Terhindar dari coronavirus petani unggas Asia memerangi wabak selesema burung
Terhindar dari coronavirus petani unggas Asia memerangi wabak selesema burung

Terhindar dari coronavirus, petani unggas Asia memerangi wabak selesema burung

MUMBAI / TOKYO (Reuters) – Penternak ayam di Asia menghadapi wabak selesema burung terburuk di rantau ini dalam beberapa tahun, dengan virus mematikan yang mempengaruhi peternakan dari Jepun ke India, menggegarkan beberapa harga unggas dan tidak menunjukkan tanda-tanda penurunan.

Lebih daripada 20 juta ayam telah dimusnahkan di Korea Selatan dan Jepun sejak November. Virus H5N8 yang sangat patogen minggu lalu menular di India, pengeluar No.6 dunia, dan telah dilaporkan di 10 negeri.

Walaupun selesema burung sering terjadi di Asia pada waktu ini karena pola burung yang bermigrasi, strain virus baru telah berkembang menjadi lebih mematikan pada burung liar, menjadikan negara-negara di jalur penerbangan sangat rentan, kata para pakar.

“Ini adalah salah satu wabak terburuk yang pernah berlaku di India,” kata Mohinder Oberoi, seorang pakar kesihatan haiwan India dan bekas penasihat Pertubuhan Makanan dan Pertanian PBB (FAO).

“Terdapat banyak penyakit pada gagak dan itik. Orang-orang takut dengan penyakit pada gagak. Mereka tahu mereka terbang jauh dan menganggap mereka akan menjangkiti unggas mereka atau bahkan orang.”

Wabak Asia muncul ketika Eropah menderita wabak selesema burung terburuk dalam beberapa tahun, dan menyusul COVID-19, yang merosakkan penjualan unggas sejak awal di beberapa tempat di tengah-tengah kebimbangan penyakit palsu tetapi sekarang meningkatkan permintaan kerana lebih banyak memasak di rumah.

Harga ayam di India turun hampir sepertiga minggu lalu kerana pengguna yang berwaspada, semakin gugup dengan penyakit sejak wabak itu, menjauhkan daging.

Selesema burung tidak dapat menjangkiti orang melalui pengambilan unggas, dan virus H5N8 tidak diketahui pernah menjangkiti manusia, tetapi pengguna masih takut, kata Uddhav Ahire, ketua Anand Agro Group, sebuah syarikat unggas yang berpusat di kota Nashik barat.

Harga ayam hidup sudah serendah 58 rupee India ($ 0,79) sekilogram, di bawah kos pengeluaran, katanya.

Di Korea Selatan dan Jepun, belum ada impak pasar, kata pegawai, dengan permintaan yang lebih tinggi untuk daging ayam untuk makanan yang dimasak di rumah semasa penutupan memberi kesan yang lebih besar pada harga.

EVOLUSI VIRUS

Penyebaran geografi yang cepat dan luas dari wabak terbaru menjadikan ini sebagai gelombang terburuk di Asia sejak awal tahun 2000-an.

Di Jepun, di mana wabah telah dilaporkan dari Chiba dekat Tokyo hingga lebih dari 1.000 km (620 batu) di Miyazaki di pulau Kyushu hanya dalam dua bulan, kes baru masih berlaku.

“Kami tidak dapat mengatakan risiko penyebaran flu burung semakin berkurang karena musim migrasi burung liar akan berlanjutan hingga Maret, atau bahkan April dalam beberapa kasus,” kata seorang pegawai kesihatan binatang di kementerian pertanian.

Virus H5N8 yang dikesan di Jepun dan Korea sangat mirip dengan virus yang tersebar di Eropah pada tahun 2019, yang pada gilirannya berkembang dari virus yang lazim pada tahun 2014, kata Filip Claes, ketua Pusat Kecemasan FAO untuk Penyakit Haiwan Sempadan (ECTAD).

Varian berbeza yang beredar di Eropah sejak akhir 2020 juga menyebabkan kerosakan yang ketara.

Strain baru menyebabkan lebih banyak bahaya sekarang mereka lebih mematikan pada burung liar, kata Holly Shelton, pakar influenza di Institut Pirbright Britain.

“Sangat jelas bahawa virus ini telah tersebar di populasi burung liar dan sekarang ada kecenderungan yang lebih besar untuk menyebarkannya kembali ke peternakan unggas,” katanya.

Vaksinasi selesema wajib untuk unggas di China telah melindungi pengeluar ternama di rantau ini, walaupun virus tersebut telah membunuh angsa liar di sana.

Indonesia, pengeluar No.2 Asia, hanya merupakan tempat transit sementara untuk burung liar, mengurangi risiko jangkitan, kata Fadjar Sumping Tjatur Rassa, pengarah kesihatan haiwan di Kementerian Pertanian.

Namun, negara itu telah melarang import burung hidup dari negara dengan H5N8 dan mengatur sistem pengawasan untuk pengesanan awal virus, katanya.

Tanpa laluan penerbangan burung besar di Asia Tenggara, negara seperti Vietnam, Laos dan Kemboja sejauh ini terhindar dari wabak H5N8, tetapi menghadapi risiko pergerakan orang dan barang.

“Ia akan terus menyebar sehingga virus lain muncul untuk menggantikannya,” kata Shelton.

($ 1 = 1,097,1400 menang)

($ 1 = 73.1970 Rupee India)

(Pelaporan oleh Rajendra Jadhav di Mumbai, Aaron Sheldrick dan Yuka Obayashi di Tokyo dan Dominique Patton di Beijing. Pelaporan tambahan oleh Sangmi Cha di Seoul dan Bernadette Christina di Jakarta. Penulisan oleh Dominique Patton. Penyuntingan oleh Richard Pullin)

Sila Baca Juga

Tenis Kes COVID dalam penerbangan pemain meninggalkan penutupan Terbuka Australia

Tenis: Kes COVID dalam penerbangan pemain meninggalkan penutupan Terbuka Australia dalam keadaan kacau

MELBOURNE (Reuters) – Peningkatan pada Terbuka Australia bulan depan menjadi huru-hara pada hari Sabtu apabila …

%d bloggers like this: