bawah tekanan Real

MADRID (Reuters) – Pemimpin La Liga yang gagap, Atletico Madrid menghadapi ujian kelayakan gelaran mereka …

%d bloggers like this: