Tidak ada tekanan pada Zii Jia untuk meraih emas di
Tidak ada tekanan pada Zii Jia untuk meraih emas di

Tidak ada tekanan pada Zii Jia untuk meraih emas di Olimpik Tokyo, kata presiden BAM | Sukan

Lee Zii Jia dari Malaysia mengucapkan terima kasih kepada pengadil setelah menewaskan pemain Denmark, Viktor Axelsen semasa final perseorangan lelaki pada hari terakhir Kejohanan Badminton Terbuka Seluruh England di Utilita Arena di Birmingham, England tengah, 21 Mac 2021. – Gambar AFP

Langgan saluran Telegram kami untuk maklumat terkini mengenai berita yang perlu anda ketahui.


KUALA LUMPUR, 25 Mac – Persatuan Badminton Malaysia (BAM) mengambil pendekatan masuk akal untuk tidak memberi tekanan tambahan kepada juara Seluruh England 2021, Lee Zii Jia untuk menyampaikan pingat emas di Sukan Olimpik Tokyo pada bulan Julai.

Presiden BAM, Tan Sri Norza Zakaria mengatakan masih terlalu awal untuk menetapkan sasaran yang tinggi untuk Zii Jia kerana tujuan mereka sebenarnya adalah untuk mendapatkan pemain berusia 22 tahun dan rakan sepasukannya untuk mendapatkan emas pada Sukan Olimpik 2024 di Paris, Perancis.

“Melihat peningkatan yang dilakukan oleh Zii Jia, tentu saja kami ingin dia terus melakukan yang terbaik dan, sekurang-kurangnya, berusaha memenangi pingat di Tokyo.

“Kami tidak mahu memberikan tekanan yang tidak semestinya kepadanya kerana saya fikir setiap pemain bermimpi memenangi emas atau pingat lain di Olimpik, terutama di Tokyo,” katanya di BK TV. Podium 360 program bersama Hilmy Ashley.

Pemain nombor lapan dunia, Zii Jia muncul sebagai juara perseorangan lelaki All England selepas kemenangan 30-29, 20-22, 21-9 berdepan juara bertahan, Viktor Axelsen dari Denmark di Utilita Arena di Birmingham, Ahad.

Norza mengatakan bahawa dia kagum dengan semangat juang Zii Jia, terutama dengan mengangkat mahkota perseorangan lelaki di kejohanan badminton tertua di dunia untuk membungkam pengkritiknya setelah permulaan yang biasa-biasa saja tahun ini.

Dia juga gembira kerana Zii Jia, yang berasal dari Alor Setar, Kedah, tidak membiarkan kritikan yang berterusan mempengaruhi dirinya tetapi malah menggunakannya sebagai pengajaran dan cabaran untuk memperbaiki dirinya.

Sementara itu, Norza menyatakan keyakinan bahawa pemain perseorangan wanita S. Kisona akan dapat bangkit semula setelah prestasi yang sangat buruk sejauh ini tahun ini, dengan kemunduran terakhir adalah keluarnya pusingan pertama di All England, dengan ketinggalan 6-21 , 7-21 ke Busanan Ongbamrungphan Thailand.

Dia juga percaya bahawa juara junior dunia dua kali, Goh Jin Wei, yang telah mengalami kecederaan selama beberapa tahun, akan dapat menunjukkan keperitannya lagi ketika dia bertanding dalam acara perseorangan wanita dalam Kejohanan Badminton Orleans Masters minggu ini di Perancis.

“Kami mahu pemain kami berada di tahap tertinggi di dunia dan kami berharap yang lain akan mengikuti jejak Zii Jia agar kami terus menjadi kekuatan utama di pentas antarabangsa,” katanya. – BK

Sila Baca Juga

Tuchel Chelsea tidak akan terpengaruh dengan harapan pemain Euro 2020

Tuchel Chelsea tidak akan terpengaruh dengan harapan pemain Euro 2020 | Sukan

Chelsea Tammy Abraham semasa perlawanan menentang Barnsley di Oakwell, Barnsley, Britain, 11 Februari 2021. – …

%d bloggers like this: