Tidak ada makan tengah hari percuma untuk Lubnan lagi kata
Tidak ada makan tengah hari percuma untuk Lubnan lagi kata

‘Tidak ada makan tengah hari percuma’ untuk Lubnan lagi, kata negara penderma

BEIRUT / PARIS (Reuters) – Kekuatan Barat yang berusaha menyelamatkan ekonomi Lebanon yang memudaratkan telah memberikan ultimatum kepada pemimpin negara itu: tidak akan ada bailout kecuali mereka membentuk pemerintah yang berwibawa untuk merombak negara yang muflis – dan melakukannya dengan cepat.

Perancis, Amerika Syarikat dan penderma lain yang berulang kali membantu Lubnan sejak perang saudara 1975-90 kehilangan kesabaran dengan para ahli politiknya, kebanyakan dari mereka adalah orang-orang biasa yang bertanggungjawab ketika negara itu mengalami krisis ekonomi.

Tunjuk perasaan besar meletus terhadap golongan elit pemerintah tahun lalu ketika orang menyalahkan mereka kerana menjaga kepentingan sementara hutang negara meningkat. Pandemi itu mengekang sumber dan letupan pelabuhan besar pada bulan Ogos memusnahkan kawasan besar di Beirut.

Apabila dolar hampir habis, barang asas termasuk beberapa ubat kekurangan bekalan dan lebih banyak orang di Lubnan jatuh di bawah garis kemiskinan.

Presiden Perancis Emmanuel Macron, sekutu semula jadi yang diberikan Lebanon adalah bekas jajahan Perancis, bergegas ke kota itu setelah letupan itu dan berusaha meyakinkan ahli politik untuk memperkenalkan sekurang-kurangnya sebahagian pembaharuan untuk menghadapi keadaan darurat.

Tetapi puak-puak saingan masih terperangkap dalam perang turf, dan Lubnan belum membentuk pemerintahan baru sejak yang terakhir dijatuhkan oleh letupan dan akibatnya. Seperti kebuntuan sebelumnya, setiap pihak menyalahkan pihak lain.

Dalam perbincangan di Beirut minggu lalu, Patrick Durel, penasihat Macron di Timur Tengah dan Afrika Utara, menjelaskan bahawa sementara Paris tetap komited, “kami tidak akan menyelamatkan mereka kecuali ada pembaharuan”, menurut dua sumber yang hadir .

“Masa-masa itu telah berubah”, katanya.

Seorang diplomat Barat mengatakan bahawa Perancis masih berusaha untuk mengadakan persidangan yang dirancang untuk membina semula Beirut pada akhir November, tetapi keraguan tetap ada.

“Tidak ada perkembangan,” kata diplomat itu. “Ahli politik Lubnan kembali ke jalan mereka berniaga dan apa yang membimbangkan adalah pengabaian sepenuhnya terhadap penduduk.”

‘TIADA MAKANAN PERCUMA’

Dorothy Shea, duta besar AS untuk Lubnan, ketika bercakap dengan persidangan dalam talian kumpulan pemikir CSIS di Washington pada hari Jumaat, mengatakan bahawa Amerika Syarikat “mendapat bahawa Lubnan penting” dan bahawa “mengelakkan kegagalan negara … harus menjadi yang pertama dan paling utama . “

Tetapi dia menambahkan: “Kami tidak boleh menginginkannya lebih dari yang mereka lakukan.”

Shea mengatakan tidak akan ada bailout tanpa pembaharuan.

“Kami menjadi pintar,” katanya, sambil menambahkan akan ada “pendekatan langkah demi langkah dan tidak makan siang percuma.”

Saad al-Hariri, calon perdana menteri Sunni di bawah perjanjian perkongsian kuasa sektarian di negara itu, sedang berjuang untuk membentuk kabinet.

Beberapa sumber mengatakan usaha menjadi rumit oleh sekatan AS baru-baru ini terhadap Gebran Bassil, menantu Presiden Michel Aoun yang mengetuai Gerakan Patriotik Bebas (FPM), parti Kristian terbesar di Lubnan.

Bassil dikenakan sanksi atas tuduhan korupsi dan hubungan dengan kelompok paramiliter Syiah yang disokong Iran, Hizbullah, parti paling kuat di Lebanon dan pasukan pemogokan bagi Teheran di seluruh wilayah itu, yang dianggap Washington sebagai organisasi pengganas.

Dia menafikan tuduhan rasuah.

Titik utama, kata sumber rasmi, adalah desakan Aoun dan Bassil untuk mencalonkan menteri Kristian dalam pemerintahan 18 anggota. Hariri mahu semua menteri menjadi pakar dan tidak berafiliasi dengan parti politik.

Satu sumber yang hampir dengan perbincangan mengatakan beberapa pihak yang terlibat mengenal pasti Bassil sebagai halangan utama kabinet dibentuk. Bassil membantah tuduhan itu, dengan mengatakan bahawa oleh kerana pihak lain dapat mencalonkan menteri, pihaknya berhak menerima perkara yang sama.

Satu sumber yang biasa dengan pemikiran Hizbullah mengatakan bahawa Durel meminta kumpulan itu untuk berusaha meyakinkan Bassil, sekutu dekatnya, untuk melunakkan pendiriannya, tetapi bahawa Hizbullah enggan memberikan tekanan lebih lanjut kepadanya kerana ia dapat melemahkannya lebih jauh.

KEDUDUKAN YANG TERDAPAT

Beberapa sumber mengatakan bahawa kebuntuan ketika ini adalah bunuh diri bagi negara ini, yang cepat melalui rizab asingnya. Dianggarkan hanya $ 17.9 bilion.

Kerana sekatan itu, yang duta besar AS mengakui Shea adalah bagian dari kampanye “tekanan maksimum” pemerintahan Donald Trump yang akan keluar terhadap Iran, Teheran dan sekutu memilih untuk menunggu sehingga Trump meninggalkan pejabat.

Tetapi beberapa pegawai di Lubnan memberi amaran agar tidak bermain permainan menunggu.

“Mesej dari Perancis sekarang jelas: tidak ada pemerintah, tidak ada reformasi, kemudian au revoir, merci,” kata seorang sumber politik kanan yang mengetahui perbincangan itu.

“Dan jika orang Perancis mencuci tangan mereka, maka siapa yang masih akan melihat kita? Teluk? AS? Tiada siapa.

“Pada akhirnya, mereka tidak tahu bagaimana menghadapi masa dan cabaran yang luar biasa … Kami masih berurusan dengan pembentukan pemerintah seolah-olah ini adalah hari biasa.”

Shea berkata penderma harus “berpegang teguh pada senjata”, jika tidak elit politik tidak akan menganggap mereka serius.

“Jika mereka tidak merasa mendesak untuk membentuk pemerintah, bagaimana kita dapat terus menekan mereka?” dia berkata. “Mereka memandang kami dan berkata ‘cuba membuat kami melakukan pembaharuan – Ini akan menyenangkan menyaksikan anda’.”

(Laporan tambahan oleh Ghaida Ghantous, Ellen Francis dan Laila Bassam; Penyuntingan oleh Mike Collett-White)

Sila Baca Juga

Cuba menerima makanan sumbangan ubat dari sekutu untuk meredakan krisis

Cuba menerima makanan, sumbangan ubat dari sekutu untuk meredakan krisis

HAVANA (Reuters) – Kuba minggu ini menerima penghantaran makanan dan bekalan perubatan dari sekutu Mexico, …

%d bloggers like this: