Tiada pilihan lain Banjir India yang mematikan menimbulkan konflik dari
Tiada pilihan lain Banjir India yang mematikan menimbulkan konflik dari

‘Tiada pilihan lain’: Banjir India yang mematikan menimbulkan konflik dari ledakan tenaga hidro

RAINI, India (Reuters) – Berkembang di sebuah perkampungan suku terpencil yang tinggi di Himalaya India, Kundan Singh suka bermain di padang di tepi sungai Rishiganga yang berkilauan.

Pemain berusia 48 tahun itu mengingatkan mereka pada waktu petang bertanding dalam kejohanan sukan, dikelilingi oleh hutan pinus.

Lima belas tahun yang lalu, jentolak turun di desa Raini untuk membina sebuah empangan, sebahagian daripada desakan oleh India untuk meningkatkan tenaga hidroelektrik. Ladang itu hilang, dan penduduk kampung bertentangan dengan Projek Tenaga Air Rishiganga sejak itu.

Empangan itu dihanyutkan dua minggu lalu dalam banjir kilat yang juga menghancurkan jambatan dan sebuah lagi stesen janakuasa hidroelektrik di lembah sungai Dhauliganga di negeri Uttarakhand, menyebabkan lebih dari 200 dikhuatiri mati.

Apa pun peranan perubahan iklim, yang dengan cepat memanaskan gunung tertinggi di dunia, para pakar mengatakan pembinaan yang berleluasa menambah beban yang membebankan masyarakat luar bandar di Himalaya.

Ledakan bangunan ini menimbulkan konflik di seluruh wilayah, seperti yang ditunjukkan oleh wawancara dengan hampir dua lusin penduduk desa Raini, dokumen hukum dan teknikal, gambar satelit dan gambar, dan surat-menyurat dengan pegawai tempatan, beberapa di antaranya tidak pernah dilaporkan sebelumnya.

“Kami menulis surat, kami memprotes, kami pergi ke pengadilan, kami melakukan semuanya,” kata Singh. “Tetapi tidak ada yang mendengar kami.”

KERJA TIDAK DATANG

150 penduduk kampung adalah anggota suku Bhutia dari pengembala nomad yang berasal dari Tibet, beberapa di antaranya menetap di India setelah perang 1962 dengan China menutup sempadan.

Diberikan status terlindung dengan kuota kerajaan untuk pekerjaan dan pendidikan, namun banyak yang hidup dalam kemiskinan di negara pergunungan, bekerja di jalan raya dan di tapak pembinaan, menenun karpet bulu dan menanam kentang dan pulsa di petak kecil di sekitar selekoh di sungai.

Penduduk kampung pada awalnya bersemangat dengan prospek sebuah loji tenaga yang menjanjikan pekerjaan, menurut dokumen mahkamah, penilaian impak projek dan minit pertemuan tahun 2006 antara pemimpin desa dan wakil bendungan.

Tetapi pekerjaan tidak datang, kata Singh dan penduduk tempatan yang lain. Mereka yang berjaya mencari kerja di empangan itu bertengkar dengan pemiliknya kerana gaji yang tidak dibayar dan dugaan pelanggaran pembinaan, menurut dokumen mahkamah.

Sebuah syarikat cat dari Punjab mengawal empangan semasa pembinaan awal. Itu belum memfailkan akun sejak 2015, dan pengarahnya sekarang tidak dapat dihubungi untuk memberi komen. Projek ini jatuh muflis sebelum dibeli oleh Kumpulan Kundan pada 2018, dan akhirnya mula beroperasi tahun lalu. Eksekutif di konglomerat itu tidak menjawab panggilan dan e-mel yang meminta komen.

Ketika India berusaha untuk melipatgandakan kapasiti tenaga airnya pada tahun 2030, pembinaan empangan di rantau ini semakin menimbulkan perselisihan antara pemilik kilang dan penduduk tempatan, kata Himanshu Thakkar, koordinator Jaringan Asia Selatan mengenai Bendungan, Sungai dan Orang, yang telah mengkaji konflik.

“Ia berlaku dengan banyak projek,” katanya. “Orang ingin menentang dan menentang, tetapi pemaju projek … akan selalu membuat janji pekerjaan dan pembangunan.”

Di lembah Alaknanda, sekumpulan sungai yang memenuhi sungai Gangga – yang disembah sebagai dewa oleh banyak orang Hindu – enam empangan hidroelektrik telah dibangun, menurut lembaga nonprofit Thakkar. Lapan lagi, termasuk empangan Tapovan yang rusak parah dalam banjir 7 Februari, sedang dalam pembinaan, sementara 24 lagi telah dicadangkan.

Jurucakap kementerian tenaga India mengatakan bahawa negara itu mempunyai langkah-langkah yang ketat mengenai perancangan projek tenaga air dan hak-hak penduduk tempatan selalu dipertimbangkan.

BANKNOT MUDDY, RUBBLE

Semasa pembinaan empangan, letupan dari bahan letupan sering berlaku, menurut wawancara dengan kira-kira 20 penduduk dan dokumen mahkamah.

Penggunaan bahan peledak dalam pembinaan di wilayah ini dikritik setelah banjir dahsyat di Uttarakhand pada tahun 2013, dijuluki “tsunami Himalaya” yang meragut sekitar 6.000 nyawa.

Pada tahun 2019, Singh dan saudaranya melakukan perjalanan bas dua hari untuk bertemu dengan peguam Abhijay Negi, yang mengingatkan mereka tiba dengan sekumpulan wang kertas berlumpur yang dikumpulkan dari penduduk lain sebagai pembayaran.

“Tolong bantu kami menyelamatkan kampung kami,” kata Singh kepadanya.

Negi menolong lelaki tersebut mengemukakan kes terhadap unit Kumpulan Kundan yang mengendalikan empangan itu, dengan mendakwa pembinaan telah meninggalkan runtuhan dan batu karang, menurut gambar dan gambar rajah yang dikemukakan sebagai bukti.

Mahkamah tinggi Uttarakhand memutuskan bahwa ada bukti “kerusakan besar” di daerah itu yang menunjukkan bahawa bahan peledak digunakan untuk perlombongan haram, walaupun tidak memutuskan kapan kerusakan itu terjadi. Mahkamah memerintahkan siasatan tempatan, tetapi tidak jelas apakah ini berlaku dan pegawai yang terlibat tidak dapat dihubungi.

Di atas gunung, hampir semua penduduk Raini selamat dari banjir. Tetapi Singh mengatakan bencana itu telah menyebabkan banyak orang bermimpi melarikan diri.

“Ramai yang ingin pergi, tetapi saya akan tinggal kerana saya tidak mempunyai pilihan lain,” katanya. “Saya akan tinggal kerana kemiskinan.”

(Pelaporan oleh Alasdair Pal; Penyuntingan oleh William Mallard)

Sila Baca Juga

Venezuela menggunakan penahanan pra perbicaraan sebagai hukuman kata kumpulan hak asasi

Venezuela menggunakan penahanan pra-perbicaraan sebagai hukuman, kata kumpulan hak asasi

CARACAS (Reuters) – Hampir tiga perempat dari semua individu yang ditahan di Venezuela kerana apa …

%d bloggers like this: