Tenis Tenis Air mata kerana ketakutan Kenin emosi melonjak ke pusingan
Tenis Tenis Air mata kerana ketakutan Kenin emosi melonjak ke pusingan

Tenis: Tenis-Air mata kerana ketakutan: Kenin emosi melonjak ke pusingan kedua

MELBOURNE (Reuters) – Sofia Kenin yang cemas menangis sebelum melancarkan pertahanan gelarannya di Terbuka Australia pada hari Selasa dan sekali lagi setelah melengkapkan kemenangan 7-5 6-4 yang tidak meyakinkan ke atas kad liar tempatan, Maddison Inglis.

Pemain pilihan keempat, Kenin, yang menduduki Grand Slam sulungnya di Melbourne Park tahun lalu dalam kejutan besar, merasa sukar menghadapi pemain nombor 133 dunia di Australia pada pagi yang mulia di Rod Laver Arena.

Pemain kelahiran Rusia itu patah dua kali pada set pertama dan merosot kepada defisit 3-1 awal sebelum pulih. Dia kemudian melakukan kesalahan dua kali pada titik perlawanan sebelum menutupnya.

Kenin selalu memakai jantungnya di lengan bajunya dan bersikap jujur ​​tentang emosinya, dengan mengatakan bahawa dia perlu mendapatkannya jika dia berharap dapat bertahan dalam mempertahankan gelarannya.

“Ya, emosi, sedikit air mata dan banyak hal. Saya merasakan sedikit tekanan,” kata pemain berusia 22 tahun itu mengenai pendahuluannya dalam pertandingan.

“Jelas saya gementar … saya jelas ketat. Saya tidak berada di sana 100% secara mental.”

Kenin mengatakan bahawa ketika dia gugup sebelum semua pertandingannya, tahap kegelisahan meningkat di Melbourne ketika dia berusaha mempertahankan gelarannya.

“Saya harus berusaha mengetepikan emosi saya untuk pertandingan,” tambahnya.

“Saya entah bagaimana harus menjadi lebih baik dalam hal itu jika saya mahu melakukannya dengan baik di sini.”

Walaupun selepas melakukan pukulan pukulan pukulan pukulan pukulan backhand untuk meraih kemenangan pada titik perlawanan ketiga, Kenin mengatakan bahawa dia harus menghentikan dirinya daripada menangis di gelanggang.

“Mata sedikit basah selama pertandingan,” katanya.

“Saya cuba untuk menenangkan diri, mengetepikannya … Ketika perlawanan berjalan, untungnya tidak apa-apa. Menjelang akhir, anda dapat melihat saya juga sedikit beremosi.

“Berdiri di jaring, ‘Baiklah, jangan menangis’. Tentu saja mataku basah.”

Dia seterusnya akan menentang Estonia Kaia Kanepi, yang mengalahkannya dalam tiga set di Rome pada tahun 2018, satu-satunya pertemuan karier mereka.

Hanya melihat bahawa Kanepi memenangi perlawanan pusingan pertamanya melawan Anastasija Sevastova sudah cukup untuk menarik emosi Kenin lagi.

“Selepas pertandingan saya, saya keluar dari gelanggang, dan saya nampak dia menang,” katanya.

“Mungkin (saya) agak hancur sedikit kerana jelas saya ingat saya kalah dengannya.”

(Pelaporan oleh Ian Ransom; penyuntingan oleh Peter Rutherford)

Sila Baca Juga

Pelayaran Morikawa untuk kemenangan WGC memberi penghormatan kepada Woods

Pelayaran Morikawa untuk kemenangan WGC, memberi penghormatan kepada Woods | Sukan

Collin Morikawa meraikannya setelah memenangi Kejuaraan Golf Dunia di kejohanan golf The Concession di The …

%d bloggers like this: