Tenis Terbuka Australia mengalahkan peluang untuk menetapkan rangka tindakan
Tenis Terbuka Australia mengalahkan peluang untuk menetapkan rangka tindakan

Tenis: Terbuka Australia mengalahkan peluang untuk menetapkan rangka tindakan

SYDNEY (Reuters) – Naomi Osaka dan Novak Djokovic benar-benar dipuji sebagai juara Terbuka Australia pada hujung minggu tetapi bekas jurulatih tenis berwajah pucat yang berdiri di belakang mereka di podium mungkin dianggap sebagai pahlawan sebenar Grand Slam pertama tahun ini.

Pengarah kejohanan Craig Tiley dan pasukannya di Tennis Australia menghadapi kemungkinan besar untuk menjayakan kejohanan ini, walaupun terkena kulit gigi mereka, sementara sebahagian besar dunia masih menghadapi wabak COVID-19.

“Pada awalnya, saya rasa ada banyak orang yang meragukan kita dapat melakukannya,” kata Tiley Afrika Selatan kepada wartawan di Melbourne pada hari Isnin.

“Kami dapat melihatnya sekarang sebagai peristiwa yang sangat berjaya dalam keadaan ini. Saya percaya pada bulan mendatang, akan ada kesadaran sejauh mana apa yang kita dapat capai dalam menarik apa yang kita lakukan.”

Dalam projek yang unik dalam sejarah sukan, lebih daripada 1,000 pemain dan staf sokongan diterbangkan ke Australia dengan penerbangan carter dari seluruh dunia dan dikuarantin selama 14 hari dari pertengahan Januari.

Melbourne adalah bandar terbesar di negara bagian Victoria, yang telah mengalami salah satu penutupan terpanjang dan terkuat di dunia untuk semua tetapi membasmi penularan COVID-19 oleh masyarakat.

Mungkin pencapaian terbesar Tiley adalah untuk meyakinkan pemerintah tempatan yang bertekad untuk menjauhkan virus dari negara untuk membiarkan pemain masuk, dan membiarkan orang ramai menontonnya.

Kejohanan ini terselamat dari jangkitan salah seorang pekerja hotel karantina hanya lima hari sebelum ia bermula, tetapi hanya setelah semua orang di kohort tenis telah diuji virus itu lagi.

Orang ramai hadir hanya dalam aksi lima hari sehingga Victoria memasuki lokasinya sebagai tindak balas terhadap wabak kecil varian virus yang berkaitan dengan Britain.

“BLUEPRINT”

Penyokong kembali berkurang dari Khamis lalu, bagaimanapun, dan hadir dalam jumlah yang cukup untuk mewujudkan suasana di final hujung minggu.

Tiley percaya bahawa Terbuka Australia kini telah memberikan contoh yang boleh diikuti oleh acara sukan lain – termasuk Olimpik Tokyo – tetapi hanya jika mereka membuat komitmen terhadap beberapa bentuk karantina.

“Ini adalah pertama kalinya sejak dimulainya wabak ini, ada acara sukan dan hiburan yang mempunyai banyak orang (dan) mempunyai beberapa pemain teratas beberapa yang tidak dapat melakukannya,” tambahnya.

“Saya rasa ia adalah cetak biru yang berfungsi, ia memerlukan lebih banyak sumber dan lebih banyak masa, tetapi itulah komitmen yang harus anda buat.”

14 hari karantina mendorong berlakunya aduan dari pemain. Sebilangan besar dibenarkan keluar untuk berlatih selama lima jam sehari tetapi 72 orang terpaksa dikunci sepenuhnya setelah penumpang dalam penerbangan mereka positif COVID-19.

Tekanan untuk memenuhi rancangan induknya jelas terpahat di wajah Tiley semasa upacara piala hujung minggu dan dia mendedahkan jumlah yang ditanggungnya dalam wawancara dengan media tempatan pada hari Ahad.

Untuk memastikan atlet tidak terbiasa dengan kurungan, Tiley telah berkomitmen untuk menghabiskan berjam-jam pada panggilan Zoom setiap hari untuk mendengar permasalahan mereka.

“Saya disalahgunakan dalam panggilan. Itu penting,” kata Tiley kepada Australian Associated Press (AAP). “Biasanya ketika anda mengambil panas, anda mengambilnya sekali. Ini adalah 15 hari berturut-turut. Ia seperti diserang selama 15 hari berturut-turut, secara lisan.”

Tennis Australia juga mengeluarkan sejumlah wang kewangan yang besar untuk menyertai kejohanan ini, terutamanya setelah penutupan sekejap merampas banyak orang pada hujung minggu pertengahan – biasanya yang paling sibuk setiap dua minggu.

Tiley mengatakan simpanan tunai Tennis Australia sebanyak A $ 80 juta ($ 62.96 juta) telah habis dan badan pengelola telah mengambil pinjaman untuk mendapatkannya hingga tahun depan.

Wang hadiah mungkin sedikit menurun pada tahun 2022, Tiley mencadangkan, tetapi tidak diragukan lagi Terbuka Australia akan kembali.

“Kami mula merancangnya seminggu yang lalu … 2022 akan menjadi tahun yang luar biasa,” katanya.

“Jika kita masih dalam versi pandemi, kita akan siap untuk itu. Setiap perkara yang dapat kamu senaraikan boleh terjadi pada suatu peristiwa, kita melakukannya dua minggu terakhir ini.”

($ 1 = 1.2706 dolar Australia)

(Pelaporan oleh Nick Mulvenney; Penyuntingan oleh Christopher Cushing)

Sila Baca Juga

Laporta memilih presiden FC Barcelona untuk kali kedua Sukan

Laporta memilih presiden FC Barcelona untuk kali kedua | Sukan

Presiden FC Barcelona yang baru dipilih Joan Laporta dan pegawainya selepas sidang media, Barcelona 8 …

%d bloggers like this: