Tidak berpaling Facebook menganggap dunia pasca 2020
Tidak berpaling Facebook menganggap dunia pasca 2020

Tidak berpaling: Facebook menganggap dunia pasca 2020

Menjadi semakin jelas bahawa untuk Facebook, tidak ada lagi kebiasaan masa lalu.

Sebilangan besar tahun pemilihannya mengubah peraturannya dan meningkatkan penguatkuasaan yang diberlakukan untuk memberantas kesalahan maklumat politik seharusnya bersifat sementara.

Tetapi pemberontakan pada 6 Januari, peningkatan salah maklumat vaksin Covid, penyebaran konspirasi jahat yang berterusan – ditambah dengan presiden AS yang baru dan pemeriksaan peraturan yang semakin meningkat di seluruh dunia – telah memaksa perhitungan di rangkaian sosial.

“Mereka tidak mahu menjadi penimbang tara kebebasan bersuara,” kata Cliff Lampe, seorang profesor yang mempelajari platform media sosial, kesederhanaan dan salah maklumat di University of Michigan. “Tetapi mereka harus.”

Bagi Ketua Pegawai Eksekutif Mark Zuckerberg, tahun lalu telah menyajikan serangkaian peristiwa merendahkan yang telah mengambil alih pernyataannya yang telah lama diadakan bahawa Facebook adalah kekuatan di seluruh dunia untuk kebaikan. Dalam catatan Facebook, komen dan perbincangan awam dengan pekerja, CEO nampaknya semakin bergelut dengan sisi gelap kerajaan yang diciptanya.

Ikuti pendekatannya kepada mantan Presiden Donald Trump, yang hingga Januari menikmati perlakuan istimewa di Facebook dan platform media sosial lain, walaupun menyebarkan maklumat yang salah, menyebarkan kebencian dan – yang akhirnya membuatnya dilarang – menghasut keganasan.

“Sejak beberapa tahun kebelakangan ini, kami mengizinkan Presiden Trump menggunakan platform kami yang sesuai dengan peraturan kami sendiri, kadang-kadang membuang kandungan atau melabelkan posnya ketika mereka melanggar dasar kami,” tulis Zuckerberg di laman Facebooknya pada 7 Januari, menjelaskan syarikat itu. keputusan untuk menggantung Trump. “Kami melakukan ini kerana kami percaya bahawa masyarakat memiliki hak untuk akses seluas mungkin ke ucapan politik, bahkan ucapan kontroversial.”

Sehari sebelumnya, para pemberontak yang ganas, yang dilancarkan oleh Trump, turun ke Capitol AS dalam rusuhan yang mematikan. Walaupun langkah Facebook (dan syarikat teknologi lain) untuk melarang presiden duduk tidak pernah terjadi sebelumnya, banyak yang menyebutnya terlalu sedikit, terlambat.

Belum jelas apakah Facebook akan mengusir mantan presiden itu secara kekal, seperti yang dilakukan Twitter. Syarikat itu mengetepikan keputusan itu kepada Lembaga Pengawas yang hampir bebas – semacam penguatkuasaan Mahkamah Agung Facebook – yang diharapkan akan memutuskan perkara itu pada bulan April. Pada hari Khamis, Zuckerberg, bersama dengan CEO Twitter dan Google, akan memberi keterangan di hadapan Kongres mengenai ekstremisme dan salah maklumat di platform mereka.

Syarikat-syarikat seperti Facebook “bergerak ke arah tindakan yang lebih tegas”, kata Jennifer Grygiel, seorang profesor komunikasi Universiti Syracuse dan pakar di media sosial, sambil memperhatikan larangan Trump saja tidak akan merugikan bertahun-tahun tidak bertindak.

Lampe mengatakan bahawa dia tidak meragui bahawa Facebook ingin kembali ke pendekatan lepas tangannya sebelum tahun 2020, tetapi tekanan masyarakat untuk memerangi ekstremisme kemungkinan akan menang. Ini kerana ekstremisme dalam talian, yang didorong oleh media sosial – di AS dan di seluruh dunia – lebih banyak dikaitkan dengan keganasan dunia nyata.

Syarikat itu juga menghadapi dorongan dalaman yang semakin meningkat dari pekerja yang semakin lantang, beberapa di antaranya telah berhenti secara terbuka, mengadakan aksi keluar dan tunjuk perasaan pada tahun lalu. Sementara itu, pada musim panas lalu, pengiklan melakukan boikot perniagaan Facebook. Dan aktivis mendapat sokongan yang semakin meningkat dari penggubal undang-undang di peringkat negeri, persekutuan dan global.

Jessica Gonzalez, pengacara kumpulan keadilan perkauman Free Press, baru-baru ini bergabung dengan aktivis Demokrat, Tony Cardenas dan aktivis Latino dalam menyeru Facebook untuk membanteras kebencian dan maklumat yang salah yang disasarkan kepada orang Latin di Amerika Syarikat. Dia berkata ketika dia dan aktivis hak sipil lain bertemu dengan Zuckerberg pada musim panas lalu semasa boikot pengiklanan syarikat itu, dia mengingatkannya akan pembantaian 2019 di El Paso, ketika seorang lelaki bersenjata yang mensasarkan warga Mexico membunuh 23 orang.

“Facebook mempunyai pilihan,” katanya. Ini boleh menjadi “vektor kebencian dan pembohongan yang membahayakan orang kulit berwarna, orang Latin, pendatang dan kumpulan lain”, atau di sisi kanan sejarah.

“Setakat ini banyak perbincangan,” kata Gonzalez.

Facebook mengatakan bahawa ia bertemu dengan organisasi dan berkongsi tujuan mereka untuk menghentikan maklumat yang salah dalam aplikasi Sepanyol.

“Kami mengambil langkah agresif untuk memerangi maklumat yang salah dalam bahasa Sepanyol dan puluhan bahasa lain, termasuk dengan membuang berjuta-juta keping Covid-19 dan kandungan vaksin,” kata syarikat itu dalam satu kenyataan.

Walaupun gerakannya sering berhenti, syarikat media sosial telah berusaha mengatasi beberapa kritikan yang dilemparkan terhadapnya dalam beberapa tahun terakhir. Selain salah maklumat pilihan raya, pihaknya juga menetapkan sekatan terhadap propaganda anti-vaksin, melarang kumpulan pelampau seperti QAnon, mengesyorkan kumpulan pengguna bermasalah lain kepada pengguna dan cuba mempromosikan maklumat yang berwibawa dari agensi kesihatan dan organisasi berita yang dipercayai.

“Tidak ada satu solusi untuk memerangi maklumat yang salah. Itulah sebabnya kami menyerangnya dari banyak sudut,” kata Facebook dalam satu kenyataan, menunjukkan penghapusan akaun palsu dan rangkaian yang diselaraskan, memeriksa fakta dan memberikan maklumat yang berwibawa. “Kami tahu bahawa usaha ini tidak memenuhi segalanya, itulah sebabnya kami selalu bekerjasama dengan pembuat kebijakan, akademik, dan pakar lain untuk menyesuaikan diri dengan tren terbaru dalam informasi yang salah.”

Pergeseran Facebook ke arah pengaturan diri yang lebih banyak tidak bermula dengan pilihan raya 2020. Titik perubahan awal bagi syarikat itu dan bagi Zuckerberg sendiri, Lampe mengingatkan, adalah peranan syarikat itu dalam menghasut keganasan genosida terhadap Muslim Rohingya di Myanmar.

Pada tahun 2018, Facebook menugaskan laporan mengenai peranan yang dimainkan oleh platformnya dalam mendorong pembersihan etnik. Ia mendapati bahawa Facebook “telah menjadi alat bagi mereka yang ingin menyebarkan kebencian dan menimbulkan bahaya, dan catatan telah dikaitkan dengan keganasan di luar talian”.

“Itu adalah pengalaman yang merendahkan bagi syarikat dan (Zuckerberg) secara peribadi,” kata Lampe.

Selepas Myanmar, Zuckerberg berjanji akan melakukan yang lebih baik, tetapi kegagalannya untuk menghentikan penyebaran propaganda ketenteraan tetap berlaku. Sekarang, dengan negara di bawah rampasan kuasa tentera, ia menghadapi satu lagi keadaan “darurat” yang tidak dapat dilihat dengan jelas.

Pilihan raya presiden AS 2020 juga memenuhi syarat sebagai keadaan darurat, begitu juga dengan pandemi Covid-19, yang baru-baru ini menyebabkan Facebook memperluas kebijakannya mengenai pemalsuan anti-vaksinasi, melarang tuntutan yang mengatakan bahawa vaksin tidak berkesan atau beracun, berbahaya atau menyebabkan autisme – semuanya telah dibongkar secara menyeluruh.

Adakah siri kecemasan ini mewakili perubahan yang bermakna bagi Facebook? Atau adakah syarikat itu hanya bertindak balas terhadap perubahan iklim politik, yang ingin melihat Big Tech diatur dan ucapan berbahaya dikendalikan? Tidak semua orang yakin syarikat telah berubah.

“Pada penghujung hari, respons Facebook terhadap maklumat yang salah selalu didorong oleh bagaimana meningkatkan penglibatan pengguna dan pendapatan iklan mereka,” kata Alexandra Cirone, seorang profesor di Cornell University yang mengkaji kesan salah maklumat terhadap pemerintah.

Walaupun syarikat teknologi menghadapi prospek peraturan yang lebih kuat dengan pemerintahan Presiden AS Joe Biden, Cirone mengatakan syarikat itu lebih cenderung untuk menanggapi kenyataan bahawa “ada organisasi konservatif, ahli politik, dan penderma yang memberikan Facebook sejumlah besar wang dalam iklan pendapatan ”.

Tidak kira siapa yang menjadi presiden, “selagi Partai Republik atau kumpulan lain menghabiskan berjuta-juta untuk beriklan di Facebook, mereka akan lambat mengaturnya,” katanya. – AP

Sila Baca Juga

Pemacu kesatuan Amazon menghadapi kemungkinan besar ketika undian akhir dikira

Pemacu kesatuan Amazon menghadapi kemungkinan besar ketika undian akhir dikira

(Reuters) – Kesatuan yang berharap dapat mengubah sejarah buruh AS dengan mengatur pekerja gudang Amazon.com …

%d bloggers like this: