Tenis Serena berjaya mengalahkan Potapova dan mara ke pusingan keempat
Tenis Serena berjaya mengalahkan Potapova dan mara ke pusingan keempat

Tenis: Serena berjaya mengalahkan Potapova dan mara ke pusingan keempat

MELBOURNE (Reuters) – Ketika berita diberitakan pada hari Jumaat bahawa Melbourne akan melakukan lockdown untuk menahan wabak COVID-19, Serena Williams sudah berada di gelanggang di Terbuka Australia yang berpotensi menjadi perlawanan terakhirnya di hadapan orang ramai di kejohanan itu.

Itu adalah gangguan yang tidak diinginkan oleh Williams dan lawannya Anastasia Potapova sebelum perlawanan pusingan ketiga mereka di Grand Slam yang berada dalam keadaan waspada sejak dimulakan pada hari Isnin.

Williams melengkapkan kemenangan 7-6 (5) 6-2 di bawah sinar matahari di Rod Laver Arena dan kemudian memperingatkan puterinya Olympia belajar tenis dalam wawancara di gelanggang, menarik sorakan daripada peminat.

“Sebenarnya, saya sama sekali tidak tahu sehingga pertandingan selesai. Saya rasa bagus kerana saya tidak tahu,” Williams kemudian memberitahu wartawan.

“Ini kasar. Ini akan menjadi beberapa hari yang sukar bagi saya untuk berfikir semua orang. Tapi semoga kita akan mengatasinya.”

Kejohanan akan berlanjutan tetapi tawaran Williams untuk meraih gelaran Grand Slam ke-24 akan diteruskan tanpa peminat di teras sekurang-kurangnya lima hari dari hari Sabtu.

Tanpa wira tuan rumah dan pemain nombor satu dunia, Ash Barty, Williams boleh dikatakan tiket terpanas dalam undian wanita di Melbourne Park, di mana dia telah memenangi tujuh gelaran.

“Saya merasa seperti saya selalu mendapat reaksi hebat dari penonton Australia, jujur,” kata orang Amerika itu.

“Saya selalu merasa seperti Australia menjadi tempat yang selalu saya gemari untuk bermain.”

Walaupun ia bukan tenis terbaiknya pada hari Jumaat, Williams memberi ketegangan kepada penonton ketika dia mengalami defisit 5-3 dalam set pertama yang penuh kesalahan.

Dia bertahan dengan dua mata set sebelum perlawanan kembali diservis ketika Potapova melakukan kesalahan dua kali.

Dari situ, semuanya bergantung pada Williams.

Sekiranya ada keraguan tentang motivasinya untuk bersaing pada usia 39 tahun, itu akan hancur ketika, dalam satu rali yang mendebarkan, dia menyeringai lebar saat dia bergegas di belakang garis dasar untuk mengambil lob dan menjentikkannya di kepalanya.

Tembakan masuk dan melambung dengan baik untuk Potapova tetapi hantaran Rusia itu masuk ke gawang.

“Saya tidak akan berada di Australia jika saya tidak menyukai apa yang saya lakukan,” kata Williams, yang akan menghadapi pilihan ketujuh, Aryna Sabalenka untuk mendapat tempat di suku akhir.

“Saya rasa cinta adalah salah satu perkara terbesar di dunia yang boleh anda miliki.

“Ini mendorong anda untuk menjadi yang terbaik dalam pekerjaan anda, sama ada bermain tenis atau sama ada melakukan sesuatu yang lain.”

(Pelaporan oleh Ian Ransom; Penyuntingan oleh Richard Pullin)

Sila Baca Juga

Bola Sepak Chelsea kecewa di tempat sendiri dengan Man United

Bola Sepak: Chelsea kecewa di tempat sendiri dengan Man United

LONDON (Reuters) – Chelsea melepaskan peluang untuk mendapatkan kembali tempat mereka dalam empat teratas Liga …

%d bloggers like this: